Kembalinya LAN; Apakah itu sepadan dengan risikonya?

ONE Esports Singapore Major minggu depan menandai kembalinya LAN di Dota 2 setelah kemarau selama 14 bulan, tetapi apakah sepadan dengan risiko yang diambil?

Penggemar Dota 2 sangat gembira ketika tersiar kabar bahwa mereka akhirnya akan mendapatkan LAN lagi, dan Major pada saat itu! Bagaimanapun, minggu ini menandai peringatan pertama musim DPC 2019-2020 yang terputus karena ESL One Los Angeles Major pertama kali ‘ditunda’ dan kemudian diubah menjadi permainan liga online tanpa status Major.

Kabar bahwa LAN / Major pertama akan berlangsung di Singapura, dipandu oleh PGL dan bermitra dengan ONE Esports dan Singapore Tourism Board (STB), pada awalnya disambut dengan kemeriahan. Namun seiring berjalannya waktu, virus terus mendatangkan malapetaka, termasuk merenggut nyawa pemain Brasil Anderson “444” Santos yang kalah dalam pertempuran melawan COVID-19 bulan lalu. Penggemar dan tim mulai mempertanyakan nilai dan biaya kembalinya LAN.

Masalah Umum
Seperti yang didiskusikan oleh Shannon “SUNSfan” Scotten di We Say Things Podcast, banyak kekhawatiran yang dikemukakan oleh banyak tim NA / SA dan SEA – sesuatu yang juga diungkapkan oleh sumber yang dekat dengan GosuGamers di wilayah yang sama ini.

Keluhan terbesar yang diajukan adalah karantina 48 jam. Masa karantina biasanya adalah dua minggu karena virus COVID-19 membutuhkan beberapa hingga 14 hari sejak kontak untuk muncul dalam tes atau menunjukkan gejala. Tidak hanya 48 jam tidak cukup bagi seseorang yang mungkin membawa virus untuk menularkannya ke orang lain, tetapi ada juga pertanyaan tentang semua perjalanan dan waktu yang dihabiskan di bandara / pesawat di mana virus juga bisa tertular.

Sumber yang dekat dengan GosuGamers telah mengungkapkan bahwa mereka memiliki kekhawatiran yang signifikan tentang pemain mereka sendiri, beberapa di antaranya telah membahayakan kondisi medis yang dapat mengakibatkan beberapa komplikasi serius jika mereka tertular virus. Namun, mereka merasa terlalu banyak tekanan pada mereka untuk poin DPC dan jalan menuju TI. Mundur dari acara atau bermain dengan pemain pengganti hampir tidak menjadi pilihan untuk dipertimbangkan untuk tetap kompetitif dan layak musim ini.

Ketakutan dan kekhawatiran mereka bukannya tidak beralasan. Hanya dua bulan yang lalu pada bulan Januari ketika Kejuaraan Global PUBG M yang diadakan di Dubai mengalami komplikasi ketika tiga pemain dinyatakan positif Covid-19. Final tidak dimainkan di Coca-Cola Arena melainkan dengan semua pemain diisolasi dan bermain di jaringan khusus. Hal ini juga menyebabkan beberapa kesulitan teknis yang berarti bahwa setelah hari pertama (21 Januari) pertandingan ditunda hingga tanggal 24 saat turnamen dilanjutkan.

Yang cukup menarik, para pemain dikarantina selama tujuh hari (berbeda dengan 14 jam penuh atau 48 jam Singapore Major).

Masalah Masuk
Internasional: Visa sulit
One Esports Singapore Major: Pegang birku

Jika Anda berpikir TI membuat kekacauan pada tim untuk mendapatkan visa tepat waktu, kami belum melihat apa pun dengan pemain yang mencoba memasuki negara dengan pembatasan COVID.

Untuk pertandingan liga, kami telah menyaksikan dua kastor ditolak masuk ke Eropa karena mereka adalah warga negara Amerika dan ada batasan bagi pelancong yang datang dari negara bagian. Baik Brian “BSJ” Canavan dan Ioannis “Fogged” Loucas dikirim kembali tanpa memiliki kesempatan untuk menjadi bagian dari tim penyiaran DPC 2021 Musim 1.

Kembalikan Kekhawatiran
Menurut sumber berita ini, entri akan ditolak antara 20 Maret dan 19 April. Dengan pemain dipulangkan segera setelah eliminasi dan acara berakhir 4 April, ini menimbulkan masalah nyata dan tidak diragukan lagi tim dan pemain dipaksa untuk mempertimbangkan pilihan mereka.

Intinya
Meskipun banyak yang dapat menduga bahwa alasan LAN adalah untuk mengatasi masalah latensi dan mengirim pesan bahwa ada masa depan yang layak untuk LAN dan The International yang sudah dibatalkan tahun lalu. Jika tidak dimulai sekarang, kapan?

Untuk mengurangi risiko, LAN tidak dihadiri oleh penonton, tim datang dalam format terhuyung-huyung dan dibatasi di hotel dan kamar, dan pergi setelah eliminasi. Ini semua mengurangi kontak dan harapan untuk menahan penyebaran virus.

Menurut ofisial, tim telah menulis surat yang menyatakan solidaritas mereka dengan acara tersebut dan kenyamanan dengan tindakan pencegahan yang disebutkan di atas.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *