Copa America 2021 Segera Bergulir

Turnamen bergengsi kelas dunia tidak hanya tertuju kepada pagelaran Euro 2020, namun di belahan dunia lain juga tengah mempersiapkan diri menyambut Copa America 2021, pagelaran tersebut sejatinya digelar pada 2020 lalu, namun serupa dengan nasib Euro 2020, Copa America harus tertunda hingga saat ini.

Sebagian besar mencerminkan Euro, Copa America dimulai pada 13 Juni ketika Brasil menghadapi Venezuela di pertandingan pembukaan. Final berlangsung pada 10 Juli – meskipun perbedaan waktu berarti bahwa di Eropa, itu akan terlihat pada dini hari tanggal 11 Juli, hari yang sama dengan final Euro 2020.

Argentina dan Kolombia awalnya akan menjadi tuan rumah bersama turnamen tersebut, sebelum dipindahkan ke Brasil pada 31 Mei.

Kompetisi bersejarah Amerika Selatan itu akan diselenggarakan oleh lebih dari satu negara untuk pertama kalinya sejak 1983, tetapi sekarang akan diselenggarakan oleh Brasil untuk kedua kalinya secara berturut-turut.

Pertandingan Kolombia dihentikan pada Mei di tengah kerusuhan sipil yang sedang berlangsung, dengan serangkaian protes diadakan terhadap pemerintah negara itu setelah mencoba menerapkan rencana pajak yang kontroversial.

Argentina telah menawarkan untuk menjadi tuan rumah semua pertandingan, tetapi dicoret dari turnamen pada 30 Mei, hanya dua minggu sebelum pertandingan pembukaan.

Badan pengurus Conmebol mengatakan Argentina dicopot sebagai tuan rumah karena “keadaan saat ini”, dengan negara tersebut mengalami lonjakan kasus Covid-19.

Brasil – yang terpukul keras oleh pandemi virus corona – masuk untuk menjadi tuan rumah acara tersebut, meskipun tidak ada penggemar yang dapat menghadiri pertandingan.

Jair Bolsonaro, presiden negara itu, mengatakan keputusan untuk menjadi tuan rumah turnamen tidak untuk didiskusikan, meskipun menerima kritik luas.

Brasil telah mencatat lebih dari 460.000 kematian akibat Covid-19 – jumlah korban tertinggi kedua di dunia, setelah Amerika Serikat. Ini juga memiliki jumlah kasus virus corona tertinggi ketiga yang tercatat, lebih dari 16 juta.

Bolsonaro berkata: “Sejak awal saya telah mengatakan tentang pandemi: Saya menyesali kematian, tetapi kita harus hidup.”

Copa America biasanya menampilkan 12 tim, dengan dua negara tamu dari Amerika Utara atau Asia diundang untuk bermain bersama 10 anggota konfederasi sepak bola Amerika Selatan.

Karena dua pemenang Piala Asia sebelumnya, Australia dan Qatar akan ambil bagian tahun ini, tetapi kedua negara kemudian mengundurkan diri karena bentrokan perlengkapan dengan kualifikasi Piala Dunia 2022 yang diatur ulang.

Itu membuat Argentina, Bolivia, Brasil, Chili, Kolombia, Ekuador, Paraguay, Peru, Uruguay, dan Venezuela tampil di kejuaraan benua itu.

10 tim telah dibagi menjadi dua grup yang terdiri dari lima tim, dengan empat tim teratas dari masing-masing grup melaju ke perempat final.

Grup A: Brasil, Kolombia, Ekuador, Peru, Venezuela
Grup B: Argentina, Bolivia, Chili, Paraguay, Uruguay

Pertandingan akan dimainkan di kota-kota Brasilia, Goiania, Cuiaba dan Rio de Janeiro, dengan stadion Maracana yang ikonik menjadi tuan rumah final.

Meskipun tidak lagi bermain di kandang sendiri, Argentina adalah salah satu favorit, dengan Lionel Messi ingin memberikan trofi.

Messi, 33, telah memenangkan 10 gelar La Liga dan Liga Champions empat kali bersama Barcelona, ​​tetapi belum mengangkat trofi utama bersama negaranya.

Penyerang itu berada di pihak yang kalah dalam tiga final Copa America, yang terakhir gagal mengeksekusi penalti dalam adu penalti 2016 melawan Chili.

Kegagalan penalti mendorong Messi pensiun dari sepak bola internasional, sebelum dia mengubah keputusannya dua bulan kemudian.

Kemenangan bagi Argentina akan menempatkan mereka sejajar dengan pemenang 15 kali Uruguay sebagai negara paling sukses dalam kompetisi tersebut.

Meski mereka belum mengangkat trofi sejak 2011, Uruguay masih menjadi tim yang harus diwaspadai, terutama mengingat musim impresif yang dinikmati oleh striker Luis Suarez dan Edinson Cavani.

Pemegang gelar saat ini, Brasil, juga di antara para pesaing saat mereka berusaha untuk meraih gelar ke-10, dengan Neymar berharap untuk menebus kesalahan karena kehilangan kemenangan 2019 mereka dengan ligamen pergelangan kaki yang pecah.

Messi. Neymar. Agüero. Dybala. Rodriguez. Sanchez. Yesus. Ederson. Casemiro. Marquinhos. Copa America akan menampilkan nama-nama besar Amerika Selatan.

Dan ada banyak. Striker Inter Milan Lautaro Martinez bisa dibilang menjadi bintang pelarian Argentina di Copa America 2019. Pemain berusia 23 tahun ini memiliki musim yang mengesankan untuk Inter, dengan 18 gol di semua kompetisi dan telah membuktikan dirinya sebagai starter reguler bersama Messi untuk La Albiceleste.

Rekan setimnya di Inter Arturo Vidal, 34, sedang menuju Copa America keempatnya bersama Chili, dan dalam kondisi bagus, setelah mencetak empat gol dalam lima kualifikasi Piala Dunia 2022 pertama Chili.

Pemain Kolombia Luis Muriel adalah bintang Serie A lainnya yang harus ditonton. Pemain depan Atalanta berusia 30 tahun itu hanya dikalahkan oleh Cristiano Ronaldo dan Romelu Lukaku di Italia musim ini, dengan 22 gol di semua kompetisi.

Roberto Firmino akan bersemangat untuk menunjukkan kemampuannya di panggung terbesar di benua itu. Meskipun musim yang mengecewakan bagi Liverpool, hanya mencetak sembilan gol dalam 48 pertandingan, ia telah mencetak gol lebih konsisten untuk Brasil.

Fans akan senang melihat Cavani dan Suarez memimpin serangan untuk Uruguay. Pasangan berusia 34 tahun ini memiliki musim yang kuat untuk Manchester United dan Atletico Madrid, dengan 38 gol di antara mereka di semua kompetisi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *