Comeback Yang Menakjubkan - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Comeback Yang Menakjubkan

Manchester City mengalahkan Tottenham dengan comeback yang menakjubkan di Stadion Etihad untuk memperkecil jarak dengan pemimpin Liga Premier Arsenal menjadi lima poin.

Spurs tampaknya akan memberikan bantuan besar kepada rival London utara Arsenal ketika mereka mencetak dua gol pada saat-saat terakhir babak pertama untuk membuat tim Pep Guardiola menatap kekalahan ketiga berturut-turut.

Dejan Kulusevski memberi Spurs keunggulan beberapa detik sebelum jeda setelah Rodrigo Bentancur merampok Rodri menyusul sapuan Ederson yang buruk, kemudian Emerson Royal menyundul gol kedua setelah kiper City hanya bisa menepis tembakan Harry Kane.

Sebagian besar orang di dalam Stadion Etihad merasa frustrasi tetapi City, yang terinspirasi oleh Riyad Mahrez yang luar biasa, bangkit setelah jeda untuk membalikkan keadaan dengan tiga gol dalam 12 menit.

Julian Alvarez mencetak gol dari jarak dekat setelah kiper Spurs Hugo Lloris tidak dapat mengklaim umpan silang Mahrez pada menit ke-51, kemudian Erling Haaland menyundul dari jarak dekat dua menit kemudian untuk menyamakan kedudukan bagi City.

Spurs hampir kembali memimpin ketika tembakan Ivan Perisic dibelokkan ke tiang gawang oleh Rico Lewis sebelum Mahrez menyelesaikan comeback City, memenangkan tantangan sebelum mengalahkan Lloris di tiang dekat.

Veteran Prancis Lloris bersalah sekali lagi setelah gol bunuh dirinya membuat Arsenal menuju kemenangan dalam derby pada hari Minggu.

Mahrez menyelesaikan penampilan individu yang brilian ketika dia berlari dengan jelas di waktu tambahan untuk melakukan penyelesaian cerdas melewati kiper untuk mencetak gol keempat City.

Manchester City meninggalkan lapangan pada babak pertama dengan kepala tertunduk dan pendukung mereka yang mencemooh frustrasi, terutama oleh apa yang mereka rasakan sebagai kegagalan wasit Simon Hooper untuk menghukum Spurs karena serangkaian pelanggaran serta defisit dua gol.

Apa yang terjadi selanjutnya adalah unjuk kekuatan yang menghancurkan dari City, yang keluar setelah istirahat dan menolak untuk ditolak karena Spurs tidak mampu mengatasi variasi serangan mereka.

Mahrez luar biasa, mencetak dua gol dan terlibat dalam yang lain dan dia melanjutkan performanya yang kaya.

City juga menemukan permata lain dalam diri Rico Lewis yang berusia 18 tahun, yang sangat terlibat sebelum dan sesudah serangan ganda dari Spurs yang membuat Stadion Etihad menjadi tempat yang mencemaskan selama jeda.

Sejarah memberi tahu kita bahwa City, saat mereka meraih gelar yang menentukan melawan Aston Villa pada hari terakhir musim lalu dan melawan Crystal Palace di sini awal musim ini, tidak akan pernah bisa dihitung dengan tertinggal dua gol dan gol Alvarez di awal babak kedua. setengahnya memiliki efek menggembleng pada sang juara dan dampak demoralisasi pada Spurs.

Pemenang Piala Dunia bersama Prancis pada 2018, Lloris telah menjadi pelayan yang baik bagi Spurs sejak bergabung dari Lyon – tetapi tampaknya semakin waktunya untuk perubahan.

Pemain berusia 36 tahun itu telah berada di Spurs selama lebih dari satu dekade tetapi sekarang terlihat semakin keliru, permainannya semakin penuh kesalahan dan tidak pasti.

Lloris salah besar ketika dia meraba-raba umpan silang Bukayo Saka ke gawangnya sendiri untuk gol pembuka Arsenal dalam kekalahan derby London utara Spurs pada hari Minggu, dan dia melakukan kesalahan lagi saat mereka mereda melawan City yang merajalela.

Dia tidak menunjukkan keyakinan yang cukup ketika mencoba mengklaim umpan silang Mahrez untuk gol pertama City – bola jatuh untuk dicetak oleh Alvarez – kemudian dia dipukuli dengan buruk di tiang dekat saat Spurs tertinggal untuk pertama kalinya dalam permainan. Tembakan Mahrez membawa kekuatan tetapi Lloris harus berbuat lebih baik.

Spurs telah dikaitkan dengan kiper Brentford David Raya dan pemain Everton Jordan Pickford, yang tidak mengherankan karena posisi ini tampaknya semakin menjadi masalah yang harus ditangani oleh manajer Antonio Conte sebagai masalah yang mendesak.

Malam perubahan suasana hati Manchester City diakhiri dengan curahan hati yang luar biasa dari manajer Pep Guardiola saat ia secara virtual mengajukan daftar tuntutan kepada seluruh klub untuk kembali ke standar setinggi langit sebelumnya.

Itu tidak disampaikan dengan cara yang menyeramkan tetapi, setelah menyaksikan juara bertahan mengubah defisit 2-0 di babak pertama menjadi kemenangan 4-2 yang kacau, Guardiola yang bersemangat dan bersemangat merasa sudah waktunya untuk menyerang di depan umum saat dia mengingatkan semua orang di Manchester. Kota yang dilihatnya belum cukup baik.

City memperkecil jarak dengan pemuncak klasemen Arsenal menjadi lima poin, tetapi Guardiola telah melihat cukup banyak dalam beberapa pekan terakhir untuk meluncurkan aliran kesadaran yang luar biasa ke arah siapa pun yang mau mendengarkan.

Ada suara cemoohan yang tidak biasa di babak pertama ketika para penggemar City, yang meraih kesuksesan di bawah Guardiola, menyatakan ketidaksetujuan mereka pada 45 menit pertama yang lemah dan apa yang mereka anggap sebagai penampilan lunak dari wasit Simon Hooper.

Guardiola mungkin telah mengakhiri malam yang gemuruh dengan mengangkat tangannya ke udara dan meniupkan ciuman ke tribun, tetapi dia jelas kurang puas karena dia memperingatkan Manchester City tidak akan memenangkan gelar kelima mereka dalam enam tahun kecuali mereka meningkatkan diri ke ketinggian sebelumnya.

Reaksi api dan belerang manajer berlanjut ke pembekalan pasca pertandingan saat pendekatan perfeksionis Guardiola meluap ke permukaan, menguraikan apa yang dia harapkan dari semua orang di Manchester City di dalam dan di luar lapangan.

Tidak ada yang terhindar karena Guardiola jelas merasakan kemenangan – “Saya sangat bahagia. Saya akan tidur seperti bayi malam ini” – memberinya platform yang lebih baik untuk menyatakan bahwa dia sebenarnya tidak terlalu bahagia sama sekali.

Guardiola menginginkan lebih dari bakat alami para pemainnya, terutama saat mereka mencoba mengatasi rasa lapar akan penantang baru dalam bentuk Arsenal.

“Nyali, semangat, semangat untuk menang sejak menit pertama,” kata Guardiola. “Sama dengan para fans. Mereka diam selama 45 menit. Saya ingin fans saya kembali.

“Saya ingin reaksi dari seluruh organisasi. Bukan hanya para pemain.”

Dia menambahkan: “Saya ingin penggemar kami mendorong kami. Menuntut lebih banyak. Katakan ‘ayo teman-teman’. Tunjukkan lebih banyak kepada kami. Kami adalah tim bunga bahagia, semuanya baik dan bagus. Saya tidak ingin menjadi bunga bahagia. Saya ingin mengalahkan Arsenal. Jika kami bermain seperti itu, Arsenal akan menghancurkan kami.”

Dan Guardiola pergi. Ini mungkin tampak seperti ledakan dadakan, memang terdengar seperti itu, tetapi dia telah dengan jelas mendeteksi pendekatan pejuang yang lapar dari Arsenal yang sekarang ingin direplikasi di setiap bagian Manchester City.

Dia berkata: “Kami memiliki lawan di Arsenal yang bersemangat, hampir dua dekade tanpa memenangkan Liga Premier. Saya menjelaskan kenyataan. Semuanya begitu nyaman di City tetapi lawan tidak menunggu.”

Tidak seorang pun dalam jarak pendengaran yang tersisa dalam keraguan tentang apa yang diinginkan Guardiola mulai sekarang, kata-katanya muncul setelah kekalahan perempat final Piala Liga yang timpang di Southampton dan kekalahan derby di Manchester United.

City melihat kelangkaan kekalahan ketiga berturut-turut sampai sesuatu terjadi di ruang ganti pada babak pertama, sesuatu yang mungkin cukup istimewa untuk didengarkan mengingat fakta bahwa Guardiola masih tampak mendidih setelah peluit akhir.

Semuanya baik-baik saja yang berakhir dengan baik untuk City saat mereka melaju dengan tiga gol dalam 12 menit di awal babak kedua, terinspirasi oleh Riyad Mahrez yang luar biasa, yang akhirnya mencetak dua gol dan terlibat dalam yang lain dari Julian Alvarez dan Erling Haaland.

Tidak ada keraguan City tidak seperti biasanya, mengancam diri mereka sendiri dalam beberapa pekan terakhir, tetapi begitulah reaksi para pemain di lapangan dan pesan Guardiola di luar itu bahwa mereka akan berharap ini adalah malam yang menghilangkan sarang laba-laba yang telah menggantung. atas mereka bahkan sebelum Piala Dunia, ketika mereka kalah di kandang dari Brentford.

Arsenal masih mengendalikan perburuan gelar, unggul lima poin dengan satu pertandingan di tangan, tetapi tidak ada yang mendengarkan Guardiola yang ragu bahwa dia menginginkan juara lama City kembali secara konsisten dan dia menginginkannya sekarang.

Ini spektakuler, pada akhirnya, di lapangan – dan Guardiola membuatnya spektakuler.

Popular News

B-04
Membutuhkan Waktu Menjadi Lebih Baik
04 February 2023
Penandatanganan rekor Inggris Enzo Fernandez melakukan debutnya di Chelsea tetapi...
B-03
Hat-trick Yang Menakjubkan
03 February 2023
Christian Burgess tidak percaya dengan apa yang baru saja dilihatnya. Sisinya, Royale...
4ACFCFAE-2747-4148-B7B2-CD2050955A41
The Magpies Yang Baru
02 February 2023
Newcastle United akan menghadapi Manchester United dalam laga final Piala Carabao...
B-02
Selalu Bertujuan Mengejar Kehormatan
02 February 2023
Manchester United melewati leg kedua semifinal Piala EFL mereka dengan Nottingham...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.