Jerman Kini Loyo Atau Perkasa?

Jerman adalah negara dengan tim nasional yang cukup ditakuti bahkan mencatatkan diri sebagai juara di berbagai kompetisi elit dunia, seperti Euro, bahkan piala dunia, namun beberapa tahun belakangan, Jerman seakan kehilangan arah peformanya meski diisi oleh pemain-pemain berkelas didalamnya.

Mengatakan Joachim Low sedang mencari penebusan mungkin tampak aneh bagi orang luar.

Setelah mencapai final Euro 2008 dan finis ketiga di Piala Dunia 2010, Low memimpin Jerman untuk mengklaim hadiah terbesar sepak bola pada 2014 – yang pertama sejak 1990.

Masa pemerintahannya selama 15 tahun sebagai pelatih kepala berakhir pada akhir Kejuaraan Eropa musim panas ini, meskipun dengan reputasinya yang mengalami penyangga dalam beberapa tahun terakhir dan penggemar menuntut pemecatannya selama beberapa musim terakhir.

Pria berusia 61 tahun itu mengumumkan awal tahun ini bahwa ia akan mengundurkan diri setelah turnamen ini, dengan Hansi Flick, mantan asistennya dan mantan pelatih Bayern Munich, mengambil alih pada Agustus.

Tim nasional Jerman telah mencapai beberapa tonggak negatif dalam beberapa waktu terakhir.

Penghapusan penyisihan grup di Piala Dunia 2018 adalah hasil terburuk dalam sejarah negara itu dan mengirimkan gelombang kejutan melalui kancah sepak bola domestik, dengan banyak yang menyerukan pemecatan Low.

Dia mempertahankan pekerjaannya, menjanjikan perubahan dan membangun kembali tim.

Tapi periode 33 bulan setelah Piala Dunia yang memalukan baru-baru ini berakhir dengan peristiwa luar biasa lainnya – kekalahan 2-1 melawan Makedonia Utara pada bulan Maret. Itu hanya kekalahan ketiga Jerman di kandang dalam pertandingan kualifikasi Piala Dunia dan membuat mereka saat ini berada di luar tempat kualifikasi untuk putaran final Qatar pada 2022.

Mantan pemain internasional Jerman Bastian Schweinsteiger, bagian dari tim pemenang 2014, mengatakan kepada BBC World Service: “Saya akan mengatakan turnamen yang sukses adalah jika tim nasional dapat mengembalikan kepercayaan para pendukung di Jerman dan di tim nasional mereka, karena ada ada beberapa masalah di masa lalu.

“Tim nasional kehilangan perhatian dari para pendukung dan saya pikir jika mereka dapat mengembalikan kepercayaan dan kegembiraan seperti ini kepada mereka, itu akan menjadi luar biasa. Tetapi tim ini adalah tanda tanya saat ini.”

Tidak mengherankan, suasana menjadi cukup tegang di kamp pelatihan di Seefeld, sebuah resor wisata kecil di negara bagian Tyrol, Austria, di mana tim telah mempersiapkan pertandingan pembuka Kejuaraan Eropa Selasa melawan Prancis.

Sebagian besar sesi telah dilakukan di balik pintu tertutup karena Low mencoba menghindari gangguan dan lensa kamera yang mengikuti setiap gerakan yang dia lakukan.

Pada 2019, Low mulai membentuk tim baru tanpa veteran seperti bek Borussia Dortmund Mats Hummels dan penyerang Bayern Munich Thomas Muller.

Sekarang, dua setengah tahun kemudian, dia membawa keduanya kembali ke Euro dalam pencarian putus asa untuk kepemimpinan dan pengalaman di lapangan.

“Dia harus membuat keputusan setelah Piala Dunia 2018 dan jadi dia pikir itu ide yang bagus untuk memberi pemain muda kesempatan nyata di tim nasional. Tapi strategi itu tidak benar-benar berhasil,” tambah Schweinsteiger.

“Tidak semua pemain menggunakan peluang mereka jadi itu sebabnya, setelah dia mengumumkan secara terbuka bahwa ini akan menjadi turnamen terakhirnya, dia tidak perlu melihat ke kiri dan ke kanan, dia hanya memiliki satu arah.”

Hal yang sama dapat dikatakan tentang taktiknya. Selama Piala Dunia 2018, Jerman memainkan gaya penguasaan bola yang tidak memungkinkan adanya serangan cepat di sepertiga akhir lapangan. Setelah eliminasi awal mereka, Low berusaha menciptakan gaya yang bergerak lebih cepat untuk mengakomodasi penyerangnya yang cepat.

Namun, setelah serangkaian penampilan buruk, Low telah kembali ke filosofi lama dengan banyak penguasaan bola dan permainan membangun yang lambat dan metodis.

Selama kamp pelatihan, Low telah mempraktikkan sistem 3-4-3, menggunakan tiga bek, dua bek sayap dan setidaknya satu gelandang untuk membuat build-up aman dan menghindari pergantian awal. Kelemahan dari pendekatan ini terlihat dalam pertandingan persahabatan melawan Denmark pada hari Rabu yang berakhir imbang 1-1.

Tim Denmark tidak menerapkan tekanan tinggi dan memberi banyak ruang bagi bek Jerman, tetapi mereka masih bermain terlalu lambat dan hati-hati. Tim juga tampak terputus-putus karena kesenjangan antara lini tengah dan serangan tiga orang.

Sistem ini bekerja jauh lebih baik pada 7 Juni dalam kemenangan 7-1 Jerman atas Latvia, tetapi lawan begitu kewalahan sehingga nilai permainan seperti itu ditawarkan sangat sedikit saat mereka bersiap untuk menghadapi juara dunia Prancis, juara Eropa Portugal dan Hungaria di Grup F .

Schweinsteiger berkata: “Mereka bisa mengalahkan Prancis dan juga Portugal, mereka bisa mengalahkan tim-tim itu, mereka cukup kuat. Pertanyaannya adalah, apakah mereka memiliki sikap yang benar terhadap permainan, mentalitas yang tepat?”

Meski ada 11 juara Liga Champions di antara 26 pemain, grup ini tidak menunjukkan rasa percaya diri. Sementara sebagian besar dari mereka rukun, ada ketegangan tertentu di udara.

Gelandang Joshua Kimmich terlihat memberi Leroy Sane sebuah earful setelah penyerang tidak menunjukkan komitmen defensif yang diperlukan dalam pertandingan persahabatan dengan Denmark. “Berhentilah merengek, Bung,” teriaknya ke arah Sane, yang dituduh terlihat apatis selama pertandingan.

Schweinsteiger menambahkan: “Katakanlah itu tidak berhasil untuk Euro … Low akan tetap dikenang sebagai pelatih yang memenangkan Piala Dunia 2014 dan juga untuk cara dia melakukannya.”

Keyakinan kuno adalah bahwa Jerman adalah “tim untuk turnamen”, mengingat bangsa itu sebelumnya telah memberikan hasil yang berlebihan di final utama setelah beberapa periode yang mengerikan.

Tapi waktu telah berubah. Die Mannschaft tidak lagi mengandalkan semangat juang, tetapi keterampilan sepakbola. Teknisi lini tengah seperti Toni Kroos, Kai Havertz dari Chelsea dan Ilkay Gundogan, dari Manchester City, jarang terjadi pada periode sebelumnya.

Euro 2020 dipandang sebagai kesempatan terakhir Low untuk menebus dirinya setelah masa-masa sulit baru-baru ini, tetapi, dalam grup yang sulit, masih ada banyak penggemar Jerman yang cemas.

Kimmich menambahkan: “Kami telah mengecewakan orang-orang beberapa tahun terakhir ini. Kami tidak dapat menyembunyikan sepanjang waktu dan mengatakan bahwa kami memiliki banyak kualitas. Sekarang kami harus memberikannya.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *