Declan Rice, Bintang Muda Inggris Yang Ditunggu

Declan Rice, pemain berusia 22 tahun berkebangaan inggris menceritakan perjalanan karirnya hingga kini menjadi salah satu pemain paling ditunggu penampilanya di Euro mendatang.

Delapan stasiun didirikan di sekitar lapangan. Anak laki-laki klub U-15 masing-masing diberi bola dan disuruh bekerja di sekitar sirkuit sampai setiap tugas selesai.

Di satu stasiun, mereka harus meringkuk bola ke gawang dari bendera sudut, dengan kaki kiri dan kemudian kanan. Di tempat lain, mereka harus menembak melalui ring yang ditempatkan di sudut jaring, atau mengeksekusi umpan yang dipotong atau didorong dengan tepat ke arah target.

Dan dalam sesi-sesi inilah Declan Rice menunjukkan kegigihan dan dorongan untuk peningkatan yang membuatnya berkembang menjadi gelandang kunci untuk Inggris menuju Euro 2020 dan bakat Liga Premier yang menonjol dilaporkan bernilai lebih dari £ 80 juta.

“Ada unsur keterampilan di dalamnya,” kata Bumstead, “tetapi Anda harus pergi dan mendapatkan bola Anda setiap kali Anda meleset.

“Dia fantastis dalam hal itu karena dia gagal, dan kemudian dia mengembalikan bolanya dan mencoba lagi. Tapi dia biasa menilai dengan sangat cepat apa yang dia lakukan salah dan menyesuaikan kembali.

“Itu tentang: Bisakah Anda terus melakukannya? Siapa yang akan menjadi yang paling gigih? Itu adalah elemen kompetitif. Dan Declan akan selalu memenangkannya. Dia sangat kompetitif.”

Api kompetitif itu, tampaknya, terpancar dari kecintaan semata pada permainan.

Pada saat dia mendaftar di Gray Court School di Ham, London, saat berusia 11 tahun, Rice sudah menjadi pemain akademi untuk Chelsea, klub yang dia dukung.

Rasa hausnya akan sepak bola tak terpuaskan. Dia bersikeras mewakili sekolah dan klubnya – pada hari yang sama.

Pada Selasa malam reguler, Rice akan memainkan permainan penuh untuk Gray Court, setelah itu ibunya, Theresa, akan datang menjemputnya, memberikan kit Chelsea dan sebotol pasta sebelum membawanya ke pelatihan di akademi klub Cobham.

“Dia ingin bermain setiap menit di setiap pertandingan, meskipun dia masih di Chelsea,” kenang Steve Willmore, guru olahraga dan pelatih sepak bola Rice di Gray Court. “Sepak bola sekolah baginya masih sangat penting.

“Dia adalah pemain yang luar biasa, tetapi yang menonjol juga adalah kerja kerasnya. Dia adalah gelandang serba bisa. Dia naik dan turun, kaki kiri dan kanan – dia bisa melakukan semuanya.”

Willmore ingat harus mengganti Rice 10 menit ke dalam derby lokal melawan Orleans Park School karena dia telah mencetak empat gol. “Terlalu mudah dan tidak adil untuk mempertahankannya,” kata guru itu.

Dan ketika Rice bersinar dalam pertandingan melawan Whitgift School dari Croydon, yang susunan pemainnya termasuk pemain Chelsea dan Crystal Palace, Willmore mengatakan “Anda tahu Anda memiliki pemain spesial”.

Martin Taylor, mantan koordinator pramuka di Chelsea, juga melihat potensi besar dalam diri Rice pada tahap itu.

“Saya selalu melihatnya sebagai pemain yang bisa bermain di level atas karena keinginan yang dia miliki,” kata Taylor. “Tidak ada yang mengganggunya. Dia punya mentalitas pemenang.

“Dia selalu menjadi batu di lini tengah. Dia akan memenangkan bola, memecahnya, memenangkan tekel. Bukan pemain yang berbakat. Dia tidak pernah melakukan sesuatu yang luar biasa, tetapi apa yang dia lakukan, dia melakukannya dengan baik. Anda selalu bisa melihat dia akan bermain di level yang bagus.”

Tetapi pada usia 14, Rice tertinggal dari rekan-rekannya secara fisik. Meskipun pesepakbola cerdas dan ulet, ia berukuran kecil dan tidak memiliki atletis yang mencolok dari prospek terbaik Chelsea. Klub membebaskannya.

Berita bahwa dia telah dilepaskan oleh klub masa kecilnya menghancurkan, melepaskannya dari lingkungan di mana dia adalah sosok yang sangat populer – paling tidak dengan Mason Mount, yang tetap menjadi sahabatnya – dan menghentikan mimpinya untuk maju ke Stamford Tim utama jembatan.

Meskipun penolakan yang menyakitkan, Rice menerima keputusan Chelsea dan menggandakan tekadnya.

Memantul kembali dengan cepat, ia berlatih sebentar dengan Fulham sebelum menandatangani kontrak dengan West Ham.

“Ada banyak pengintaian tentang dia,” kenang Dave Hunt, kepala rekrutmen akademi West Ham. “Ketika dia muncul di bawah 14, saya cukup terkejut pada saat itu tetapi bertindak cepat untuk mendapatkannya di hari berikutnya. Itu secepat itu. Saya berbicara dengannya keesokan harinya dan dia datang di minggu itu.

“Ya, memang sulit bagi setiap pemain untuk dilepaskan oleh klub yang mereka dukung. Tapi dengan gaya khas Rice, dia hanya menjalaninya. Tidak menyalahkan siapa pun. Tidak menyimpan dendam. Dia hanya menggunakannya sebagai batu loncatan baginya untuk terus maju dan berkembang.”

Vashon Neufville, seorang bek yang bermain bersama Rice di Chelsea sebelum pasangan itu bersatu kembali di West Ham, mengenang: “Saya terkejut ketika saya mendengar dia dilepaskan.

“Itu adalah titik balik bagi Declan di paruh kedua tahun itu. Orang-orang mulai memperhatikan dia sedikit lebih dan dia mulai mendapatkan sedikit fisik untuk permainannya. Dia mulai membuat jejak nyata pada pertandingan.”

Bahkan setelah terobosan tim utama yang berkelanjutan di musim 2017-18, Rice menolak untuk menetap di zona nyaman.

Dia telah membuktikan dirinya sebagai salah satu gelandang peraih bola terbaik di Liga Premier sementara juga musim ini menunjukkan peningkatan yang nyata dalam kemampuannya untuk memicu gerakan menyerang dari posisi yang dalam melalui umpan yang menusuk ke depan dan berlari.

Dengan pemain berusia 22 tahun itu menjadi pusat harapan Inggris untuk sukses di Kejuaraan Eropa musim panas ini, mereka yang telah bekerja sama dengan Rice selama kebangkitannya yakin bahwa dorongannya untuk berkembang tidak akan menemukan batasnya dalam waktu dekat.

“Banyak pemain yang lebih berbakat darinya tidak mencapai sejauh yang dia miliki,” saran Taylor, “karena mereka tidak memiliki karakter dan keinginan seperti yang dia miliki.”

“Dalam kepelatihan,” Bumstead menyimpulkan, “kami berbicara banyak tentang memiliki atribut yang luar biasa. Declan bukanlah atribut teknis. Ini adalah karakter, tekad, dan kepribadiannya. Itu sebabnya dia akan menjadi pemain yang lebih baik seiring karirnya berkembang.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *