Kejutan Terbesar Dalam Sejarah - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Kejutan Terbesar Dalam Sejarah

Arab Saudi yang berani dan brilian melakukan salah satu kejutan terbesar dalam sejarah Piala Dunia saat mereka bangkit dari ketertinggalan untuk mengejutkan juara dua kali Argentina dalam pertandingan pembuka Grup C yang fantastis di Lusail.

Peringkat ke-51 di dunia, Arab Saudi bisa saja dilakukan dan dibersihkan di babak pertama saat Lionel Messi membuka skor dari titik penalti sebelum Argentina memiliki tiga gol yang dianulir karena offside.

Tapi Green Falcons membalikkan permainan dalam periode 10 menit yang menakjubkan setelah jeda, Saleh Al Shehri menyamakan kedudukan dengan upaya rendah dan Salem Al Dawsari menembak mereka ke depan untuk memicu kekacauan di tribun.

Setelah menunjukkan kekejaman mereka di satu sisi, mereka menunjukkan ketangguhan di sisi lain, menahan lini depan Argentina yang luar biasa untuk mengamankan hanya kemenangan Piala Dunia keempat mereka dan membuat grup terbuka lebar.

Argentina asuhan Lionel Scaloni datang ke turnamen ini di antara favorit, di belakang 36 pertandingan tak terkalahkan yang termasuk memenangkan Copa America 2021.

Mereka sekarang harus melakukan segalanya untuk mempertahankan harapan mereka akan kemenangan global pertama sejak 1986 dan memberi Messi akhir yang pas untuk apa yang kemungkinan besar akan menjadi swansong Piala Dunia-nya.

Mereka menghadapi Meksiko pada hari Sabtu, sementara Arab Saudi menghadapi Polandia.

Nah, siapa yang melihat ini datang?

Argentina termasuk di antara tim elit yang menuju ke Qatar – diperkirakan oleh banyak orang akan terus maju, dengan skuad bertabur bintang yang kuat di belakang dan mereka kejam dalam menyerang.

Pada tahun 2018 di Rusia mereka dipersonifikasikan sebagai kekacauan, memotong manajer sebelum acara dan memulai XI selama itu sebelum keluar di 16 besar.

Tetapi di bawah Scaloni mereka bertindak bersama dengan cara yang serius. Mereka tidak kebobolan banyak dan mencetak banyak gol – dalam lima pertandingan sebelum Piala Dunia mereka mencatatkan lima clean sheet dan mencetak 16 gol – dan belum pernah merasakan kekalahan sejak kalah dari Brasil di final Copa America 2019.

Pelarian itu sekarang telah berakhir dan dengan cara yang spektakuler dan rendah hati.

Berbeda dengan lawan mereka, hanya sedikit yang melihat Arab Saudi membuat kemajuan di turnamen ini. Hanya Ghana dari 32 negara yang hadir dengan peringkat lebih rendah. Mereka memiliki tiga kemenangan sebelum ini, tetapi tidak ada yang lebih besar.

Pada waktu penuh, dalam adegan liar, para pemain mereka turun ke rumput, berdoa, berpelukan dan berteriak ke langit saat bangku cadangan masuk ke lapangan untuk bergabung dengan mereka, melewati para pemain Argentina yang putus asa.

Keberuntungan dikendarai, terutama di babak pertama ketika tulisan di dinding lebih awal melalui penalti Messi – diberikan setelah Leandro Paredes bergulat di lapangan. Seandainya Messi atau Lautaro Martinez mengatur waktu serangan mereka lebih baik, itu bisa menjadi 4-0 saat istirahat.

Tetap kompetitif, Arab Saudi memanfaatkan momen mereka dengan cara yang spektakuler.

Al-Shehri menemukan sudut bawah jaring Emi Martinez, Salem Al Dawsari menemukan bagian atas – keduanya merupakan penyelesaian yang kejam, masing-masing merupakan pukulan palu ke Argentina yang membuat mereka tersungkur.

Mereka datang ke Arab Saudi dan mengancam dengan semakin putus asa mencari jalan kembali, tetapi pada setiap kesempatan seorang pria berbaju hijau mengulurkan anggota badan untuk menjegal atau melemparkan tubuh untuk memblokir.

Kiper Mohammed Al Owais mengambil bola dari udara dan melepaskan tembakan yang diarahkan ke arahnya. Saat dia absen, Abdulelah Al Amri ada di sana untuk menyundul upaya yang mengarah ke luar garis.

Delapan menit ditambahkan pada akhirnya dan hampir 14 menit dimainkan, sebagian besar di babak pertama Arab Saudi dan diiringi dengan teriakan kegembiraan dan kesedihan dari penonton.

Peluit akhir menegaskan hal yang sulit dipercaya dan membuat tim asuhan Herve Renard tergila-gila. Mereka adalah tim non-Eropa pertama yang mengalahkan Argentina di Piala Dunia sejak Kamerun pada 1990.

Jika Argentina membutuhkan sesuatu untuk dipertahankan, mereka mencapai final setelah kekalahan pembukaan 32 tahun lalu. Jika Anda akan kalah dalam permainan grup, seringkali lebih baik melakukannya terlebih dahulu, berikan diri Anda permainan untuk pulih.

Namun, mereka sekarang bisa dibilang menjadi korban kejutan terbesar dalam sejarah Piala Dunia, di atas sana dengan kekalahan Inggris dari Amerika Serikat pada 1950 dan Jerman Barat kalah dari Aljazair pada 1982.

Adapun Arab Saudi, tiga tim terakhir yang mengalahkan Argentina di Piala Dunia telah memenangkan kompetisi (Jerman pada 2014, Prancis pada 2018) atau mencapai final (Kroasia pada 2018).

Sedikit yang akan memprediksi itu, tetapi mereka sekarang memiliki peluang besar untuk menyamai upaya mereka di tahun 1994 dengan mencapai babak 16 besar.

Semua pembicaraan pra-pertandingan adalah tentang bagaimana ini akhirnya bisa menjadi tahun Lionel Messi, bagaimana Argentina bisa dinobatkan sebagai juara dunia untuk pertama kalinya sejak 1986, bagaimana Arab Saudi tidak memiliki peluang.

Apa bedanya 90 menit.

Saat tim Saudi yang heroik merayakan kemenangan 2-1 mereka yang menakjubkan dengan para pendukung mereka yang bergembira di Stadion Lusail yang memekakkan telinga, para pemain Argentina yang tidak percaya merayap pergi dengan para pendukung mereka yang terkejut hingga hampir terdiam total.

Tidak ada tanda-tanda hasil ini di babak pertama. Messi membuat Argentina unggul dari titik penalti, tiga upaya lainnya dianulir karena offside dan Arab Saudi tampaknya akan membatasi kerusakan.

Kemudian dua gol Saudi dalam enam menit gila di awal babak kedua sepenuhnya mengubah narasi dan, meskipun banyak dorongan dan penyelidikan dari Messi dan kawan-kawan, tim yang diunggulkan dengan gagah berani mempertahankan hasil yang tidak akan pernah dilupakan oleh ribuan penggemar yang cukup beruntung. untuk menyaksikannya.

Raja Salman dari Arab Saudi bahkan telah mengumumkan hari libur umum pada hari Rabu setelah kemenangan tersebut.

Sementara pesta mereka tumpah ke jalan-jalan Lusail, seberapa seismik hasil ini dan kerusakan apa yang telah terjadi pada pukulan terakhir Messi di kejayaan Piala Dunia?

“Ini pukulan yang sangat berat, kekalahan yang menyakitkan, tapi kami harus tetap percaya diri,” kata Messi. “Grup ini tidak akan menyerah. Kami akan mencoba mengalahkan Meksiko.

“Ini adalah waktu untuk tetap bersatu, untuk membalik halaman dan tidak memikirkan apa yang terjadi. Kami selalu mengatakan kami akan (mencoba) memenangkan setiap pertandingan dan sekarang lebih dari sebelumnya.”

Peringkat ke-51 di dunia, Arab Saudi sebelumnya telah memenangkan tiga pertandingan Piala Dunia, dengan satu-satunya saat mereka maju ke babak sistem gugur terjadi pada tahun 1994.

Argentina, di sisi lain, berada di peringkat ketiga dunia, datang ke turnamen dengan 36 pertandingan tak terkalahkan dan diperkirakan oleh banyak orang untuk mengangkat trofi.

Irlandia Utara menang 1-0 melawan Spanyol pada tahun 1982, Inggris kalah dari Amerika Serikat pada tahun 1950, Korea Selatan mengalahkan Italia pada tahun 2002 dan Argentina kalah dari Kamerun pada pertandingan pembuka tahun 1990 adalah beberapa kejutan masa lalu yang diingat oleh banyak orang.

Tapi hasil ini selamanya akan disebutkan dalam nafas yang sama, dengan penggemar Saudi yang serak menggambarkan kemenangan dalam perjalanannya sebagai “momen sepakbola terbaik negara kita sejauh ini”.

Pakar sepak bola Spanyol Guillem Balague, yang menulis Messi the Biography, mengatakan: “Inilah yang terjadi ketika Anda menggabungkan organisasi dan fisik yang tajam di Piala Dunia ini di pertengahan musim di mana setiap orang berada di puncak permainan mereka atau setidaknya lebih segar daripada di turnamen musim panas.

“Selalu lebih mudah untuk bertahan daripada menyerang; semua orang bisa berlari selama berjam-jam. Belum ada waktu untuk menemukan cara menyerang secara kolektif – hal yang paling rumit dalam sepak bola – tetapi sudah cukup untuk memiliki pertahanan yang terorganisir dengan ketat.

“Kami menyaksikan salah satu gangguan terbesar di Piala Dunia, tetapi saya merasa, untuk alasan yang saya berikan di atas, bukan yang terakhir. Itulah yang membuat hasil dan performa Inggris semakin mengesankan.”

Mantan bek Manchester City Nedum Onouha mengatakan: “Kami melihat tim Argentina yang terus menekan dan mendorong tetapi Arab Saudi merasa nyaman dengan cara mereka bertahan.

“Kadang-kadang kami berpikir sepak bola dapat diprediksi, dan kemudian hal-hal seperti itu terjadi dan Anda diingatkan tentang mengapa kami mencintai sepak bola.

“Selama Anda berkomitmen dan mengambil peluang yang Anda miliki, segalanya mungkin.”

Mantan gelandang Inggris Joe Cole berkata: “Gol kemenangan itu akan menginspirasi satu generasi. Ini adalah Piala Dunia yang dimulai. Ini adalah hasil yang luar biasa.”

Popular News

2F776251-7DD7-41AA-8CCD-84BC0B3CFAEC
Kejutan Berikutnya
06 December 2022
Maroko siap melanjutkan kejutan pada ajang Piala Dunia 2022 yang memang banyak menghasilkan...
L-05
Penderitaan Dalam Baku Tembak
06 December 2022
Kiper Dominik Livakovic menjadi pahlawan, menyelamatkan tiga penalti dalam adu penalti,...
L-04
Pemimpin Yang Luar Biasa
05 December 2022
Inggris akan bertemu Prancis di perempat final Piala Dunia pada Sabtu setelah mengalahkan...
L-03
Pertandingan Kalah, Kualifikasi Terjamin
03 December 2022
Cameroon  mengalahkan tim Brasil yang mengistirahatkan sejumlah pemain reguler...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.