Eriksen Dalam Keadaan Stabil

Setelah melewati masa kritis yang mengkhawatirkan, Gelandang Denmark, Christian Eriksen yang sempat kolaps kala melawan Finlandia dikabarkan telah membaik dan kondisinya stabil, tim doker Denmark memastikan Eriksen terus dipantau dan dalam keadaan yang tidak mengkhawatirkan.

Sebelumnya, ofisial mengatakan gelandang itu stabil di rumah sakit dan telah mengirim salam kepada rekan satu tim nasionalnya.

Eriksen pingsan sesaat sebelum turun minum dalam pertandingan pembukaan Euro 2020 Denmark melawan Finlandia pada hari Sabtu.

“Dia sudah pergi. Kami melakukan resusitasi jantung, itu adalah serangan jantung,” kata Boesen.

“Seberapa dekat kami kehilangan dia? Saya tidak tahu, tapi kami mendapatkannya kembali setelah satu kali defib [defibrilasi] jadi itu cukup cepat.

“Pemeriksaan yang dilakukan selama ini terlihat baik-baik saja. Kami tidak memiliki penjelasan mengapa hal itu terjadi.”

Pemain Inter Milan berusia 29 tahun itu menjalani perawatan medis darurat di lapangan sebelum dibawa ke rumah sakit.

“Kondisinya stabil dan terus dirawat di rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut,” kata pejabat Denmark, Minggu pagi.”Pagi ini kami telah berbicara dengan Christian, yang telah mengirimkan salam kepada rekan satu timnya.

“Tim dan staf tim nasional telah menerima bantuan krisis dan akan terus berada di sana untuk satu sama lain setelah insiden kemarin.

“Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang atas salam tulus mereka.”

Pelatih kepala Kasper Hjulmand mengatakan Eriksen mengatakan kepadanya bahwa dia tidak ingat banyak dari keruntuhan hari Sabtu.

Dia mengutip gelandang yang mengatakan: “Saya pikir Anda merasa lebih buruk daripada saya. Saya merasa seolah-olah saya akan pergi berlatih sekarang, anak-anak.”

Hjulmand menambahkan: “Christian dalam semangat yang baik dan ini sangat melegakan bagi para pemain setelah semua ketidakpastian ini. Tidak ada keraguan bahwa kami berada di ujung tanduk.”

Insiden hari Sabtu terjadi saat lemparan ke dalam dilakukan ke arah Eriksen menjelang akhir babak pertama.

Rekan-rekan setimnya yang tertekan mengelilinginya dan para pendukung yang terkejut di Stadion Parken tampak kesal saat pemain itu dirawat.

Boesen mengatakan Eriksen tidak sadarkan diri ketika dia mencapai pemain di lapangan.

“Ketika saya mendapatkannya, dia berada di sisinya, dia bernafas, saya bisa merasakan denyut nadi, tetapi tiba-tiba itu berubah dan kami mulai memberinya CPR,” katanya.

“Bantuan datang sangat cepat dari tim medis dan seluruh staf dengan kerja sama mereka, dan kami melakukan apa yang harus kami lakukan dan berhasil mendapatkan Christian kembali.”

Hanya sekali diberitahu bahwa Eriksen terjaga di rumah sakit, para pemain setuju untuk melanjutkan pertandingan, dengan Finlandia menang 1-0.

Hjulmand mengatakan kepada wartawan setelah pertandingan: “Itu adalah pengalaman traumatis. Kami berbicara tentang perasaan itu dan tidak apa-apa untuk mengatakan ‘tidak’ jika mereka tidak ingin bermain.

“Beberapa dari mereka tidak bisa bermain, beberapa sudah siap. Tidak normal memainkan permainan seperti itu ketika salah satu teman Anda menderita penyakit jantung.”

Rekan pemain Spurs Son Heung-min juga mengirim pesan dukungan kepada mantan rekan setimnya setelah mencetak gol yang memastikan posisi teratas Korea Selatan di grup kualifikasi mereka untuk Piala Dunia 2022.

Son mencetak gol dari titik penalti melawan Lebanon sebelum berlari ke kamera pinggir lapangan dan mengacungkan jarinya untuk memberi isyarat 23, nomor baju yang dikenakan pemain Denmark itu selama waktunya di Spurs.

“Christian Eriksen, aku mencintaimu,” kata Son sambil melihat ke kamera.

Downing Street mengatakan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson “terkejut” dengan apa yang terjadi pada Eriksen, dan pikirannya tertuju pada pemain Denmark dan keluarganya.

Bulan lalu, Eriksen membantu Inter meraih gelar Italia pertama mereka selama 11 tahun di musim penuh pertamanya bersama klub, setelah bergabung dari Spurs seharga £16,9 juta pada Januari 2020.

Pemain muda Ajax menghabiskan tujuh tahun bersama Tottenham, mencetak 69 gol dalam 305 penampilan.

Setelah pertandingan usai yang dimenangkan oleh Finlandia dengan skor tipis 0-1, kepala pelatih Denmark sempat menyebutkan bahwa dia sangat mengapresiasi penampilan tim Denmark walaupun secara mental dan pikiran terpengaruhi dari insiden tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *