FURIA mengalahkan FunPlus Phoenix di babak playoff ESL Pro League Musim 13

FURIA berhasil meraih kemenangan 2-1 atas FunPlus Phoenix di pertandingan pertama playoff ESL Pro League Musim 13, melaju lebih jauh di braket dan menyingkirkan lawan mereka dari kompetisi.

Tim Eropa memasuki server sebagai underdog yang signifikan karena keadaan di sekitar mereka. Dalam episode baru-baru ini, Martin “⁠STYKO⁠” Styk mengungkapkan bahwa EPL kemungkinan besar akan menjadi acara terakhir Miikka “⁠suNny⁠” Kemppi dalam daftar tersebut, dan bahwa latihan mereka kurang dalam kuantitas dan kualitas karena untuk masalah kesehatan pemain Finlandia.

Menjelang pertandingan, pasukan Jonatan “⁠Devilwalk⁠” Lundberg memutuskan untuk bertaruh dalam veto, melarang Mirage dan membuka Vertigo yang belum pernah mereka mainkan sejak kedatangan suNny, tapi itu bukan masalah bagi FURIA yang tahu mereka siap untuk salah satu dari peta itu, kata Paytyn “⁠junior⁠” Johnson pada wawancara pasca pertandingan. Menyusul kemenangan 2-1 yang diinspirasi oleh VINI, tim asal Brasil itu akan menghadapi pemenang Liquid – G2 berikutnya.

Kedua tim saling bertukar pukulan pada Nuke, dimulai dengan FunPlus Phoenix memimpin 6-1 berkat permainan Terrorist yang cepat. VINI adalah pemain yang menonjol untuk FURIA saat mereka mulai melakukan putaran di papan, dengan pengulangan posisi yang lebih rendah secara berurutan memungkinkan pemulihan kuat dari Brasil, menyelesaikan babak pertama 9-6 di depan. FunPlus Phoenix menyamakan skor setelah memenangkan pistol kedua, tetapi pembelian rendah dari FURIA membuat mereka bergulir lagi (14-11). Kemudian, quad kill STYKO di babak yang penuh dengan Deagle mendorong daftar Eropa, melihat mereka menarik garis skor kembali ke tepi dengan kemenangan 16-14.

Vertigo adalah permainan yang berbeda sama sekali, karena pilihan FURIA adalah urusan yang cepat dan mudah. Tim Andrei “⁠arT⁠” Piovezan unggul 7-1 sebelum lawan mereka bisa bermain imbang di dua ronde, dengan upaya FunPlus Phoenix di paruh akhir membuat mereka hanya tinggal lima. Memenangkan pistol sisi-T memberikan harapan kepada Jesse “⁠zehN⁠” Linjala dan rekan-rekannya, tetapi FURIA mengklaim peta dengan skor 6-0 di sisi CT, pindah ke Inferno.

Peta terakhir dari seri tersebut memberikan kegembiraan, karena FunPlus Phoenix berhasil kembali ke permainan dari defisit sisi 7-2 CT untuk menyelesaikan setengah hanya tiga di belakang, 9-6. Asger “⁠Farlig⁠” Jensen adalah bagian penting dari teka-teki saat tim Eropa menyamakan kedudukan dengan awal 3-0, menyamai Kaike “⁠KSCERATO⁠” Cerato di sisi lain. Saat akhir peta semakin dekat, mutlikill dari VINI menjadi duri di sisi FunPlus Phoenix saat penembak berusia 21 tahun itu mendorong timnya melewati garis untuk meraih kemenangan 16-11.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *