45 Menit Terakhir Tampak Dalam Bahaya Serius - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

45 Menit Terakhir Tampak Dalam Bahaya Serius

Selama 45 menit pada hari Selasa harapan Liverpool untuk mencapai final Liga Champions tampak dalam bahaya serius.

Mereka kalah dalam paruh pertama leg kedua semifinal di Villarreal, The Reds benar-benar menghasilkan paruh terburuk musim ini dalam permainan yang mengancam untuk menggagalkan harapan empat kali lipat mereka.

Tapi – seperti yang sering terjadi – tim asuhan Jurgen Klopp menemukan jalan.

Liverpool tampak mengendalikan pertandingan setelah kemenangan 2-0 yang nyaman pekan lalu di Anfield tetapi tim Spanyol itu membatalkan keunggulan itu dengan jeda.

Pada menit ke-60, agregat masih 2-2, tetapi Fabinho, pemain pengganti Luis Diaz dan Sadio Mane mencetak gol untuk mengirim Liverpool ke Paris – di mana mereka akan bermain melawan Real Madrid atau Manchester City.

Perputaran di Villarreal berarti:

Liverpool adalah klub Inggris pertama yang mencapai final Piala Eropa/Liga Champions, Piala FA dan Piala Liga di musim yang sama.

The Reds akan bermain di setiap pertandingan yang tersedia untuk mereka musim ini – memenangkan Piala Carabao dan mencapai final Piala FA (di mana mereka akan melawan Chelsea) dan final Liga Champions.

Mereka masih bisa menjadi tim Inggris pertama yang memenangkan empat gelar Liga Champions, Liga Inggris, Piala FA, dan Piala Liga.

Klopp mengungkapkan setelah pertandingan bahwa dia meminta Peter Krawietz di babak pertama untuk menunjukkan klip dari sesuatu yang dilakukan para pemainnya dengan baik selama babak pertama sehingga mereka dapat mengulanginya di babak kedua – tetapi asisten manajer tidak dapat menemukannya.

Mereka tertinggal 2-0 melalui gol dari Boulaye Dia dan Francis Coquelin dan tidak memiliki tembakan tepat sasaran.

“Masalahnya di babak pertama adalah kami tahu apa yang salah karena sudah jelas tetapi kami tidak memiliki situasi untuk menunjukkan di mana kami melakukannya dengan benar,” kata Klopp.

“Saya berkata kepada Krawietz ‘temukan satu di mana kami melakukannya dengan baik dan kami dapat menunjukkannya’. Dia masuk dan berkata ‘tidak, tidak memilikinya’.

“Jadi itu adalah babak pertama yang besar tetapi ini tentang bagaimana anak-anak bereaksi. Kami tenang dan kami masih di sini.

“Kami tidak bermain sepak bola sama sekali. Saya memberi tahu para pemain ‘mereka memiliki momentum tetapi mereka tidak memilikinya, kami bisa mendapatkannya kembali’. Ketika kami melanggar garis dan menemukan ruang dan lebih fleksibel dan tidak terpaku pada posisi, tiba-tiba kami berada dalam permainan, kami mencetak gol dan mewujudkannya.

“Apa yang saya katakan adalah tentang sepak bola, di mana kami harus bermain, di mana kami harus bergerak, di mana kami harus berani, mengubah momentum, masuk ke belakang dan di antaranya. Itu adalah masalah sepak bola dan Anda menyelesaikannya dengan sepak bola.

“Setelah tiga menit [babak pertama] pikiran kami tidak benar. Kami terburu-buru dan merasakan tekanan. Anda harus memaksakan sepak bola Anda sendiri dan di babak kedua kami melakukannya.”

The Reds hanya memiliki tiga sentuhan di kotak Villarreal dan menyelesaikan 36,2% dari umpan mereka di sepertiga akhir babak pertama, hanya seminggu setelah penampilan yang begitu dominan di Anfield sehingga pendekatan Villarreal digambarkan sebagai “menyedihkan” oleh salah satu pakar radio.

Pada pembicaraan tim paruh waktu Klopp, bek The Reds Virgil van Dijk mengatakan: “Dia mengatakan kepada kami untuk bermain sepak bola, dengan cara Liverpool, bagaimana kami sepanjang musim.

“Mereka memainkan garis tinggi sehingga dengan kecepatan yang kami miliki, kami perlu mencampuradukkannya. Kami juga perlu menunjukkan betapa kami ingin melaju ke final. Di babak kedua kami mendominasi.”

Bek kanan Trent Alexander-Arnold menambahkan: “Kami berkumpul kembali di babak pertama dan mendapatkan permainan dengan tengkuk. Kami melakukan apa yang perlu kami lakukan.

“Kami tidak pernah bermain sepak bola di babak pertama dan tidak mengambil bola kedua. Mereka memainkan permainan yang mereka inginkan dan kami membiarkan mereka melakukan itu. Di babak kedua kami mengendalikan permainan dengan lebih baik.”

Masuknya Diaz di babak pertama adalah titik balik utama. Penyerang Kolombia, yang menggantikan Diogo Jota, mencetak gol penyama kedudukan bagi The Reds pada malam itu – gol yang mengakhiri pertandingan.

Dalam 45 menit dia memiliki lebih banyak tembakan – empat – dari siapa pun yang berhasil di seluruh permainan. Akurasi passingnya 90% lebih baik daripada pemain pengganti The Reds, James Milner.

“Diaz membuat perbedaan besar,” kata salah satu komentator.

“Dia telah menjadi wahyu. Kami berbicara tentang pemain yang membutuhkan waktu untuk tidur, tetapi dia segera beradaptasi.”

Penandatanganan Januari telah mencetak lima gol sejak kepindahannya dari Porto.

Mantan bek Manchester United Rio Ferdinand mengatakan: “Diaz adalah pembuat perbedaan. Dia sangat memukau. Dia pemain yang luar biasa dan salah satu – jika bukan – penandatanganan musim ini untuk saya.”

Mantan striker The Reds Michael Owen menambahkan: “Saya belum pernah melihat seorang pria datang dan berlari seperti dia. Untuk mengambil cara Liverpool bermain langsung seperti dia luar biasa. Dan sekarang tidak ada pertanyaan tentang itu, dia starter.”

Liverpool sekarang hanya enam pertandingan dari empat kali lipat Inggris yang belum pernah terjadi sebelumnya – meskipun mereka membuntuti pemimpin Liga Premier Manchester City dengan satu poin dengan empat pertandingan tersisa dan membutuhkan saingan mereka untuk tergelincir.

Hanya Celtic, pada 1966-67, yang pernah memenangkan Piala Eropa, gelar liga, piala dan piala liga dalam satu musim – meskipun sebagian besar negara tidak memiliki dua piala domestik.

Sejak Mohamed Salah bergabung dengan Liverpool pada 2017, mereka telah memenangkan tiga trofi – Liga Champions 2018-19, Liga Premier 2019-20, dan Piala Carabao musim ini.

Mereka hanya memenangkan tiga trofi dalam 13 tahun sebelum kedatangannya.

Pemain Mesir, yang merupakan pencetak gol terbanyak The Reds musim ini dengan 30 gol, mengatakan: “Kami berjuang untuk segalanya. Kami memenangkan satu trofi, sekarang kami berada di final lainnya, kami terus berjuang di Liga Premier.

“Target empat kali lipat sekarang. Mungkin tidak di awal musim. Saya selalu jujur ​​dan fokus pada Liga Champions dan Liga Inggris. Tapi sekarang, kenapa tidak? Setelah kami mengalahkan City di semifinal Piala FA [saya pikir itu aktif].

“Setelah babak penyisihan grup, saya berpikir ‘Oke, kami akan memenangkan Liga Champions tahun ini’.

“Saya ingin melawan Madrid [di final]. City adalah tim yang sangat tangguh.”

Klopp menambahkan: “Sangat sulit untuk mencapai tiga final, itu mungkin mengapa tidak ada yang melakukannya sebelumnya. Ketika final muncul dalam jadwal kami akan memastikan kami siap untuk itu, tetapi kami memainkan tim yang sangat kuat di final ini, jadi kami akan mencobanya tetapi itu sulit.”

Popular News

tabel-roullete-amerika
Aturan dalam Bermain Roulette
10 March 2018
Hari ini kita akan membahas salah satu jenis kasino yang juga merupakan favorit jutaan...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
FGnOT8mUYAAGhqB
Battle Pass Dota 2 yang baru membawa Aghanim's Labyrinth dan Drow Ranger Arcana
16 December 2021
Valve telah mengumumkan awal tahun ini bahwa musim Dota 2 ini (antara TI10 dan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.