Complexity maju ke babak kedua playoff Liga Pro ESL atas NAVI

Complexity membuat Natus Vincere tersingkir dari playoff ESL Pro League Musim 13 dengan kemenangan 2-0 atas Dust2 (16-8) dan Mirage (16-11), melanjutkan ke babak kedua permainan braket.

Natus Vincere tidak bisa menghilangkan citra yang mereka tampilkan di babak penyisihan grup, di mana mereka nyaris lolos ke babak playoff turnamen, dan tertinggal di belakang Complexity sejak awal pemilihan peta mereka sendiri. Tampaknya skuad CIS akan mampu membuat segalanya kompetitif di Mirage, mengelola keunggulan 9-3 sejak awal dengan Aleksandr “⁠s1mple⁠” Kostyliev yang berapi-api yang bertugas di AWP, tetapi mereka pada akhirnya tidak dapat mendorong seri ini ke a peta penentu di sisi menyerang.

Complexity sekarang akan memainkan Virtus.pro, yang melakukan comeback heroik melawan ENCE di seri playoff pertama mereka, di babak berikutnya dari braket pada hari Minggu pukul 00:00 untuk memperebutkan tempat di perempat final. “Kami memiliki peluang bagus untuk mengalahkan [Virtus.pro],” kata Benjamin “⁠blameF⁠” Bremer dalam wawancara pasca pertandingan, “mereka adalah tim yang gila tetapi kedua tim bisa menang dan kami pasti berharap dan berharap untuk menang . “

Complexity tampak dalam kendali penuh sejak awal saat tim bertahan di Dust2, peta tandang mereka dalam seri, memimpin 6-0 sebelum Natus Vincere bisa bertarung satu putaran, meskipun skuad CIS akhirnya membawa setengahnya kembali ke 6-9. , menjaga peta tetap terbuka sebelum beralih ke sisi CT.

BlameF dan kawan-kawan kemudian mengambil kembali serangan itu, mengambil putaran pistol kedua dan membuat jarak antara mereka dan saingan mereka, yang hanya mampu menghitung dua pertahanan yang sukses saat Complexity membajak jalan mereka ke kemenangan peta 16-8 dimana William “⁠RUSH⁠” Wierzba memimpin dengan tujuh opening kill dan rating 1,66.

Complexity menjadikannya tiga dalam tiga putaran pistol di sisi menyerang Mirage, tetapi Natus Vincere dengan cepat bereaksi kali ini, memenangkan putaran ketiga eco untuk mendorong diri mereka memimpin dan mengambil posisi mendominasi saat s1mple menyebabkan malapetaka bulat dengan AWP. Skor 3-9 Complexity akhirnya bisa menemukan pijakan mereka, memenangkan tiga putaran untuk memperpendek jarak di papan skor dengan harapan menemukan jalan kembali ke peta di babak kedua.

Sekali lagi Natus Vincere gagal mengkonversi pada putaran pistol dan diikat oleh Complexity di babak ketiga, 9-9, setelah Kristian “⁠k0nfig⁠” Wienecke memenangkan 1vs1 melawan Ilya “⁠Perfecto⁠” Zalutskiy. Kedua tim kemudian bertukar pukulan dan tetap sama setelah 22 ronde, tetapi dua ronde besar oleh BlameF menempatkan Complexity di jalur menuju kemenangan saat mereka melanjutkan untuk menutup peta dan seri 16-11 untuk melanjutkan ke ronde permainan berikutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *