Deontay Wilder Bersikeras Tuntut Persentase Pembagian 50-50

Juara tinju dunia kelas berat versi WBC, Deontay Wilder, tetap bersikeras dengan tuntutan persentase pembagian 50-50 jika Anthony Joshua ingin bertarung dengan dirinya.

Joshua merupakan juara dunia versi WBA, WBO, IBO, dan IBF dijadwalkan akan bertarung dengan Jarrell Mirrel di Amerika Serikat pada bulan April 2019.

Sementara penggemar tinju telah meminta pertarungan unifikasi antara juara kelas berat Wilder dan Joshua pada akhir tahun ini.

Dalam negosiasi sampai sekarang, kubu Joshua telah menawarkan syarat-syarat yang menguntungkan Wilder, karena daya tarik juara empat sabuk yang lebih besar.

Namun, Wilder menegaskan bahwa dirinya adalah petinju terbesar dalam tinju dan tidak akan melakoni pertarungan hingga kesepakatan pembagian persentase sama rata ditandatangani.

“Loyalitas adalah segalanya, itu adalah fondasi kesuksesan. Bagaimana Anda bisa melakukan negosiasi, kesepakatan, jika kita tidak tahu apa yang dilakukan pihak lain?” kata Wilder.

“Apa pun pertarungan yang berharga, katakanlah 3 dolar dan Anda memberi saya 1 dolar dan dia [Anthony Joshua] mendapatkan sisa pembagian, saya menurunkan standar saya. Itu tidak benar bagi saya.

“Seperti yang saya katakan, dan saya akan mengatakannya lagi, satu-satunya cara pertarungan ini akan terjadi adalah jika 50-50. Saya tidak peduli apa pun itu.

Mampukah Dominic Breazeale merobohkan Deontay Wilder pada bulan Mei mendatang? (Sumber:www.officialsportingicons.com)

“Pada titik waktu ini, itu bahkan bukan tentang sabuk juara. Saya adalah petinju terkenal, paling banyak dibicarakan di dunia saat ini dan saya memiliki satu sabuk.

“Saya mendapatkan satu sabuk yang berarti lebih dari semua sabuk lainnya. Itulah sabuk WBC hijau itu. Sabuk paling berharga dan paling indah di tinju. Setiap petarung hebat memiliki sabuk ini. Jika mereka ingin memperbaikinya, itu akan segera terjadi.” tambah Wilder.

Wilder saat ini sedang bersiap-siap untuk mempertahankan gelar wajibnya melawan sesama petinju asal Amerika Dominic Breazeale pada 18 Mei.

“Saya dan Dominic Breazeale memiliki darah buruk satu sama lain. Jadi, itulah yang akan membuat pertarungan jadi sengit, dan itulah yang akan membuat pertarungan jadi menyenangkan, karena darah buruk yang sebenarnya kami miliki untuk satu sama lain.” kata Wilder.

“Semua orang tahu kapan Deontay Wilder berada di atas ring, saya punya niat buruk untuk para penantang saya, bahkan sampai mengambil nyawa mereka. Itulah cara saya bekerja sebagai ‘Bronze Bomber’.

“Dominic Breazeale, sebaiknya Anda bersiap, kawan. Anda lebih baik dekat dengan keluarga Anda setiap malam, karena saya akan datang.” tambah Wilder.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *