fnatic bangku JW, mengumumkan rencana untuk go international

Jesper “⁠JW⁠” Wecksell telah dicadangkan dari fnatic sebagai bagian dari perombakan besar-besaran tim, yang akan membuat tim Swedia beralih ke susunan pemain internasional, organisasi tersebut telah mengumumkan. Daftar sekarang turun menjadi tiga pemain aktif setelah fnatic sebelumnya menempatkan pemimpin dalam game Maikil “⁠Golden⁠” Selim pada awal Juli.

Organisasi belum mengomentari apakah orang lain dari trio yang tersisa (Freddy “⁠KRIMZ⁠” Johansson, Ludvig “⁠Brollan⁠” Brolin, dan Jack “⁠Jackinho⁠” Ström Mattsson) juga bisa keluar dari pintu, atau yang mereka lihat sebagai kandidat potensial untuk menggantikan JW dan Golden.

Langkah ini mengikuti serangkaian hasil buruk sejak awal tahun, yang melihat tempat fnatic terakhir atau berikutnya-terakhir dalam empat pertunjukan terakhir mereka di turnamen papan atas dan jatuh ke tempat ke-38 di peringkat tim — terendah dalam sejarah organisasi dengan pengecualian periode transisi singkat di tahun 2016.

“Setelah enam minggu evaluasi mendalam dan kerja keras, kami telah memutuskan untuk menempatkan Jesper,” kata direktur tim dan pelatih kepala fnatic, Andreas Samuelsson. “Kami telah menghabiskan banyak waktu untuk memutuskan rute mana yang akan kami ambil untuk membawa kembali fnatic ke tempat kami berada, dan keputusan terakhir adalah mengubah susunan pemain internasional.”

Kontrak JW saat ini dengan fnatic diperkirakan akan berakhir pada awal 2022 setelah dia dan KRIMZ menandatangani kontrak tiga tahun baru dengan organisasi tersebut pada awal 2019. Dia telah membahas masa depannya dalam sebuah pernyataan singkat, yang menyatakan bahwa dia akan meluangkan waktu untuk merenungkannya. apa yang bisa dia lakukan secara berbeda dan “bawalah itu bersamaku ke apa pun yang akan terjadi selanjutnya dalam hidup, baik itu CS, VALORANT, atau esports pada umumnya.”

JW adalah anggota tim terlama, setelah menghabiskan lebih dari tujuh tahun bermain di bawah bendera hitam-oranye selama dua tugas antara 2013-2021. Pemain berusia 26 tahun ini adalah salah satu pemain paling sukses yang menyentuh permainan hingga hari ini, karena ia membantu membentuk warisan CS:GO fnatic dengan memenangkan tiga dari enam Major pertama — DreamHack Winter 2013, ESL One Katowice 2015, dan ESL One Cologne 2015 — dan meraih lebih dari 20 gelar lagi dalam masa jabatannya bersama organisasi tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *