5 pemain yang kami lewatkan selama DPC 2021 Musim 1

Beberapa pemain terkenal hilang dari DPC 2021 Musim 1 dan kami sangat merindukan mereka, kami berharap mereka akan muncul di Musim 2.

Sebanyak 480 pemain (plus stand-in) berkompetisi di seluruh dunia selama pertandingan DPC 2021 Musim 1 League. Beberapa sudah tua, beberapa muda, beberapa veteran, beberapa pemula, beberapa juara TI, dan beberapa mencoba selamanya. Tapi ada sesuatu yang menonjol di antara mereka semua.

Ada beberapa pemain favorit atau paling terkenal yang absen dari daftar nama. Para pemain, karena satu dan lain hal, kami benar-benar ketinggalan melihat.

Syed Sumail “SumaiL” Hassan memulai karirnya yang spektakuler bersama Evil Geniuses pada usia 15 tahun. Tidak butuh waktu lama baginya untuk kemudian memenangkan The International – sebenarnya, itu dalam tahun yang sama. Selama lima tahun ia tumbuh dalam lebih dari satu cara untuk menjadi ‘Raja’ NA – meningkat dalam ketenaran dan mengumpulkan banyak piala dan prestasi. Dalam pengacakan pasca-TI9, dia meninggalkan EG dengan syarat yang sulit dan di situlah kariernya mulai tersendat dan terhenti. Dia bergabung dengan Quincy Crew tetapi absen selama empat bulan karena rumor dan spekulasi terkait masalah kontrak. Dia kemudian direkrut untuk OG, tetapi itu berumur pendek karena masalah pandemi dan regional. Menjadi bagian dari daftar bertabur bintang Just Error berumur pendek. Dan dia sepertinya tidak pernah menemukan rumah untuk musim pertama DPC 2021. Fans dengan cemas menunggu kembalinya Raja. Semoga bulan depan.

Meskipun ada beberapa pemain Amerika Utara yang terkenal, tidak ada yang lebih terkenal sebagai Jacky “EternaLEnVy” Mao. Pemain Kanada secara konsisten menjadi salah satu kepribadian paling terpolarisasi di kancah Dota 2 – Anda mencintainya atau membencinya. Terlepas dari kamp mana Anda termasuk, hanya sedikit yang dapat tidak setuju bahwa dia adalah salah satu dari sedikit pemain yang benar-benar berusaha keras dan memberikan segalanya dengan gaya hadiahnya yang berisiko tinggi dan permainan Hail Mary. Membawanya ke sebuah tim biasanya menciptakan beberapa gebrakan tetapi itu sering kali berarti beberapa permainan yang agak panjang tetapi cukup menarik. Sesuatu yang adegan NA mungkin benar-benar mendapat manfaat dari hari-hari ini karena keunggulan kompetitif mereka tampaknya telah tumpul.

Roman “Ramzes666” Kushnarevof memulai dengan Virtus.pro pada Agustus 2016 ketika dia berusia 17 tahun hanya dua tahun setelah memulai karir Dota 2-nya. Di sana, ia berkembang menjadi salah satu pemain inti terkuat dan paling berbakat di dunia. Di pos pengacakan TI9, dia meninggalkan Virtus.pro DAN RUSIA untuk bergabung dengan raksasa NA Evil Geniuses. Sebuah gerakan yang mengguncang scene CIS dan memberikan suntikan kegembiraan pada scene NA. Sayangnya untuk semua pihak, itu akhirnya menjadi lebih tak berguna daripada ledakan. Tak lama setelah bergabung dan dimulainya musim DPC 2019-2020 virus Corona mulai membuat kekacauan di esports. Dia akhirnya dipindahkan ke status tidak aktif setelah tidak bisa bersaing di acara online regional NA dengan tim dan dibiarkan mencari jalan lain. Dia kemudian membentuk tumpukan pembangkit tenaga listrik (yah, jika setidaknya di atas kertas) Just Error tetapi itu juga berumur pendek dengan hasil sub-par dalam waktu singkat.

Mantan rekan setim Ramzes selama beberapa tahun, Pavel “9pasha” Khvastunov bergabung dengan Virtus.pro pada 2016. Dengan tim CIS yang legendaris, ia mampu memenangkan delapan turnamen LAN, lima di antaranya adalah Valve Majors, dan memainkan lebih dari 600 pertandingan. Namun, hasil di The International mengecewakan, dengan dua finis 5-6 dan satu finis 9-12. Setelah lebih dari tiga tahun bersama Virtus.pro, Pasha dikeluarkan dari tim pada September 2019 setelah The International 2019. Dia bergabung dengan Na’vi tetapi kemudian duduk satu tahun kemudian setelah sedikit untuk menunjukkannya, sebagian karena pandemi yang mengganggu itu.

Pada awal 2011, sepuluh tahun yang lalu, Liu “Sylar” Jiajun memulai karirnya di Dota 2 dan sejak itu telah menjadi pesaing di berbagai event Internasional selama bertahun-tahun. Faktanya, ia memiliki rata-rata pembunuhan tertinggi per game (7.80) di The International 2013. Dengan banyak TI dan tugas di berbagai tim Tiongkok, nama Sylar dikenal baik oleh penggemar Barat, setelah dengan mudah melintasi tembok besar Tiongkok yang tampaknya membelah fandom Barat dan Timur. Masih berkompetisi, dia berada di bagian terakhir dari jam 4 pagi hingga Oktober tetapi kemudian dia tidak terlihat berada di tim mana pun untuk dimulainya DPC Musim 1.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *