Karpet Merah - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Karpet Merah

Kyle Walker mengatakan dia “tidak akan menggelar karpet merah” untuk Kylian Mbappe dan Inggris akan memiliki lebih banyak perhatian daripada hanya satu pemain di perempat final Piala Dunia melawan juara bertahan Prancis.

Inggris menghadapi Prancis di delapan besar di Qatar pada Sabtu (19:00 GMT) dalam pertandingan sistem gugur pertama antara kedua negara di turnamen besar.

Mbappe, 23, adalah pencetak gol terbanyak turnamen dengan lima gol dalam empat pertandingan.

“Saya mengerti apa yang harus saya lakukan dan itu adalah menghentikannya,” kata Walker, 32 tahun.

“Ini lebih mudah diucapkan daripada dilakukan tetapi saya tidak meremehkan diri saya sendiri,” tambah bek kanan Inggris itu.

“Dia adalah pemain yang fantastis dalam performa terbaik. Itu tidak akan menjadi tugas yang mudah, tetapi sebagai pesepakbola profesional Anda ingin bermain melawan yang terbaik dan saya pikir dia adalah salah satu yang terbaik, jika bukan yang terbaik, di dunia.” saat ini.”

Mbappe tidak berlatih dengan anggota skuad Prancis lainnya pada hari Selasa, malah menjalani sesi pemulihan, dan bek Prancis Ibrahima Konate mengatakan “tidak ada yang perlu dikhawatirkan”.

“Kami belum benar-benar membicarakannya sama sekali. Dia hanya beristirahat,” kata bek tengah Liverpool itu.

“Walker dan Mbappe adalah dua pemain yang sangat hebat. Walker adalah salah satu bek kanan terbaik di dunia, saya tidak sabar untuk melihat pertarungan ini.”

Walker akrab dengan Mbappe, setelah melawan penyerang Paris St-Germain itu bersama Manchester City dalam dua kampanye Liga Champions sebelumnya.

City memenangkan dua dan kalah satu dari tiga pertemuan di mana kedua pemain tampil – dan Mbappe mengakui dia merasa menghadapi Walker menantang.

Mengenai komentar orang Prancis itu, Walker berkata: “Senang mendengarnya karena dia menjalani pertandingan yang sulit melawan saya. Saya tahu dia pemain top tapi kami tidak bermain tenis. Ini bukan olahraga solo, ini permainan tim.

“Anda harus memberinya rasa hormat tetapi tidak terlalu banyak. Ya, ini akan menjadi pertandingan yang sulit tetapi sebuah tim tidak bisa hanya tentang satu orang saja,” tambahnya.

“Saya tidak akan menggelar karpet merah untuknya dan menyuruhnya mencetak gol. Ini Piala Dunia, lakukan atau mati.”

The Three Lions mengalahkan Senegal 3-0 di laga babak 16 besar, sementara Prancis juga melaju mulus dengan kemenangan 3-1 atas Polandia.

Mbappe mencetak dua gol dalam kemenangan Prancis itu dan sang penyerang kini telah terlibat dalam tujuh gol Piala Dunia terakhir timnya.

“Saat kami melawan Paris St-Germain di Liga Champions, kami tidak hanya memikirkan Mbappe dan itu sama pada hari Sabtu,” kata Walker.

“Ya, dia adalah alat di gudang senjata mereka – dan sangat bagus – tetapi Anda tidak bisa meremehkan pemain mereka yang lain.”

Inggris mencatatkan tiga clean sheet berturut-turut – satu di bawah rekor nasional mereka di Piala Dunia yang dicapai pada tahun 1966 dan 1982.

Di ujung lain lapangan, The Three Lions telah mencetak 12 gol dalam empat pertandingan – menyamai jumlah tertinggi mereka di satu Piala Dunia.

Setelah mencapai empat besar di Rusia pada 2018, dan final Kejuaraan Eropa pada 2021, Walker yakin tidak ada favorit saat tim Gareth Southgate bersiap menghadapi juara bertahan.

“Kami melawan juara dunia tetapi kami adalah dua tim bagus yang akan saling berhadapan,” kata Walker.

“Kami memiliki talenta hebat. Di mata saya, tidak ada tim yang diunggulkan atau difavoritkan.”

Gelandang Inggris Jack Grealish mengatakan tim senang mencoba “membuktikan kesalahan” para peragu saat mereka bersiap untuk ujian terbesar mereka melawan Prancis.

Setelah Inggris menang 3-0 atas Senegal di babak 16 besar, gelandang Declan Rice mengatakan dia tidak berpikir tim menerima pujian yang pantas mereka dapatkan dan Grealish setuju dengan rekan setimnya.

“Saya tidak berpikir kami pernah [mendapatkan pengakuan yang cukup] tetapi kadang-kadang menyenangkan untuk menjadi, bukan diunggulkan, tetapi di mana orang tidak benar-benar memberi Anda pujian dan Anda dapat terus membuktikan bahwa mereka salah,” kata penyerang Manchester City itu. .

“Orang-orang mengatakan hal-hal tentang kami ketika kami melawan AS dan kami tidak mencetak gol.

“Tapi kami telah mencetak gol, menjaga clean sheet, dan mengendalikan permainan, jadi kami akan menghadapi pertandingan [Prancis] dengan penuh percaya diri.”

Setelah melaju ke semifinal Piala Dunia 2018 dan final Euro 2020, Grealish mengatakan tim Inggris ini memiliki “ikatan khusus” dengan para penggemar dan menganggap pendukung Three Lions sekarang memiliki keyakinan yang sebelumnya kurang.

“Para penggemar pergi ke setiap pertandingan dengan berpikir tim ini bisa memenangkan siapa pun yang mereka lawan,” katanya.

“Tidak diragukan lagi pertandingan ini [melawan Prancis] akan menjadi ujian terbesar, tetapi Anda tidak akan pernah mencapai final Piala Dunia tanpa memainkan yang terbaik.

“Tapi kami tahu jika kami melakukan segalanya dengan benar dan bermain seperti yang kami lakukan maka kami bisa mengalahkan siapa pun di hari kami dan saya pikir kami telah membuktikannya dalam beberapa pertandingan terakhir.”

Inggris “sangat percaya” mereka bisa memenangkan Piala Dunia, tidak seperti pada 2018, kata bek tengah Harry Maguire.

Sisi Gareth Southgate mencapai semifinal di Rusia empat tahun lalu dan menghadapi juara dunia Prancis di delapan besar di Qatar pada hari Sabtu.

Kemenangan akan membuat mereka kemudian menghadapi Portugal atau Maroko untuk memperebutkan satu tempat di final Piala Dunia pertama sejak 1966.

Setelah mencapai final Euro 2020, Maguire mengatakan telah terjadi perubahan positif dalam pola pikir tim.

“Saya pikir itu satu hal yang akan saya katakan yang sangat berbeda dari skuat 2018 dengan skuat ini – saya pikir kami sangat percaya bahwa itu mungkin,” kata kapten Manchester United itu.

“Saya bermain pada 2018 dan kami mencapai semifinal dan saya pikir banyak pemain yang senang. Anda senang menjadi bagian dari semifinal.

“Anda tahu bahwa apa pun yang terjadi di semifinal itu, Anda akan pulang dan digolongkan sebagai pahlawan dan semua orang akan menepuk punggung Anda.

“Saya pikir sekarang ada keyakinan bahwa kami harus memenangkan turnamen ini. Ini adalah perubahan mentalitas yang bagus.

“Tentu saja, kami tahu betapa sulitnya itu. Saya pikir mungkin ada lima atau enam tim dengan keyakinan yang sama.

“Tapi pada 2018, kami mungkin bukan salah satu tim yang memiliki keyakinan itu. Sekarang ada lima atau enam tim yang memiliki keyakinan itu dan kami adalah salah satunya.”

Maguire, 29, telah memulai setiap pertandingan Inggris di Piala Dunia sejauh ini meskipun berjuang untuk waktu bermain dan performa musim ini di level klub.

Penampilannya di Qatar telah membayar kepercayaan yang diberikan oleh manajer Southgate, tetapi Maguire mengatakan kepercayaan dirinya tidak pernah goyah.

“Saya tidak membaca terlalu banyak jika saya jujur,” katanya. “Anda mengambil bit dan bobs dan mungkin keluarga saya lebih banyak membaca daripada saya. Saya mengatakan kepada mereka untuk menjauhi [media sosial], tetapi mungkin mereka tidak melakukannya karena itu adalah kebiasaan kebanyakan orang saat ini.

“Saya membaca sedikit demi sedikit, tapi saya berusia 29 tahun, kapten Manchester United dan telah membuat 52 penampilan untuk negara saya.

“Jadi, ketika saya melihat kembali karir saya dan meletakkan semuanya dalam perspektif, jika saya masih muda maka saya menjalani mimpi. Saya melakukan semua yang selalu ingin saya lakukan.

“Di mana saya berada saat ini, tahap selanjutnya dalam karir saya, saya ingin mulai memenangkan trofi.

“Tahun lalu sulit, dan saya belum bermain sebaik yang saya lakukan dalam lima tahun sebelumnya di level teratas.

“Tapi saya pikir selama berkarier, mungkin hanya ada Lionel Messi dan Cristiano [Ronaldo] yang merupakan dua orang yang tidak mengalami penurunan dalam karier mereka.

Ini adalah karir 15 tahun jika Anda benar-benar beruntung, tidak mungkin, terutama dengan semua pengawasan yang ada pada bek akhir-akhir ini, Anda tidak akan mengalami penurunan.

“Saya mungkin akan memiliki yang lain juga, tapi itu bagaimana Anda kembali, bagaimana Anda bangkit kembali dari mereka. Anda harus tetap fokus dan menjaga kepercayaan pada diri sendiri.”

Popular News

B-04
Membutuhkan Waktu Menjadi Lebih Baik
04 February 2023
Penandatanganan rekor Inggris Enzo Fernandez melakukan debutnya di Chelsea tetapi...
B-03
Hat-trick Yang Menakjubkan
03 February 2023
Christian Burgess tidak percaya dengan apa yang baru saja dilihatnya. Sisinya, Royale...
4ACFCFAE-2747-4148-B7B2-CD2050955A41
The Magpies Yang Baru
02 February 2023
Newcastle United akan menghadapi Manchester United dalam laga final Piala Carabao...
B-02
Selalu Bertujuan Mengejar Kehormatan
02 February 2023
Manchester United melewati leg kedua semifinal Piala EFL mereka dengan Nottingham...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.