Bos FIFA Sambut Baik Perubahan Sistem Kerja di Qatar

Bos FIFA Sambut Baik Perubahan Sistem Kerja di Qatar

Bos FIFA Sambut Baik Perubahan Sistem Kerja di Qatar

Piala Dunia resmi akan dilangsungkan di Qatar pada 2022. Ini akan menjadi Piala Dunia pertama yang pernah diadakan di Timur Tengah.

Dalam pengerjaan proyek Piala Dunia, Qatar telah memperkerjakan ribuan pekerja asing dengan sistem yang disebut “kafala”.

Di bawah sistem kafala di Qatar (kata Arab untuk sponsor), pekerja migran harus mendapatkan izin dari majikan mereka, atau sertifikat yang menyatakan ketidakberatan majikan (NOC), sebelum berganti pekerjaan.

Sistem kafala telah banyak dikritik oleh para juru kampanye karena memungkinkan beberapa majikan untuk mengeksploitasi para pekerja.

Dikonfirmasi pada hari akhir pekan lalu bahwa Emir Qatar telah menghapus sistem kafala yang berlaku untuk pekerja migran di negara itu, dengan dua undang-undang baru yang disahkan oleh pihak berwenang.

Presiden FIFA Gianni Infantino mengungkapkan kegembiraannya atas pengumuman perubahan hukum yang seharusnya meningkatkan hak-hak pekerja di Qatar, negara tuan rumah Piala Dunia berikutnya.

Perubahan tersebut berarti pekerja tidak lagi dapat berganti pekerjaan tanpa izin majikan mereka, sementara upah minimum bulanan 1.000 riyal Qatar atau setara 4 juta rupiah, ditambah tunjangan hidup dasar untuk beberapa pekerja, telah diberlakukan.

“Sejak Piala Dunia FIFA 2022 dianugerahkan kepada Qatar, telah ada upaya kolektif besar dari pemerintah daerah, mitra kami Komite Tertinggi untuk Pengiriman dan Warisan dan ILO [Organisasi Perburuhan Internasional] untuk membawa perubahan positif, dan kami sangat senang melihat hal ini terwujud menjadi kemajuan besar yang konkret di bidang hak-hak pekerja.” kata Infantino.

“Sebelum kick-off, tonggak penting ini menunjukkan kapasitas Piala Dunia FIFA untuk mendorong perubahan positif dan membangun warisan yang langgeng.

“Pasti masih ada ruang untuk kemajuan lebih lanjut, dan kami akan terus bekerja sama dengan pihak berwenang dan semua pemangku kepentingan untuk mempromosikan agenda progresif yang harus bermanfaat jangka panjang bagi semua pekerja di Qatar, baik yang terlibat dalam persiapan acara. atau tidak.” tambah Infantino.

Qatar memenangkan hak untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2022 pada Desember 2010, meskipun pemilihan mereka diselimuti tuduhan korupsi, sementara penggunaan negara, dan melaporkan eksploitas,  pekerja sementara itu telah menyebabkan keberatan moral terhadap turnamen dan pertanyaan yang tidak menyenangkan FIFA.

Namun badan pengelola sepak bola dunia melihat perubahan ini sebagai langkah signifikan dalam menciptakan warisan positif dan perubahan abadi di wilayah tersebut.

Popular News

tabel-roullete-amerika
Aturan dalam Bermain Roulette
10 March 2018
Hari ini kita akan membahas salah satu jenis kasino yang juga merupakan favorit jutaan...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
Takut Terpapar Covid-19, Serena Williams Ogah Tampil di Olimpiade Tokyo
Takut Terpapar Covid-19, Serena Williams Ogah Tampil di Olimpiade Tokyo
28 June 2021
Petenis wanita Amerika Serikat, Serena Williams, menegaskan bahwa dirinya tidak...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.