FaZe mengirim Gambit untuk berkemas dari Cologne

Gambit No. 1 Dunia tersingkir dari IEM Cologne pada hari Jumat menyusul kekalahan 2-1 dari FaZe di babak pertama playoff eliminasi tunggal. Sisi CIS, yang telah berada di peringkat teratas dunia selama lebih dari dua bulan, dibiarkan menyesali serangkaian kesalahan penting yang menyerahkan inisiatif kepada lawan mereka, yang menggunakan pengalaman LAN superior mereka untuk menghindari bahaya dan mengatur pertandingan semifinal dengan Natus Vincere pada hari Sabtu.

FaZe menunjukkan kekuatan mental yang diperlukan untuk menanggapi kemunduran, termasuk defisit 11-1 pada pilihan peta Ancient mereka – pertaruhan yang hampir menjadi bumerang. Kemudian mereka hampir memenangkan Overpass setelah kembali dari lima poin peta di bawah regulasi dan satu di perpanjangan waktu. Di Inferno, FaZe hanya sedikit di atas lawan mereka, yang berjuang untuk mengatasi tekanan menghadapi tim yang berada di luar 30 besar dalam peringkat menuju turnamen.

“Mereka adalah tim terbaik di dunia, tapi saya melihat beberapa kelemahan,” kata Finn “⁠karrigan⁠” Andersen setelah pertandingan. “Kami juga mengambil taruhan besar dalam hak veto, di mana kami bisa memilih Kuno atau tetap di zona nyaman kami. Hari ini kami memiliki awal yang buruk tetapi kami beradaptasi dengan cepat. Saya bangga dengan rekan satu tim saya.”

Gambit memulai dengan awal yang baik, memimpin 11-1 di Ancient, dengan Abay “⁠Hobbit⁠” Khasenov memimpin serangan dengan 16 frag dan 140 ADR yang menakjubkan. FaZe berjuang untuk ide-ide dan tidak bisa mengikuti di departemen fragging, tetapi mereka menunjukkan beberapa perlawanan di tahap akhir babak untuk menjaga harapan comeback mereka hidup.

FaZe membawa momentum itu ke babak kedua dan menyatukan beberapa putaran, memaksa Gambit untuk melakukan timeout pada 11-8 setelah mereka ditutup oleh Russel “⁠Twistzz⁠” Van Dulken di situs A. Sisi CIS tampak direvitalisasi setelah timeout dan mengamankan babak pertama mereka, tetapi FaZe segera mendapatkan kembali kendali permainan. pasukan karrigan mengambil keuntungan dari kesalahan lawan mereka dan melakukan banyak pembunuhan untuk mengamankan peta dengan cara yang dominan.

Gambit kembali keluar dari sisi yang lebih cerah di Overpass dan memimpin 7-2 setelah mencegah lawan mereka dari merangkai ronde bersama-sama, tetapi mereka tampaknya tidak benar-benar mengendalikan permainan yang disebut dua timeout berturut-turut setelah kalah ronde. FaZe memanfaatkan keragu-raguan lawan mereka dan memanfaatkan gelombang momentum untuk membawa defisit ke satu putaran sebelum jeda.

Babak kedua membawa Gambit yang dihidupkan kembali, yang mencapai titik peta pada 15-10 sebelum FaZe kembali ke permainan dengan beberapa panggilan yang sangat baik dan memaksa perpanjangan waktu, yang membuat lawan mereka frustrasi. Namun, Rusia tetap tenang, dan meskipun menyia-nyiakan poin peta lain di perpanjangan waktu pertama – yang termasuk ace bintang oleh Helvijs “⁠broky⁠” Saukants -, berhasil menempatkan permainan ke tempat tidur.

Para pemain Gambit menghela napas lega ketika Overpass akhirnya berakhir, tetapi jeda itu singkat saat FaZe kembali mengayunkan Inferno. Tim internasional mengakhiri babak pertama dengan keunggulan tiga setelah unggul 6-0, dan kemudian mengamuk di babak kedua setelah kekuatan putaran kedua yang sukses – berkat upaya tepat waktu oleh Twistzz – untuk menggagalkan tim No.1 dunia kesempatan untuk meraih gelar kedua di level ESL Pro Tour Championship.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *