Intruksi Masa Depan - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Intruksi Masa Depan

Inggris terlambat untuk menunjukkan niat positif melawan Jerman di Munich tetapi perubahan sikap yang signifikan tidak hanya menghasilkan hasil imbang yang disambut baik tetapi mungkin juga membuktikan instruksional untuk masa depan.

Sudah terlalu lama, tim asuhan Gareth Southgate bekerja keras di pinggir pertandingan Liga Bangsa-Bangsa UEFA ini dan tampaknya akan menelan kekalahan kedua berturut-turut setelah kekalahan menyedihkan dari Hungaria di Budapest pada hari Sabtu.

Penafsiran yang baik adalah bahwa Inggris lelah kaki dan lelah secara mental setelah musim yang melelahkan karena mereka adalah yang terbaik kedua dari tim Jerman yang layak tetapi hampir tidak kuno.

Jerman terlihat lebih seperti menambah gol pembuka Jonas Hofmann pada menit ke-50 daripada menjadi korban dari gol penyama kedudukan Inggris, sampai masuknya pemain Manchester City Jack Grealish untuk Mason Mount dengan 18 menit tersisa melepaskan rem tangan.

Southgate telah mendapat sorotan karena konservatisme dan pergantiannya di masa lalu, tetapi di sini dia melakukannya dengan benar dan orang-orang yang dia perkenalkan mengubah permainan. Itu sangat diperlukan karena Inggris yang terputus-putus tampak seperti mereda sekali lagi tetapi mereka akhirnya sampai di sana setelah pergantian itu.

Grealish tiba-tiba membuat bek Jerman di belakang kaki, hampir menciptakan menyamakan kedudukan bagi Kane saat ia melihat tembakannya entah bagaimana bisa digagalkan oleh kiper Manuel Neuer. Sundulan Harry Maguire diamankan oleh Neuer, dengan Jarrod Bowen dari West Ham menambah lebar dan mendorongnya ketika dia masuk menggantikan Bukayo Saka dan hampir bermain di Raheem Sterling.

Ancaman Inggris semakin besar dan terwujud ketika Nico Schlotterbeck menjatuhkan Kane di kotak penalti dengan dua menit tersisa. Itu tampak seperti penalti dengan mata telanjang di dalam Allianz Arena ketika Kane memimpin protes kepada wasit Carlos del Cerro Grande – yang hampir menghasilkan gol Jerman melalui serangan balik.

Layar VAR mengkonfirmasi kesan pertama, Kane tidak membuat kesalahan untuk golnya yang ke-50 untuk Inggris dalam 71 penampilan, membawanya di depan Sir Bobby Charlton ke tempat kedua dalam klasemen dan hanya tiga di belakang pemegang rekor Wayne Rooney.

Itu adalah tembakan terlambat tetapi hadiah untuk membawa permainan ke Jerman daripada hal-hal berat dan kaku yang kadang-kadang menciptakan masalah bagi tim Hansi Flick tetapi tidak ada tekanan yang berkelanjutan.

Inggris pantas mendapat pujian karena menemukan energi segar di akhir pertandingan, sebagian besar berkat upaya Grealish yang lincah, yang memberikan dorongan nyata di sayap kiri. Dia mungkin tidak beruntung karena tidak mendapatkan anggukan di depan Mount Chelsea, yang terlihat letih saat musim memasuki bulan Juni.

Grealish tentu harus memulai pertandingan Inggris berikutnya.

Southgate menggunakan formasi 4-2-3-1 dan sepertinya Declan Rice dan Kalvin Phillips semakin diperkuat sebagai duet lini tengahnya, meskipun ini mengalami gangguan awal ketika pemain Leeds United itu keluar karena cedera.

Setelah meraih satu poin dalam pertandingan yang selalu kompetitif dan membawa makna, Inggris dapat melakukan perjalanan kembali untuk sundulan ganda Molineux melawan Italia dan Hongaria merasa sedikit lebih baik tentang diri mereka sendiri setelah pertandingan internasional pertama mereka di Allianz Arena yang megah milik Bayern Munich.

Sudah sepatutnya kapten Kane yang datang untuk menyelamatkan, kemungkinan tumbuh bahwa ia akan memulai kampanye Piala Dunia Inggris melawan Iran di Qatar pada bulan November sebagai pencetak gol terbesar negaranya.

Rekor skor Inggris Kane benar-benar luar biasa dan sementara beberapa kadang-kadang membentuknya di sekitar pukulan mudah melawan orang-orang seperti San Marino, tidak ada yang harus mempertanyakan hak striker Tottenham untuk mendapat tempat di grup elit itu.

Southgate memilih bek-empat di sini dan itu tidak meyakinkan, ketakutan lama bahwa mereka akan rentan terhadap serangan kelas tertinggi terus berlama-lama.

Cedera awal pada Phillips tentu saja merupakan pukulan bagi rencana permainan Southgate saat Inggris berkumpul kembali setelah Budapest tetapi itu memungkinkan konfirmasi lebih lanjut dari kelas Jude Bellingham, dengan gelandang itu sekali lagi bermain dengan jaminan jauh melampaui usia 19 tahun.

Ada ironi dalam hal itu, setidaknya untuk satu jam pertama, taruhan terbaik Jerman adalah pemain Bayern Munich Jamal Musiala berusia 19 tahun, yang bermain bersama Bellingham di tim U-15 dan U-17 Inggris sebelum memilih untuk beralih kesetiaan.

Dia menyenangkan para penggemar tuan rumah dalam suasana Jerman yang riuh seperti biasa. Musala tampak seperti satu untuk masa depan untuk Jerman dan satu yang lolos untuk Inggris.

Inggris tampak senang dengan poin mereka saat mereka mengakui ribuan pendukung perjalanan bertengger di tribun di Munich dan pasti bisa pergi ke dua internasional terakhir mereka istirahat ini dengan semangat terangkat.

Namun, itu terlalu membosankan, dan terlalu lama, tetapi kekuatan berpikir positif yang terlambat membuahkan hasil bagi Southgate dan Inggris.

Bos Inggris Gareth Southgate memuji kinerja “luar biasa” Harry Kane dan ketahanan timnya saat mereka bangkit dari ketinggalan untuk bermain imbang di Jerman.

Kapten Kane mencetak gol ke-50 untuk negaranya dengan penalti pada menit ke-88 untuk memastikan hasil imbang 1-1 dalam pertandingan Grup A3 Liga Bangsa-Bangsa di Munich.

Inggris telah ditetapkan untuk kehilangan pertandingan berturut-turut untuk pertama kalinya sejak 2018.

“Kami menantang para pemain dengan itu – tim papan atas tidak akan pergi dan kalah dua kali saat bangkit,” kata Southgate.

“Kami mendapatkan beberapa hasil bagus di Wembley tetapi kami ingin pulang dari kandang dan mendapatkan hasil yang bagus. Sangat penting kami bangkit dari hasil yang mengecewakan.”

Inggris, runner-up di Euro 2020 musim panas lalu dan semifinalis di Piala Dunia 2018, kini memiliki satu poin dari dua pertandingan pembukaan Liga Bangsa-Bangsa setelah kalah 1-0 di Hongaria pada Sabtu.

Striker Tottenham Kane, 28, hanya membutuhkan tiga gol untuk menyamai rekor Wayne Rooney di Inggris dengan 53 gol.

“Benar, fakta bahwa dia memiliki 50 gol akan menjadi pusat cerita, tetapi permainannya yang serba bisa, cara dia memimpin lini depan, cara dia berkompetisi, cara dia menekan dari depan untuk kami hari ini sungguh luar biasa,” kata Southgate.

“Kualitasnya turun jauh, saya tahu orang-orang mengatakan dia turun terlalu dalam, tetapi Anda membutuhkan pemain yang bisa datang dan menghubungkan permainan. Dia memberi kami begitu banyak pilihan.

“Ketika Anda memiliki pelari melewatinya seperti Raheem [Sterling], Bukayo [Saka] dan Mason [Mount], maka bagian dari permainannya menjadi miliknya sendiri. Ada saat-saat kecil ketika dia mengambil bola dan mengurangi tekanan, yang Anda menerima begitu saja, tetapi merupakan bagian penting dari permainannya.”

Southgate juga senang dengan cara para pemainnya “mempertaruhkan tubuh mereka satu sama lain”.

Bek sayap Inggris dan Newcastle Kieran Trippier, yang bermain bersama Kane ketika keduanya berada di Tottenham, juga memuji penyerang tengah itu.

“Harry Kane naik seperti biasa, dia spesial,” kata Trippier. “Saya dulu bermain dengannya untuk klub dan negara. Lima puluh gol luar biasa. Dia adalah seorang profesional dan pemimpin hebat.

“Ini adalah hasil yang positif. Pemain pengganti membuat dampak yang besar. Kami akan meninjau pertandingan dan menantikan pertandingan berikutnya.”

Inggris memiliki dua pertandingan kandang di Nations League, keduanya di markas Wolves Molineux – melawan Italia pada hari Sabtu dan Hungaria pada hari Selasa, 14 Juni.

Popular News

DA74E1D6-1591-4598-86E9-52BEC5B4BEF1
Kebenaran
18 August 2022
Krisis yang dialami Manchester United nampaknya semakin parah beberapa hari terakhir...
H-11
Fakta Yang Sulit Untuk Dihindari
18 August 2022
Ini adalah tanda dari masa-masa sulit di Rangers bahwa untuk semua kualitas seismik...
H-10
Kembali Lebih Kuat
16 August 2022
Manajer Jurgen Klopp telah berjanji striker baru Darwin Nunez akan belajar dari...
1BF789E9-B957-4320-9262-0C765BBA2DBA
Festival Meriah di Inggris
16 August 2022
Layaknya sebuah acara festival yang berlangsung meriah, Liga Primer Inggris pekan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.