Krisis Identitas

Sepuluh tahun yang lalu pada hari Kamis, Atletico Madrid mengambil taruhan dengan menunjuk salah satu mantan pemain mereka sebagai manajer.

Itu adalah masa ketidakstabilan bagi Rojiblancos, yang telah melalui lima manajer dalam waktu kurang dari tiga tahun dan melihat bintang muda Sergio Aguero dan David de Gea berangkat ke Liga Premier.

Tim sedang berjuang, ke-10 di La Liga setelah kalah empat kali dari lima pertandingan terakhir mereka. Jadi kepercayaan sementara ditempatkan pada bos yang relatif belum teruji yang hanya pengalaman manajerial sebelumnya di Eropa adalah mantra singkat dengan ikan kecil Italia Catania. Dia adalah Diego Simeone.

Dari awal yang tidak menjanjikan itu, Simeone dengan cepat membentuk tim yang kompetitif.

Prioritasnya adalah membangun pertahanan yang solid berdasarkan kiper pinjaman remaja Chelsea Thibaut Courtois dan bek tengah tangguh Uruguay Diego Godin, dan pendekatan itu dengan cepat membuahkan hasil saat enam pertandingan pertama Simeone menghasilkan enam clean sheet.

Dapat dimengerti bahwa para penggemar Atletico dengan cepat menyambut bos baru itu, mengingatnya dengan penuh kasih sebagai pemain kunci di liga dan piala ganda 1995-96 tim mereka.

Sebagai seorang pemain, Simeone adalah seorang gelandang yang ulet dan serba bisa – dia terkenal menggambarkan gayanya sebagai “bermain dengan pisau di antara gigiku” – dan dia menanamkan mentalitas kompetitif yang brutal, menang dengan segala cara di tim barunya. .

Itu tidak sesuai dengan selera semua orang, tetapi hasilnya tidak dapat disangkal.

Enam bulan setelah pengangkatannya, Simeone merayakan mahkota kontinental dengan kemenangan final Liga Europa 3-0 atas Athletic Bilbao. Lebih banyak trofi menyusul setahun kemudian saat Atletico mengalahkan rival sekota Real Madrid di final Piala Spanyol di Bernabeu.

Momentum Atletico berkembang dan musim La Liga berikutnya, 2013-14, adalah salah satu yang paling dramatis dalam sejarah. Berlawanan dengan semua ekspektasi, beroperasi dengan anggaran yang kurang lebih sama dengan yang dimiliki Fulham, pasukan Simeone mempertahankan tantangan gelar melawan megabintang Real dan Barcelona.

Hari terakhir melihat mereka melakukan perjalanan sebagai pemimpin ke Barcelona yang berada di posisi kedua, mengetahui hasil imbang akan cukup untuk gelar. Jika Barca menang, mereka akan menjadi juara. Tuan rumah memimpin melalui Alexis Sanchez, tetapi Atletico bangkit untuk mengamankan poin yang mereka butuhkan melalui sundulan Godin.

Untuk pertama kalinya sejak 1996, Atletico menjadi juara. Benang merahnya – pertama sebagai pemain, lalu sebagai manajer – adalah Simeone. Dan dia baru saja memulai.

Keberhasilan awal itu cukup mengesankan, tetapi mungkin yang lebih luar biasa adalah fakta bahwa Simeone terus mempertahankan Atletico dalam perebutan trofi utama sejak saat itu.

Selain memenangkan La Liga lagi musim lalu dan mencapai dua final Liga Champions, mereka telah finis di tiga besar setiap tahun di bawah kepemimpinannya – setelah sebelumnya tidak pernah melakukannya selama lebih dari tiga musim berturut-turut.

Konsistensi itu didasarkan pada pertahanan yang kokoh, dengan Atletico kebobolan paling sedikit gol La Liga dalam tujuh dari 10 musim kepemimpinannya setelah Jan Oblak dengan mulus menggantikan Courtois sebagai salah satu kiper top dunia.

Keberhasilan berkelanjutan seperti itu tercermin di luar lapangan, dengan Atletico meninggalkan stadion lama Vicente Calderon mereka – terletak di bagian kota yang berantakan di sebelah jalan raya – dan pindah ke Wanda Metropolitano yang baru.

Anggaran klub telah ditingkatkan dengan cara yang sama, terutama dengan penandatanganan 2019 pemain depan Portugal Joao Felix seharga £ 113 juta – biaya transfer tertinggi keempat dalam sejarah.

Sederhananya, Atletico tidak dapat dikenali baik di dalam maupun di luar lapangan dari klub yang diwarisi Simeone, berkat kesuksesan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang telah ia berikan.

Kemajuan Atletico selama pemerintahan Simeone adalah positif, tetapi tidak sesuai dengan modus operandi pilihan pelatih.

Dia menikmati peran yang diunggulkan, tanpa henti mengulangi mantranya bahwa Atletico adalah klub kelas pekerja di mana tidak ada yang datang dengan mudah dan setiap kemenangan harus diperoleh dengan cara yang sulit.

Mentalitas ‘kita melawan dunia’ dari penderitaan tanpa akhir benar-benar tepat selama masa bermain Simeone dan ketika dia tiba sebagai pelatih – itu mencerminkan tempat Atletico dalam urutan kekuasaan.

Tetapi jauh lebih sulit untuk mempertahankannya dengan skuad yang penuh dengan superstar multi-jutawan yang bermain di salah satu stadion baru paling mewah di dunia.

Simeone telah berusaha untuk mengimbangi perubahan dengan mengadaptasi metode permainannya, mengembangkan tim yang penuh dengan bakat menyerang yang lebih suka mendominasi penguasaan bola daripada gaya lama Atletico dalam meraih kemenangan 1-0.

Tapi itu tidak bekerja. Pendekatan yang dimodifikasi jarang terlihat meyakinkan karena Simeone tampaknya tidak dapat sepenuhnya melepaskan diri dari kebiasaan lamanya yang mengutamakan pertahanan, membuat tim tampak tersesat dan bingung.

Musim ini buruk. Permainan menyerang Atletico telah terputus-putus, dan bahkan soliditas pertahanan khas mereka telah menghilang.

Pertahanan gelar mereka yang lemah kurang lebih telah berakhir setelah kekalahan hari Sabtu di Sevilla – pertama kalinya Simeone menderita tiga kekalahan liga berturut-turut – dan dia menuju dekade keduanya dengan banyak tanda tanya tentang arah yang ingin dia ikuti.

Singkatnya, kisah sukses Simeone telah benar-benar mengubah Atletico menjadi klub yang lebih besar dari sebelumnya. Tapi sekarang dia harus menghadapi konsekuensinya.

Popular News

Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
save-
Virtus Pro menandatangani Save- ke daftar Dota 2 setelah 2 turnamen sebagai pengganti
31 October 2019
Virtus Pro adalah salah satu tim paling dominan sepanjang musim Sirkuit Dota Pro...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
5dad47bf8f7af
Ole Minta Pemain Bintang Baru Musim Depan
13 May 2021
Head Coach Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer meminta manajemen mendatangkan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *