Astralis meraih tempat semifinal setelah menang ketat atas Virtus.pro

Astralis akan menghadapi G2 di semifinal IEM Cologne pada hari Sabtu menyusul kemenangan 2-1 atas Virtus.pro. Tim Denmark transparan tentang masalah mereka dalam acara tersebut dan mengisyaratkan perubahan yang akan datang, tetapi tetap menampilkan tampilan yang mengesankan di perempat final.

Pemain yang menonjol dalam seri ini adalah Andreas “⁠Xyp9x⁠” Højsleth, yang sebelum pertandingan mengatakan bahwa mereka tidak puas hanya dengan perempat final, dan melakukan yang terbaik untuk mengamankan kemenangan atas Virtus.pro.

“Saya merasa kita harus menutupnya lebih awal,” kata ‘Menteri Kopling’ tentang urusan lembur di Overpass dan Dust2, tetapi Inferno adalah kemenangan langsung yang membuat mereka menyingkirkan Virtus.pro dan menghadapi G2 berikutnya.

Lucas “⁠Bubzkji⁠” Andersen bersemangat untuk berlari saat Overpass dimulai, Virtus.pro tidak memulai dengan awal yang kuat pada pilihan peta mereka. Denmark unggul 6-0 pada pertahanan sebelum Virtus.pro mulai bangkit, memenangkan lima dari enam ronde, mengatasi kerugian lingkungan. Namun, Astralis mengatasi dorongan babak akhir sisi CIS dengan baik untuk menutup babak dengan keunggulan 10-5, bergerak lebih dekat ke kemenangan setelah kartu as Glock dari Bubzkji.

Namun, peta itu tidak akan berakhir secepat itu, karena Timur “⁠buster⁠” Tulepov melangkah di saat-saat penting dan timnya melaju ke perpanjangan waktu. Di babak tambahan, Virtus.pro tampak kempes, dan tim Lukas “⁠gla1ve⁠” Rossander menutup peta 1.

Meskipun pembuka utama Virtus.pro Mareks “⁠YEKINDAR⁠” Gaļinskis memulai Dust2 dengan tenang, timnya saling menyerang dengan Astralis di peta kedua. Rifler menjadi hidup di ronde 10 dengan tiga kali lipat untuk memecahkan uang Denmark, tetapi mereka melawan balik pada ronde penyelamatan untuk merebut kendali paruh pertengahan.

Keunggulan 9-6 Astralis mencair setelah kemenangan pistol bersih untuk Virtus.pro, dan momentumnya berayun. Empat ronde sebelum mengambil Dust2, Virtus.pro kehilangan dua ronde yang menguntungkan, dengan Xyp9x membawa timnya kembali ke sana. Momentum sekarang ada di pihak Astralis, Denmark kembali harus memetakan poin terlebih dahulu, tetapi diperlukan perpanjangan waktu untuk menentukan pemenangnya. Awalnya berjuang susah payah, YEKINDAR menjadi lebih baik dan lebih baik, menyelesaikan dengan 40 frags setelah OT2 dan menutup Dust2 dalam mendukung timnya dengan penahanan quad-kill di B.

Inferno mengikuti skrip yang sama sejak awal, Astralis memimpin tetapi Virtus.pro tetap hidup, berkat permainan entri yang bagus dari Alexey “⁠Qikert⁠” Golubev. Babak berakhir 9-6 untuk kemenangan Denmark, tetapi kali ini, mereka memimpin untuk memimpin dengan awal sisi T yang bagus. Emil “⁠Magisk⁠” Reif bersemangat dan bergabung dengan Xyp9x yang sedang dalam performa terbaiknya di puncak papan skor, mendorong Astralis meraih kemenangan meyakinkan di set penentuan, 16-8.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *