Kemenangan Yang Dramatis - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Kemenangan Yang Dramatis

Belanda menyelesaikan jendela internasional mereka dengan kemenangan dramatis Liga Bangsa-Bangsa atas Wales di Stadion Feijenoord.

Tuan rumah mendominasi kuarter pertama pertandingan dan ketika Noa Lang dan Cody Gakpo mencetak gol dengan selisih enam menit, sepertinya Wales akan menghadapi malam yang sangat panjang di Rotterdam.

Namun, tim asuhan Rob Page tetap tenang, dan menemukan rute kembali ke permainan melawan run of play ketika Brennan Johnson mengantongi gol keduanya dalam banyak pertandingan.

Dengan waktu hampir habis, pemain pengganti Connor Roberts terjatuh di area Belanda setelah melakukan tekel dari udara dan wasit Horatiu Fesnic menunjuk titik putih.

Gareth Bale dengan tenang mengirimkan penalti pada menit ke-92, mendatar ke sudut kanan, untuk membuat para penggemar Wales mengigau, hanya untuk Memphis Depay yang memenangkannya untuk Belanda langsung dari restart.

Untuk semua upaya Wales, ini adalah kekalahan ketiga di Liga Bangsa-Bangsa dari empat pertandingan dan mereka berada di posisi terbawah Grup A4 – meskipun kualifikasi mereka untuk Piala Dunia 2022 akan berarti periode internasional ini pada akhirnya akan dianggap sukses.

Belanda tetap tak terkalahkan dalam tugas kedua Louis van Gaal sebagai pelatih dan duduk dengan nyaman di puncak grup.

Wales berjuang untuk menemukan ritme mereka dalam pertukaran pembukaan, secara teratur kebobolan kepemilikan di area berbahaya.

Matt Smith adalah yang pertama melakukannya di menit ketiga saat bola dijepit oleh Lang, tetapi, ketika mantan striker Spurs Vincent Janssen memanfaatkan umpan terobosannya, Chris Mepham kembali untuk membersihkan bahaya.

Wayne Hennessey dipanggil untuk beraksi segera setelah itu, bola lintas lapangan Gakpo memberi Lang kesempatan menembak tetapi usahanya dari jarak jauh lurus ke arah kiper.

Saat fans tuan rumah memulai gelombang Meksiko, Belanda memimpin.

Wes Burns bersalah karena kehilangan penguasaan bola dengan murah saat Jordan Teze menemukan Janssen. Dia menyeberang ke Lang, yang berbelok ke satu arah, lalu ke arah lain, sebelum menembak rendah ke sudut.

Belanda segera mendapatkan yang kedua. Upaya awal Gakpo diblok dengan baik oleh kombinasi Mepham dan Joe Rodon, namun rebound jatuh dengan sempurna ke sayap PSV Eindhoven yang melengkung ke sisi jauh gawang.

Di bawah Page, Wales jarang tertinggal dua gol, terakhir kali melawan Denmark di babak 16 besar di Euro 2020.

Dan mereka menunjukkan ketahanan yang luar biasa untuk membalas pada menit ke-26.

Setelah mencetak gol internasional pertamanya di akhir pekan melawan Belgia, Johnson melanjutkannya dengan gaya lainnya.

Kali ini Belanda ceroboh dalam penguasaan bola saat Dan James merebut bola kembali di tengah jalan.

Bola jatuh ke tangan Harry Wilson yang, pada gilirannya, menemukan Johnson dan, sementara pemain Nottingham Forest itu membuat Matthijs de Ligt untuk dikalahkan, dia menggulingkan usahanya dengan sempurna melintasi Jasper Cillessen ke sudut jauh.

Babak pertama yang dimulai dengan kecepatan tinggi gagal, meskipun upaya Janssen melebar tipis setelah sapuan buruk dari Hennessey.

Hennessey dipaksa melakukan penyelamatan cerdas dari Teun Koopmeiners dan pemain pengganti babak pertama Denzel Dumfries dalam waktu tiga menit setelah restart.

Smith meledakkan upayanya di ujung yang lain, sebelum Johnson berlari ke pertahanan tuan rumah, menjatuhkan bahu dan memaksa penyelamatan bagus dari Cillessen.

Untuk pertama kalinya, Wales mulai mengontrol tempo dan penguasaan bola, dan Page mengirim Aaron Ramsey untuk mencoba memicu comeback dengan setengah jam tersisa.

Upaya melengkung Janssen memaksa penyelamatan lain dari Hennessey sebelum Page memainkan kartu trufnya yang lain, memasukkan Bale untuk 20 menit terakhir menggantikan James.

Masuknya Ramsey dan Bale memaksa tangan Van Gaal dan pelatih kepala Belanda itu memasukkan Depay dan Steven Bergwijn.

Wales nyaris menyamakan kedudukan dengan gerakan terbaik mereka di pertandingan itu. Bale, Ramsey dan Johnson melakukan kombinasi brilian di lini tengah sebelum Sorba Thomas memberikan umpan kepada Wilson, yang tembakannya dibelokkan dengan baik ke tangan Cillessen.

Kelas Depay jelas dan perkenalannya dengan kuat mengayunkan kembali momentum Belanda.

Stefan de Vrij seharusnya menempatkan mereka lebih jauh di depan, tetapi sundulannya tidak memiliki kekuatan dan akurasi ketika tidak dijaga di titik penalti.

Hennessey melakukan penyelamatan terbaiknya saat Gakpo melalui satu lawan satu, berlari keluar jalur dan menahan bola menjauh dari pemain sayap.

Seperti yang mereka lakukan di Cardiff, Wales mengira mereka mendapat hasil imbang di menit akhir ketika Bale melepaskan tendangan penalti melewati Cillessen setelah Roberts dijatuhkan di dalam kotak oleh Tyrell Malacia.

Tapi Depay dari Barcelona yang memiliki keputusan terakhir, ketika dia bereaksi lebih cepat daripada Chris Gunter dan Mepham untuk mencapai sundulan yang dibelokkan lebih dulu dan melepaskan tembakan melewati Hennessey.

Manajer Wales Rob Page mengatakan: “Pertama dan terutama kami menghadapi tim yang sangat bagus, salah satu yang terbaik di dunia.

“Kami kecewa kami tidak melihat pertandingan itu lagi, kedua kalinya dalam dua minggu, tetapi setelah melalui pengalaman ini, itu akan membuat kami mendapat manfaat yang baik untuk Piala Dunia.

“Jika Anda memberi tim seperti ini dan pemain seperti dia [Memphis Depay] setengah peluang, itu adalah kurva pembelajaran.”

Manajer Wales Rob Page mengatakan dia tidak bisa lebih bangga dengan para pemainnya meski kalah telat dari Belanda.

Dalam jendela yang terlalu padat, Wales mengalami tiga kekalahan Liga Bangsa-Bangsa tetapi mereka semua akan dibayangi oleh kualifikasi Piala Dunia 2022.

“Terlalu banyak hal positif yang bisa diremehkan tentang kekalahan itu,” kata Page.

Hasil tersebut membuat Wales berada di posisi terbawah Grup A4 di Liga Bangsa-Bangsa tetapi untuk Page, para pemain dan penggemar Wales yang selalu vokal, penghitungan mundur ke Qatar telah dimulai.

Dia menambahkan: “Kami semua kecewa di sana, tentu saja, kami benci kalah dalam pertandingan sepak bola.

“Tapi saya akan fokus pada hal positif dan kami membangunnya.”

Ini adalah 14 hari yang bersejarah, dari mengakhiri penantian 64 tahun untuk lolos ke Piala Dunia hingga bersaing di tingkat teratas Liga Bangsa-Bangsa untuk pertama kalinya.

Lima pertandingan, kira-kira satu setiap tiga hari, telah mengambil korban pada skuad Wales, dengan Joe Allen, Joe Morrell, Kieffer Moore, Danny Ward dan Neco Williams semua hilang dari perjalanan Selasa ke Belanda.

Pukulan baru pada Rubin Colwill sebelum kick-off dan pukulan lain yang dialami Joe Rodon dalam pertandingan tersebut membuat daftar cedera bertambah.

Tetapi bagi para pemain Welsh, musim yang diperpanjang ini akhirnya berakhir, sesuatu yang menyenangkan Page.

“Sudah gila, anak-anak harus melepas sepatu mereka sekarang dan istirahat,” katanya.

“Itu tidak membantu karena kami memiliki final di antara empat pertandingan sulit melawan oposisi kelas atas, tetapi permintaannya sangat tinggi.

“Kami tidak memiliki kemewahan untuk bisa merotasi 11 pemain seperti yang dimiliki Belanda, tapi saya sangat bangga dengan kami sebagai sebuah grup.

“Perata kami adalah semangat tim kami, masih ada lagi yang akan datang, percayalah.”

Seperti yang mereka lakukan di Cardiff tujuh hari sebelumnya, Wales mengira mereka telah meraih hasil imbang terlambat melawan Belanda.

Minggu lalu itu adalah sundulan Rhys Norrington-Davies dan di Rotterdam itu adalah penalti Gareth Bale dengan tenang – golnya yang ke-39 untuk Wales – yang tampaknya menghasilkan satu poin.

Namun pada kedua kesempatan tersebut Belanda membalas dengan gol penentu kemenangan, Wout Weghorst di Cardiff dan Memphis Depay dengan gol di masa injury time di Stadion Feijenoord.

Setelah kekalahan pertama, kapten Bale mengatakan Wales perlu meningkatkan “seni gelap”, sementara Page frustrasi dengan “kenaifan” mereka.

Berbicara setelah pertandingan, Bale mengatakan kepada Sgorio dari S4C: “Sulit untuk diterima, tetapi saya lebih suka ini terjadi sekarang dan kami mengatasinya daripada terjadi di Piala Dunia.

“Kami harus menggunakan pertandingan Liga Bangsa-Bangsa ini untuk meningkatkan dan menjadi lebih baik.

“Hanya detail yang lebih halus yang perlu kami selesaikan. Jika kami bisa melakukannya, itu akan menempatkan kami di tempat yang bagus untuk Piala Dunia.”

Page menambahkan: “Setelah melalui pengalaman ini, itu akan memberi kami manfaat yang baik untuk pertandingan mendatang. Kami harus cukup kejam untuk melihat permainan keluar.

“Saya tidak berpikir itu naif malam ini, kami membuat Belanda memainkan sepak bola rute-satu, mereka langsung menyerang dan kami tidak memenangkan sundulan pertama.

“Tapi itulah kurva pembelajaran bagi kami, pelajaran dipelajari.”

Popular News

tabel-roullete-amerika
Aturan dalam Bermain Roulette
10 March 2018
Hari ini kita akan membahas salah satu jenis kasino yang juga merupakan favorit jutaan...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
Takut Terpapar Covid-19, Serena Williams Ogah Tampil di Olimpiade Tokyo
Takut Terpapar Covid-19, Serena Williams Ogah Tampil di Olimpiade Tokyo
28 June 2021
Petenis wanita Amerika Serikat, Serena Williams, menegaskan bahwa dirinya tidak...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.