Astralis memukul G2 untuk memenangkan ESL One: Road to Rio – Europe

Astralis telah muncul sebagai pemenang dari acara Peringkat Utama Regional pertama di Eropa setelah memukul G2 dalam seri grand final 3-0.

Sisi Denmark telah mengakhiri kekeringan tanpa gelar pada tahun 2020 setelah menjalankan dominan di ESL One: Road to Rio playoffs, di mana mereka pergi tak terkalahkan saat mereka mengalahkan G2 pada dua kesempatan terpisah dan FaZe.

Seri terakhir mereka melawan tim Prancis-Serbia tidak bisa lebih meyakinkan, karena Astralis memasuki penentu gelar best-of-lima dengan keunggulan peta setelah datang dari braket atas dan dengan cepat membuang G2 pada dua peta berikut dengan skor 16-6 pada Nuke mereka dan 16-2 pada peta pilihan lawan mereka, Vertigo.

Dengan kemenangan itu, Lukas “gla1ve” Rossander dan perusahaan tidak hanya mempertahankan tempat pertama tetapi juga mendapatkan keuntungan yang sehat di klasemen Peringkat Utama Regional di Eropa, yang juga terdiri dari StarLadder Major dan dua turnamen RMR mendatang dan akan menentukan undangan ke satu-satunya Major 2020, ESL One Rio.

Astralis memulai permainan dengan sukses di sisi ofensif Nuke, di mana setelah kemenangan putaran pistol mereka secara konsisten keluar di atas skenario dekat, termasuk dua anti-paksa beli berbahaya dan kopling 1v2 dari Peter “dupreeh” Rasmussen.

Turun 0-7, quad-kill Nemanja “nexa” Isaković pada utamanya memberi G2 entri pertama mereka dan memberi mereka jalan kembali ke pertarungan untuk peta, karena cukup untuk memaksa Astralis melakukan pembelian rendah. Namun, setengahnya masih mengendalikan Denmark, pada akhirnya, triple-kill dari Nicolai “device” Reedtz dengan Tec-9 membantu mereka mendapatkan keuntungan tiga putaran.

Ketika sisi-sisi beralih, G2 berada dalam masalah setelah pistol kedua pergi ke arah lain, dan kali ini Astralis tidak mengizinkan mereka untuk menemukan jalan kembali, menutup peta 16-6 di belakang pertahanan tanpa cacat.

Tim Prancis-Serbia tampak memperbaiki diri sendiri di Vertigo, tetapi mendapati diri mereka benar-benar kalah melawan Astralis. Denmark membuat pertahanan yang nyaris sempurna bernilai 13 putaran dan segera mengakhiri kesengsaraan G2 di 16-2 setelah meraih putaran pistol kedua dengan mudah.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *