Awal Tanpa Kemenangan - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Awal Tanpa Kemenangan

Awal tanpa kemenangan Inggris untuk kampanye Liga Bangsa-Bangsa mereka berlanjut ketika tim Tiga Singa eksperimental gagal memecah juara Eropa Italia dalam hasil imbang tanpa gol di Molineux.

Ini adalah pertandingan yang dimainkan secara tertutup sebagai hukuman atas kekacauan yang mendahului pertemuan terakhir antara keduanya, ketika Italia mengalahkan Inggris di final Euro 2020 di Wembley.

Namun, beberapa ribu anak sekolah yang hadir memberikan tim Gareth Southgate latar belakang yang hidup di Wolverhampton dan hampir mendapatkan gol yang mereka idamkan ketika upaya Mason Mount membentur mistar gawang di babak pertama.

Raheem Sterling, kapten malam itu dengan Harry Kane di antara pemain pengganti, juga memanfaatkan peluang bagus dari jarak dekat dari umpan Reece James setelah turun minum.

Tetapi tuan rumah juga membutuhkan kiper Aaron Ramsdale untuk waspada pada beberapa kesempatan untuk menghentikan Azzurri memberikan kekalahan lain pada pakaian Southgate, yang tetap berada di bawah Grup A3 dengan dua poin setelah tiga pertandingan.

Itu disebut sebagai tembakan balas dendam Inggris setelah kekalahan menyakitkan musim panas lalu melalui adu penalti dari Italia di final Euro 2020, tetapi berakhir dengan bos Gareth Southgate meninggalkan Molineux menggaruk-garuk kepalanya setelah Three Lions gagal mencetak gol dari permainan terbuka untuk pertandingan ketiga berturut-turut.

Penalti terlambat Harry Kane dalam hasil imbang 1-1 melawan Jerman adalah satu-satunya saat Inggris mencetak gol dalam kampanye Nations League ini dan kapten diberikan waktu istirahat untuk yang satu ini selama jadwal akhir musim yang melelahkan.

Tammy Abraham malah diberi kesempatan untuk membuktikan dirinya sebagai orang yang menanggung beban mencetak gol tetapi, meskipun Inggris mengendalikan permainan untuk sebagian besar, mereka jarang membuka pertahanan Italia yang terlatih dengan baik.

Dan dengan permainan yang dimainkan di balik pintu tertutup, kecuali beberapa ribu anak sekolah diizinkan untuk hadir, itu adalah kesempatan yang diredam.

“Mengendalikan permainan tidak menjamin gol dan jika Anda tidak mencetak gol, Anda akhirnya terbuka untuk dikritik, karena saya yakin kami akan melakukannya,” kata Southgate.

“Kami kecewa tidak memenangkan pertandingan. Kami memiliki dua atau tiga peluang bagus yang harus kami ambil.

“Anda tidak mendapatkan banyak peluang melawan tim papan atas, begitulah adanya. Kami ingin menciptakan lebih banyak dengan mempertimbangkan jumlah penguasaan bola yang kami miliki.”

Pesan dari para pemain Inggris adalah bahwa mereka tidak terlalu khawatir tentang mantra mandul saat ini, dan jika Mason Mount mempertahankan usahanya di bawah mistar alih-alih membenturnya, atau Raheem Sterling mengonversi dari jarak dekat di babak kedua, topiknya tidak akan mendominasi kejatuhan pasca-pertandingan.

“Beberapa pertandingan terakhir kami tidak mencetak cukup banyak gol, tetapi kami mencapai semifinal Piala Dunia dengan cara bermain seperti ini dan kami hanya perlu adu penalti untuk memenangkan Euro di negara asal kami,” kata bek Harry Maguire.

“Biarkan sepak bola yang berbicara – semua orang mendukung kami untuk Piala Dunia dan terus mendorong kami, kami melakukan yang terbaik untuk berkembang.”

Mount menambahkan: “Ini membuat frustrasi, kami ingin menang, menciptakan peluang, dan mencetak gol. Saya mungkin seharusnya melakukan lebih baik dengan peluang saya, kami memiliki beberapa peluang lain dan itu adalah sesuatu yang harus kami perhatikan. Kami menjaga clean sheet jadi itu adalah sesuatu yang positif tetapi kami harus mengusahakannya.

“Kadang-kadang Anda melewati periode-periode kecil di mana itu sulit. Kami harus terus bekerja keras dalam latihan, lihat di mana kami bisa berkembang. Kami memiliki para pemain untuk melakukan itu, bakat dan kualitas, kerjakan saja.”

Apakah Inggris terlalu bergantung pada Kane? Jawaban sederhananya adalah ya – Kane telah mencetak 50 gol yang mengesankan untuk negaranya sementara anggota skuat lainnya saat ini memiliki 49 gol di antaranya.

“Kekhawatirannya adalah jika Anda tidak memilikinya karena alasan apa pun,” tambah Southgate tentang striker Tottenham, yang menggantikan Abraham dengan 25 menit tersisa dan memanfaatkan peluang sulit dengan satu upayanya ke gawang.

“Rekor pencetak gol kapten kami sangat fenomenal. Kami harus mulai berbagi beban itu. Ada pemain yang mencetak gol secara reguler dengan klub mereka dan harus mentransfernya ke sepak bola internasional. Kami hanya harus terus bekerja untuk memasukkan mereka ke area yang tepat.”

Penyerang Roma Abraham mencetak 27 gol di semua kompetisi saat tim asuhan Jose Mourinho memenangkan Liga Konferensi Eropa dan tampaknya berada di atas pemain seperti Ollie Watkins, Dominic Calvert-Lewin dan Callum Wilson dalam urutan kekuasaan untuk menjadi cadangan Kane.

Tetapi Abraham akan kecewa karena dia tidak dapat menyelesaikan satu peluang nyatanya di menit-menit pembukaan di Wolverhampton.

“Ada kesenjangan besar antara Kane dan siapa pun,” kata mantan bek Inggris Graeme Le Saux. “Musim yang dimiliki Tammy, dia telah menempatkan dirinya di posisi ini, tetapi ini tentang beradaptasi dengan sepakbola internasional.

“Secara keseluruhan, Tammy memiliki permainan yang bagus. Namun servisnya sangat terbatas dan dia akan meminta bola lebih awal.”

Mantan bek Inggris Matthew Upson mengatakan mereka harus menemukan kembali sentuhan mencetak gol mereka jika ingin sukses di Piala Dunia di Qatar akhir tahun ini.

“Saya pikir banyak dari itu adalah mentalitas – itu cara berpikir dan pendekatan,” katanya. “Jika Anda melihat beberapa peluang yang terlewatkan malam ini, seringkali tentang menjadi lebih agresif dan lebih menentukan saat Anda bermain – kegagalan Raheem Sterling adalah salah satu yang klasik.

“Tidak harus cantik, tidak harus rumit – meskipun semua itu bagus dan bagian dari permainan – tetapi Anda ingin melihat keunggulan itu, dan saya tidak melihatnya saat ini.

Keunggulan kejam yang akan pergi dan memenangkan pertandingan dan memenangkan turnamen dan mencetak gol. Hanya saja tidak ada di sana.”

Pandangan dari kubu Italia, bagaimanapun, adalah bahwa Inggris tetap menjadi salah satu tim yang akan menuju ke Piala Dunia.

“Mereka adalah salah satu tim terbaik di Eropa saat ini,” kata bos Roberto Mancini. “Mereka memiliki banyak pemain yang sangat bagus. Mereka mungkin mencoba beberapa hal berbeda sebelum Piala Dunia. Mereka adalah salah satu kandidat untuk memenangkan Piala Dunia di Qatar.”

Tapi legenda Azzurri Alessandro del Piero, berbicara, percaya Inggris harus lebih “berisiko” datang turnamen.

“Dalam hal penguasaan bola, mereka bagus, itu adalah sentuhan terakhir yang menentukan apakah Anda tim pemenang,” katanya. “Ketika Anda memiliki kesempatan itu, Anda harus mencetak gol.”

Popular News

tabel-roullete-amerika
Aturan dalam Bermain Roulette
10 March 2018
Hari ini kita akan membahas salah satu jenis kasino yang juga merupakan favorit jutaan...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
Takut Terpapar Covid-19, Serena Williams Ogah Tampil di Olimpiade Tokyo
Takut Terpapar Covid-19, Serena Williams Ogah Tampil di Olimpiade Tokyo
28 June 2021
Petenis wanita Amerika Serikat, Serena Williams, menegaskan bahwa dirinya tidak...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.