Apa Strategi Selanjutnya?

Jika Anda melihat #cans trending di media sosial dalam 48 jam ke depan, fans Newcastle United yang akan bertanggung jawab.

Tagar tersebut adalah cerminan dari kegembiraan mereka, dan mendapatkan kaleng bir, karena tawaran pengambilalihan yang didukung Arab Saudi senilai £305 juta akhirnya mencapai kesimpulan.

Fakta bahwa hal itu telah terjadi sekarang setelah 18 bulan juga benar-benar mengejutkan. Pekan lalu, para pendukung merayakannya karena mereka telah mengetahui tanggal arbitrase Januari.

Sekarang salah satu pengambilalihan paling rumit dalam sejarah liga telah berakhir, para penggemar dapat menari di tangga St James’ Park dan memimpikan masa depan yang lebih cerah.

Ini akan menjadi masa depan tanpa pemilik Mike Ashley dan satu di mana klub dapat bersaing dengan tim terbesar Eropa berkat miliaran Dana Investasi Publik Saudi (PIF) dapat memberikan.

Namun, masih banyak masalah yang harus diselesaikan. Bagaimana catatan hak asasi manusia Arab Saudi akan tercermin pada klub? Akankah Liga Premier menjelaskan bagaimana sampai pada resolusi dengan konsorsium? Berapa banyak uang yang harus dikeluarkan Newcastle? Dan bagaimana dengan manajer Steve Bruce?

Untuk fanbase dan klub yang berpindah dari satu drama ke drama lain dalam dua tahun terakhir, setidaknya sekarang ada halaman kosong.

Tidak ada yang mengharapkan pengambilalihan akan selesai minggu ini.

Yang terbaik yang bisa diharapkan siapa pun adalah Januari 2022, ketika arbitrase dijadwalkan ketika konsorsium, yang dipimpin oleh pemodal Amanda Staveley, berusaha menyelesaikan perselisihan dengan Liga Premier tentang siapa yang akan memiliki kendali di klub.

Negara bagian Saudi telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia dan baru-baru ini terlibat dalam pertikaian hak cipta, yang akan mempersulit pengambilalihan untuk dilakukan berdasarkan tes pemilik dan direktur Liga Premier.

Jadi yang perlu dilakukan konsorsium adalah membuktikan bahwa PIF Kerajaan, yang akan menyediakan 80% dari uang untuk pengambilalihan, terpisah dari negara. Sulit, mungkin, ketika pemimpin yang berkuasa Putra Mahkota Mohammed bin Salman juga terdaftar sebagai ketua PIF.

Tapi dengan jaminan hukum yang diberikan, itu terjadi. Dapat dipahami bahwa akan ada konsekuensi jika kesepakatan itu dilanggar. Konsorsium juga dapat menunjukkan bagaimana PIF telah berinvestasi di perusahaan, termasuk tim McLaren F1, tanpa kontrol negara.

Awal dari berita pengambilalihan yang terjadi pada hari Rabu adalah penyiar Qatar beIN Sports mengatakan telah menyelesaikan perselisihannya tentang pertandingan sepak bola Liga Premier yang disiarkan secara ilegal di Arab Saudi.

Dengan membuktikan adanya pemisahan antara negara Saudi dan PIF, isu tersebut menjadi tidak material. Tetapi setelah klaim bahwa beIN telah menekan Liga Premier untuk memblokir pengambilalihan, waktunya tetap menarik.

Tidak diragukan lagi, sebagian besar penggemar merayakan pengambilalihan yang dipimpin Arab Saudi, terlepas dari potensi gangguan yang menyertainya.

Sebuah survei Newcastle United Supporters’ Trust (NUST) mengatakan minggu ini bahwa 93,8% anggotanya mendukung, turun dari 97% tahun lalu, dan pemilik sebelumnya Ashley diberitahu untuk “keluar dari klub kami” di hampir setiap pertandingan.

Situasi telah menjadi racun musim ini. Newcastle tidak pernah menang dan berada di posisi terbawah Liga Premier, dan survei penggemar yang sama mengatakan 94% ingin Bruce pergi “demi kepentingan terbaik klub”.

Pengambilalihan itu, mereka berharap, akan menghapus rasa sakit mereka. Aset PIF sebesar £250 miliar mengerdilkan kekayaan pemilik Abu Dhabi Manchester City dan pemilik Qatar Paris St-Germain, dan dapat menyulap gambar pemain penandatanganan seperti pemenang Piala Dunia Prancis Kylian Mbappe atau merekrut Antonio Conte sebagai pengganti Bruce.

“Penggemar benar-benar senang bahwa bencana 14 tahun pemerintahan Ashley hampir berakhir,” kata Greg Tomlinson dari NUST. “Mereka menantikan untuk memiliki harapan dan kepercayaan pada klub sepak bola mereka untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun.

“Kami tidak menuntut klub untuk memenangkan trofi musim depan. Kami hanya ingin pertumbuhan dan klub sepak bola yang menjadi lebih baik. Fans telah dipukuli sampai mati.”

Terlepas dari desakan Liga Premier bahwa PIF terpisah dari negara Saudi, organisasi hak asasi manusia dan juru kampanye masih percaya bahwa hubungannya jelas.

Amnesty International telah mendesak Liga Premier untuk mengubah tes pemilik dan direkturnya “untuk mengatasi masalah hak asasi manusia”.

Kepala eksekutif Inggris Sacha Deshmukh mengatakan: “Sejak kesepakatan ini pertama kali dibicarakan, kami mengatakan itu merupakan upaya yang jelas oleh otoritas Saudi untuk mencuci catatan hak asasi manusia mereka yang mengerikan dengan glamor sepakbola papan atas.

“Kepemilikan Saudi atas St James’ Park selalu berkaitan dengan manajemen citra Putra Mahkota Mohammed bin Salman dan pemerintahannya seperti halnya sepak bola.”

Juru kampanye lain mengatakan kepada BBC bahwa masalah ini tidak akan hilang, meskipun pengambilalihan telah selesai.

Lina al-Hathloul, yang saudara perempuannya Loujain ditahan di penjara karena memprotes hak perempuan untuk mengemudi, mengatakan protes dapat terjadi di St James’ Park, yang akan “mempermalukan” Arab Saudi.

Dia juga menyoroti bagaimana Bin Salman adalah kepala PIF dan masih menjadi orang yang sama pada tahun 2018 “ketika dia memerintahkan pembunuhan [jurnalis] Jamal Khashoggi”. Badan-badan intelijen Barat percaya dia memerintahkan pembunuhan Khashoggi – sebuah tuduhan yang dibantah oleh Putra Mahkota.

Tomlinson mengatakan: “Klub dibeli dan dijual pada tingkat tertinggi oleh miliarder dan negara berdaulat, dan kami tidak memiliki suara dalam hal itu. Tetapi sebagai organisasi pendukung, kami akan selalu mendukung inklusi dan menentang diskriminasi dan penyalahgunaan hak asasi manusia. .

“Kami akan menggunakan pengaruh kami untuk melakukan perubahan di mana kami bisa.”

Mengelola hubungan masyarakat dari pengambilalihan yang didukung Arab Saudi akan menjadi item utama dalam konsorsium, dan kemungkinan akan berlanjut lama setelah kesepakatan selesai.

Tetapi negara tersebut telah menunjukkan kapasitasnya untuk menangani masalah tersebut ketika menjadi tuan rumah pertarungan kelas berat Inggris Anthony Joshua, Piala Super Spanyol dan grand prix Formula 1, yang akan berlangsung untuk pertama kalinya pada bulan Desember.

Staveley membantah pengambilalihan itu tentang pencucian olahraga dan mengatakan kepada BBC Sport: “Mitra kami bukan negara Saudi, ini PIF. Saya butuh empat tahun untuk sampai ke sini dan saya telah bekerja dengan tim hebat yang telah saya kenal sangat dekat dan Saya percaya pada penilaian mereka tentang apa yang bagus untuk Newcastle.”

Didukung oleh kekayaan PIF, konsorsium juga terdiri dari PCP Capital Partners Staveley dan investor properti Inggris Reuben Brothers, yang juga miliarder, sehingga tidak ada kekurangan uang.

Staveley, yang berasal dari Yorkshire, telah berbicara di masa lalu tentang kekagumannya pada Manchester City, yang telah terlibat dalam pengambilalihan Abu Dhabi 13 tahun lalu, dan sekarang mengatakan dia ingin berinvestasi dalam komunitas dan infrastruktur klub.

Tapi dia juga sebelumnya mendesak untuk berhati-hati tentang pengeluaran mewah, lebih memilih untuk menyoroti bagaimana pemilik City telah berinvestasi di kota Manchester.

Setelah pengambilalihan selesai, Staveley berkata: “Kami jelas ingin melihat trofi; itulah yang akan dikatakan setiap pemilik klub sepak bola sejak hari pertama.

“Tapi piala membutuhkan investasi, waktu, kesabaran, dan kerja tim. Untuk sampai ke sana, kami ingin para penggemar memahami dan mempercayai kami dan kami akan mendengarkan suara Anda.”

Dari sudut pandang klub, salah satu agenda utama pria 48 tahun itu adalah merombak struktur klub dan meningkatkan komunikasinya dengan suporter.

Ashley jarang terdengar, dan komunikasi apa pun dari tokoh senior sering kali datang dalam bentuk pernyataan dari direktur pelaksana Lee Charnley, yang merupakan teman setia Bruce dalam hal transfer.

Tetapi tidak ada kepala eksekutif yang bertugas menjalankan klub, tidak ada direktur sepak bola dan Bruce adalah tokoh masyarakat yang harus menghadapi pertanyaan mingguan tentang segala hal mulai dari kasus hukum hingga kekurangan dana untuk pemain, yang menyebabkan frustrasi besar di musim panas. .

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *