Astralis membalikkan keadaan mengalahkan NAVI di grand final

Astralis bangkit melewati Natus Vincere dengan sapuan terbalik pada hari Minggu untuk memenangkan divisi Eropa ESL Pro League Musim 12. Setelah hampir enam jam dan lebih dari 120 putaran, tim Denmark akhirnya mengklaim kemenangan pertama mereka melawan NAVI pada tahun 2020 – menyusul tiga kekalahan – dalam seri yang menggigit kuku yang bisa dengan mudah pergi ke arah lain.

NAVI memasuki final dengan keunggulan satu peta karena berasal dari kelompok atas, dan mereka dengan cepat menggandakan keunggulan itu dengan kinerja yang meyakinkan pada pemilihan Dust2 mereka. Tapi keraguan mulai muncul di benak mereka setelah kekalahan telak pada Nuke dan Train, di mana mereka bergantian antara dominan dan benar-benar biasa, dan mereka jatuh datar di Overpass, di mana Astralis berada di kaki depan dari offset.

Memainkan pertandingan ketiga mereka di akhir pekan, tim Denmark membuat awal yang tidak menguntungkan untuk seri tersebut karena pertahanan mereka dipotong oleh para pemain NAVI dengan mudah selama tahap pembukaan Dust2. Trio AWP yang dibunuh oleh Peter “⁠dupreeh⁠” Rasmussen di atas B memberi Astralis sedikit istirahat setelah lima ronde yang menyakitkan, tetapi itu akan membutuhkan waktu beberapa saat untuk melanjutkan langkah mereka. Usai menyaksikan NAVI memperbesar keunggulan menjadi 8-2, akhirnya tim Denmark semakin ketat dan berhasil memperkecil defisit menjadi tiga ronde sebelum jeda.

Astralis mengambil tempat mereka dan dengan cepat menyamakan skor di belakang putaran pistol yang sempurna. Pemandangan permainan berubah setelah NAVI memiliki uang di bank, bagaimanapun, dengan raksasa CIS mengunci permainan di ronde ke-28 menyusul trio frag oleh Denis “⁠electronic⁠” Sharipov untuk mengakhiri harapan comeback Denmark.

dupreeh, yang merupakan satu-satunya pemain Astralis dengan rating di atas rata-rata pada Dust2, membawa wujud kuatnya ke dalam Nuke saat ia melakukan quad-kill di putaran pistol untuk menendang timnya memimpin. Tapi itu tidak bertahan lama, Natus Vincere mengambil kendali proses di tahap senjata, menjaga pemain Astralis di teluk untuk mengamankan keunggulan 9-6 di babak pertama.

Hal-hal berubah dari buruk menjadi lebih buruk bagi Astralis, yang strateginya untuk melobi NAVI di putaran pistol menjadi bumerang. Tim CIS meningkatkan keunggulan mereka menjadi 12-6, tetapi Astralis memperketat setelah mereka akhirnya memiliki senjata dan secara bertahap mengambil alih. Dengan skor seri 13-13, triple-kill Ilya “⁠Perfecto⁠” Zalutskiy tampaknya telah mengirim NAVI menuju kemenangan, tetapi Astralis bertahan dan akhirnya mengambil peta di babak final regulasi dengan kopling 1v2 oleh Nicolai “⁠Device⁠” Reedtz.

Train dimulai dengan kecepatan panik saat putaran berjalan dua arah dan tidak ada pihak yang mampu menguasai permainan dengan kuat. Tapi itu dengan cepat berubah setelah periode awal yang sangat diperebutkan itu, Astralis mengambil alih permainan dan mengalahkan lawan mereka selama sisa paruh waktu karena pasukan Kirill “⁠Boombl4⁠” Mikhailov kekurangan solusi dan berjuang untuk mendapatkan kendali peta. Dengan 23 frags atas namanya dan sembilan ronde multi-kill, Patrick “⁠es3tag⁠” Hansen adalah julukan di bibir semua orang saat Denmark menikmati keunggulan memimpin 13-2.

Permainan tampaknya menjadi kesimpulan sebelumnya karena Astralis dengan cepat mengambil dua ronde – yang pertama dengan apa-apa selain P250s – untuk berada dalam jarak menyentuh kemenangan. Turun 7-15, NAVI berusaha keras untuk menahan tekanan dan memenangkan delapan ronde tanpa respon, tetapi usaha mereka akan sia-sia setelah perpanjangan waktu pertama yang tidak menentukan pemenang, Astralis memenangkan dua ronde di setiap babak di set kedua. putaran ekstra untuk menyamakan seri di 2-2.

Astralis keluar di Overpass dengan senjata menyala-nyala, memimpin 11-4 mengikuti tampilan T yang dominan, dengan device memimpin muatan dengan 20 kill dan 109 ADR. NAVI datang melawan dan membawa defisit ke minimum setelah awal yang cerah di sisi T mereka, tetapi comeback tidak terjadi karena Denmark melakukan satu dorongan terakhir untuk menutup kemenangan dengan serangkaian putaran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *