Gareth Southgate Dan Perjalanannya Bersama Inggris - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Gareth Southgate Dan Perjalanannya Bersama Inggris

Timnas Inggris kini tengah mempersiapkan diri untuk melakoni laga partai puncah Euro 2020 menghadapi Italia. catatan menarik sepanjang perjalanan timnas Inggris mulai dari berada di grup neraka hingga kini melangkah ke puncah Euro 2020. Sang pelatih Gareth Southgate pun tengah menjadi sorotan mengenai kilas balik karirnya.

Kembali pada tahun 1989, pelatih kepala Inggris mewakili tim muda Crystal Palace dalam perjalanan ke Portugal bersama Chris Powell, sekarang asisten pelatihnya.

“Manajer kami, Alan Smith, sangat menyukai hal itu, dan siapa yang kami wakili, jadi kami tidak bisa melepasnya meski panas menyengat,” kata Powell.

“Itu adalah lingkungan London selatan yang sulit pada masa itu. Gareth berasal dari perbatasan Sussex, tetapi dia belajar untuk menyesuaikan diri melalui kekuatan kepribadiannya dan bagaimana dia beradaptasi.

“Dia adalah satu-satunya yang mengenakan sepatu, tetapi ketika dia memergoki saya menari di dalamnya, ruangan menjadi sunyi dan dia tahu dia harus menyesuaikan diri atau menjadi bahan lelucon.

“Saya pikir kami ditempa oleh momen-momen itu di tim muda Palace. Dia akhirnya menjadi kapten dan saya meninggalkan klub, jadi kami menempuh rute yang berbeda, tetapi itu telah menyatukan kami kembali.”

Ingatan Powell menunjukkan sedikit karakter pria berusia 50 tahun yang telah membawa Inggris ke final turnamen besar putra pertama sejak mereka memenangkan Piala Dunia 1966.

Sementara Southgate disukai dan dihormati di seluruh sepak bola, ia juga memiliki kekuatan batin dan keyakinan yang telah diterjemahkan ke dalam tipe kepemimpinan yang telah menginspirasi bangsa.

Ini adalah beberapa kisah yang membantu membuat seorang pria yang telah menciptakan sejarah – dan sekarang berdiri di ambang menjadi legenda sepak bola Inggris.

Dia sangat percaya diri. Saya ingat obrolan terakhir saya dengannya sebagai anak sekolah. Kami berbicara tentang masa depan dan saya bertanya kepada anak laki-laki apa yang akan mereka lakukan tahun depan.

Gareth berkata ‘Saya di Crystal Palace’ dan saya sadar bahwa itulah yang akan dia lakukan. Saat berusia 16 tahun, dia berbicara dengan sangat pasti.

Pada masa itu, 60 anak laki-laki biasa muncul untuk uji coba sepak bola ketika mereka bergabung dengan sekolah. Dia langsung menonjol karena dia sangat berkelas dan punya banyak waktu. Dia biasa meluncur di sekitar lapangan.

Dia adalah seorang olahragawan multi talenta. Dia bermain rugby untuk sekolah, sampai-sampai ketika kami melakukan tur sepak bola dan rugby ke Prancis, Gareth memainkan kedua olahraga tersebut. Dia cukup cepat, 200m adalah acara lintasan terbaiknya, tetapi dia juga memenangkan kejuaraan daerah dan memegang rekor sekolah dalam lompat tiga kali.

Dia dewasa, memiliki selera humor yang baik dan senyum lebar. Ia disegani oleh teman-teman dan gurunya. Dia sangat bijaksana dan pintar, serta memiliki kecerdasan yang tajam. Dia menetapkan dirinya harapan yang tinggi dalam segala hal yang dia lakukan, baik di kelas atau di lapangan olahraga.

Selalu ada diskusi ketika seseorang memiliki begitu banyak bakat berbeda tentang ke mana mereka pergi dalam hidup mereka. Dia bisa saja mengambil jalur akademis atau jalur olahraga. Begitu banyak anak laki-laki yang saya kenal memiliki harapan tinggi dalam sepak bola, tetapi tidak pernah ada kepastian. Gareth yakin dia berada di jalan yang benar.

Saya ragu apakah dia memiliki karir di sepak bola profesional atau tidak. Kami memiliki satu permainan tertentu, yang kami kalah, dan saya memanggilnya ke kantor dan berkata: “Gareth, saya pikir Anda terlalu pintar untuk melakukan pekerjaan ini. Saya pikir Anda harus membuat pilihan. Jika itu pilihan saya, Saya pikir Anda harus menjadi agen perjalanan.”

Dia kesal, tapi dia menerimanya. Alih-alih melepaskannya, saya memutuskan untuk pergi ke arah lain dan menjadikannya kapten tim yunior karena saya pikir dia memiliki kualitas kepemimpinan. Bukan karena apa yang dia katakan, tetapi cara dia melakukan pekerjaannya.

Saya memperkenalkannya kepada seorang teman agen real estat saya yang membuatnya melakukan beberapa pekerjaan setelah pelatihan. Dia mengukur, hal-hal biasa, mencari untuk melihat apakah sebuah properti dapat dipasarkan atau tidak. Semua hal ini membantu membangun karakter Anda menjadi. Itu membuka matanya untuk apa yang ada di luar sana dan menunjukkan kepadanya bagaimana rasanya berurusan dengan orang-orang di luar sepak bola.

Saya ada di sana ketika dia muntah karena ketua Ron Noades. Itu adalah perjalanan ke luar negeri dan saya telah membiarkan para pemain keluar untuk satu malam. Ron memakai sepatu putihnya dan Gareth berhasil melakukannya. Saya mendengar banyak tentang hal itu dari Ron keesokan harinya. Aku tidak bisa mengulangi apa kata-kata Ron, tapi aku tahu Gareth sangat menyesal.

Tidak ada yang bisa mengatakan bahwa dia menjalaninya dengan mudah. Dia harus berjuang untuk semua yang dia miliki, bahkan jika dia berasal dari latar belakang Crawley kelas menengah. Gagal mengeksekusi penalti di Euro 1996, dipecat Middlesbrough, ini adalah hal-hal yang membuat Anda kecewa. Mereka telah membuatnya menjadi karakter yang lebih kuat.

Saya tahu dia pergi untuk satu pekerjaan manajer bertahun-tahun yang lalu dan dia tidak mendapatkannya karena dia diberitahu bahwa dia terlalu sopan. Dia punya prinsip. Itu membuatnya sedikit berbeda dari yang lain. Dia memiliki kesetiaan yang nyata, dia tidak melupakan akarnya. Ini semua adalah hal yang membentuk DNA-nya, yang membawanya ke pekerjaan di Inggris.

Dia datang kepada saya dan meminta pertemuan. Dia ingin tahu bagaimana membuat dirinya lebih baik. Itu tidak mudah, untuk terus bekerja, terus dan terus untuk membuat diri Anda lebih baik dari pemain seperti Sol Campbell dan Rio Ferdinand. Ini sedikit tidak biasa. Dalam pengalaman saya, pemain tidak datang ke manajer.

Dia ingin menyelesaikan masalah dengan pembicaraan, lebih dari dengan berteriak. Mudah untuk berbicara dengannya. Dia tidak pernah marah atau kesal, selalu sangat sopan.

Aku bisa melihat dia adalah orang yang berpikir. Dia memikirkan pelatihan yang kami lakukan, mengapa kami melakukan sesuatu dengan cara tertentu. Anda bisa melihat dia hidup untuk sepak bola. Dia sangat bersemangat untuk belajar dan saya tidak akan terkejut jika, pada saat itu, dia berpikir untuk menjadi seorang manajer di masa depan.

Saya memiliki banyak pemain yang tidak tertarik dengan siapa lawannya, mereka hanya ingin bermain, tetapi dia tidak pernah menjadi tipe pemain yang melakukan latihannya, lalu pergi tanpa memikirkannya. Aku yakin dia membawanya pulang. Ketika Anda memiliki pemain seperti itu, Anda dapat melihat di masa depan mereka akan menjadi pelatih atau manajer.

Ketika dia masih menjadi pemain, dia sudah seperti manajer, pelatih. Saya yakin Southgate, di masa lalu, telah berbicara dengan banyak manajer dengan banyak pengalaman, mencoba mencari tahu rahasia dan saran. Dia adalah pembicara yang baik, tetapi pendengar yang lebih baik.

Gareth adalah orang yang bijaksana. Secara budaya, kami semua orang Inggris dan latar belakang kami sangat berbeda, tetapi kami bersama dan di sini untuk satu hal: mewakili negara. Dia mengakui ada masalah selama bertahun-tahun dan masih – dan dia ingin belajar. Dia mengatakan ‘Saya tidak pernah mengalami beberapa hal yang Anda miliki’ dan bertanya kepada saya tentang hal itu. Dia menelepon saya sebelum Bulgaria, dan kami mengadakan pertemuan dengan pemain senior sebelum dimulainya Euro.

Dia ingin mendengarnya dari sudut pandang saya dan juga apa yang telah dialami para pemain muda. Saya juga sudah berbicara dengan para pemain dan mencoba memberikan yang terbaik untuk setiap individu. Dukungannya untuk mengambil lutut sangat bagus. Dia tahu itu mungkin bukan cara yang sempurna tetapi orang-orang masih membicarakannya. Mungkin butuh bertahun-tahun [untuk berubah] tetapi kami telah memulai percakapan dan saya pikir itu akan selalu ada sekarang dan saya bangga akan hal itu.

Dengan apapun, pada akhirnya, itu adalah keputusan Gareth. Tapi dia mendengarkan dan ingin Anda bisa duduk di sana dan bergabung dalam percakapan. Jika Anda melihat sesuatu yang dia lewatkan, dia ingin tahu. Dia adalah manajer modern dalam cara Anda melakukan sesuatu dan saya pikir dia menetapkan tolok ukur. Dia sangat terlibat dengan orang-orang dan memberikan waktunya. Dia tampaknya bekerja 25 jam sehari untuk memastikan orang mendapatkan waktunya. Saya tidak tahu bagaimana dia melakukannya.

Popular News

DA74E1D6-1591-4598-86E9-52BEC5B4BEF1
Kebenaran
18 August 2022
Krisis yang dialami Manchester United nampaknya semakin parah beberapa hari terakhir...
H-11
Fakta Yang Sulit Untuk Dihindari
18 August 2022
Ini adalah tanda dari masa-masa sulit di Rangers bahwa untuk semua kualitas seismik...
H-10
Kembali Lebih Kuat
16 August 2022
Manajer Jurgen Klopp telah berjanji striker baru Darwin Nunez akan belajar dari...
1BF789E9-B957-4320-9262-0C765BBA2DBA
Festival Meriah di Inggris
16 August 2022
Layaknya sebuah acara festival yang berlangsung meriah, Liga Primer Inggris pekan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.