Langkah Ke Arah Yang Benar - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Langkah Ke Arah Yang Benar

Gareth Southgate mendapatkan apa yang dia inginkan dari Inggris jika ukurannya adalah semangat dan keinginan, tetapi apa yang dia tidak butuhkan dari Harry Maguire dan kiper Nick Pope yang malang.

Sang manajer sedang meningkatkan kesabaran para penggemar Inggris ketika dia menyatakan kekalahan menyedihkan di Italia sebagai “langkah ke arah yang benar” – tetapi timnya menunjukkan karakter dan tampak seperti tim yang berjuang untuk diri mereka sendiri dan manajer mereka dalam hasil imbang 3-3 yang berfluktuasi. dengan Jerman di pertandingan terakhir mereka sebelum Piala Dunia di Qatar.

Inggris tertinggal dua dan menatap kekalahan ketiga berturut-turut sebelum mereka mengumpulkan bukan hanya gol pertama mereka dari permainan terbuka dalam 565 menit berkat Luke Shaw tetapi dua lagi dari pemain pengganti Mason Mount kemudian penalti Harry Kane untuk menempatkan mereka di depan kemenangan pertama dalam enam pertandingan.

Keunggulan Jerman, sebagian besar, jatuh ke tangan Maguire setelah ia dengan kikuk melanggar Jamal Musiala untuk penalti Ilkay Gundogan kemudian kehilangan penguasaan bola dan keluar dari posisinya saat serangan balik tim tamu diakhiri dengan penyelesaian mewah Kai Havertz.

Penyebab pertahanan Inggris tidak terbantu oleh cedera hamstring yang mengkhawatirkan yang memaksa John Stones turun di babak pertama dan penampilan Eric Dier yang semakin gelisah.

Kelihatannya 2-0, tetapi Inggris menemukan apa yang telah meninggalkan mereka dalam beberapa bulan terakhir dengan tiga gol dalam ledakan 12 menit itu. Itu adalah bukti bahwa tim ini memang memiliki kekuatan dan ancaman yang diyakini Southgate.

Kembalinya Inggris membuat Wembley terpental sampai Pope, yang dikenal karena penanganannya yang meyakinkan bahkan jika dia sangat curiga dengan bola di kakinya, menemukan kualitas terkuatnya meninggalkannya saat dia meraba-raba tembakan rutin Serge Gnabry di kaki Havertz yang mengintai dengan tiga menit tersisa. .

Hasil imbang tersebut berarti ini adalah rekor tanpa kemenangan terpanjang di Inggris sejak April hingga Juni 1993, tetapi peluit akhir disambut hangat oleh mereka yang telah melihat babak kedua yang mendebarkan dan setidaknya beberapa optimisme untuk dipegang sebelum aksi dimulai di Qatar.

Jude Bellingham menunjukkan kelasnya sekali lagi, tentu saja sebagai starter Piala Dunia sekarang, sementara pemain pengganti Mount dan Bukayo Saka yang bersemangat memberikan dorongan dan hal positif yang membuat Inggris terlihat berbeda dari stodge yang terlihat baru-baru ini.

Inggris menggali lebih dalam ketika mereka bisa mereda. Akan mudah bagi kepala untuk menjatuhkan tetapi mereka berjuang dengan keyakinan untuk pergi begitu dekat dengan kemenangan yang tidak mungkin.

Dalam konteks Liga Bangsa-Bangsa, dengan Inggris sudah terdegradasi, ini adalah karet mati tetapi setiap pertemuan dengan Jerman membawa signifikansi dan babak kedua membawa banyak kegembiraan.

Itu bagian yang bagus. Itu adalah yang paling diinginkan Southgate – dan dibutuhkan – setelah penggemar Inggris menyerangnya untuk pertama kalinya menyusul kekalahan dari Hungaria di Molineux dan Italia di Milan pada Jumat.

Dan kemudian ada ‘tetapi’. Yang sangat besar.

Masalah besar, dan itu tidak akan hilang, adalah bahwa Maguire menunjukkan dengan tepat mengapa dia dijatuhkan oleh Manchester United dan mengapa begitu banyak pertanyaan diajukan tentang kepercayaan berkelanjutan Southgate kepadanya.

Mantan bek Leicester City itu relatif solid hingga sentuhan yang keras dan umpan yang buruk membuat Musala menguasai bola di wilayah berbahaya. Bek itu lambat dan lamban untuk bereaksi, beralih ke bundling ke depan dengan putus asa.

Satu-satunya kejutan adalah wasit Danny Makkelie perlu menatap layar televisi untuk memastikan apa yang dilihat semua orang secara real time sebelum menunjuk titik putih. Dua kesalahan untuk harga satu, dan Jerman dengan senang hati menerima hadiah itu.

Itu menjadi lebih buruk ketika Maguire mulai mengejar bola dalam upaya untuk menebus kesalahan, keputusasaan yang berakhir dengan dia dirampok di lapangan dan meninggalkan permainan saat Jerman unggul dua.

Southgate akan mendukungnya secara terbuka, tetapi bagaimana dia bisa serius mempertimbangkan untuk memainkan Maguire di pertandingan pembuka Piala Dunia Inggris melawan Iran pada 21 November dengan performa saat ini?

Loyalitas manajer Inggris didasarkan pada fakta bahwa Maguire tidak pernah mengecewakannya saat dibutuhkan. Bisakah dia benar-benar mengambil kesempatan itu setelah apa yang dia lihat di sini dan apa yang telah ditunjukkan Maguire selama berbulan-bulan?

Jika dia melakukannya, tampaknya itu adalah kasus keras kepala atau kesetiaan buta ketika kamera televisi menangkap Maguire dengan tatapan kosong dari seorang pemain yang menggenggam beberapa kemiripan bentuk masa lalu tetapi gagal total.

Kepercayaan diri Maguire hancur, dia putus asa dalam performa terbaiknya dan tidak ada saran – dan pada bukti ini juga seharusnya tidak – manajer United Erik ten Hag meminta jasanya pada terlalu banyak kesempatan sebelum Piala Dunia.

Southgate mendukung Maguire melawan semua bukti tetapi mencapai titik di mana tidak ada gunanya bagi pemain untuk tetap bersamanya.

Performa Maguire yang solid mungkin hanya mengurangi kebisingan di sekitar pilihan lanjutannya. Ini telah melakukan sebaliknya.

Itu juga merupakan malam yang sangat buruk bagi kiper Pope, yang telah menempatkan peluangnya untuk menjadi wakil pilihan pertama Jordan Pickford – sekarang dipastikan sebagai pemain nomor satu Inggris yang tak terbantahkan – dalam bahaya serius.

Pope tampak gugup dengan bola di kakinya di Italia dan bahkan lebih tidak pasti di sini sebelum benar-benar menodai penampilannya dengan kesalahan terlambat yang mahal itu. Dia memiliki dua kesempatan untuk memajukan klaimnya dan belum mengambilnya.

Inggris mengirim pulang para pendukungnya dengan senang dengan apa yang telah mereka lihat dan ini layak disebut sebagai langkah ke arah yang benar setelah kesengsaraan dan keadaan biasa-biasa saja Hungaria dan Italia.

Ini akan meningkatkan mood, memberi Inggris suntikan kepercayaan diri sebelum Qatar, tetapi Southgate sekarang memiliki panggilan besar untuk dilakukan pada Maguire yang, saat ini, terlihat tidak dalam kondisi untuk tekanan yang akan dibawa kampanye Piala Dunia.

Inggris Gareth Southgate mengatakan dia harus “mendukung pemain terbaik kami” setelah bermain imbang dramatis dengan Jerman, tetapi, saat The Three Lions menuju Piala Dunia dengan enam pertandingan tanpa kemenangan, apakah kesetiaan manajer itu “risiko terlalu jauh”?

Pasukan Southgate mencapai final Kejuaraan Eropa lebih dari setahun yang lalu tetapi Inggris sekarang dalam rekor terpanjang mereka tanpa kemenangan sejak 1993 dan telah terdegradasi ke tingkat kedua Liga Bangsa-Bangsa.

Namun, ada tanda-tanda dorongan sebelum Piala Dunia November di Qatar ketika tuan rumah bangkit dari ketinggalan 2-0 untuk bermain imbang 3-3 dengan Jerman di Wembley.

“Saya tahu semua orang akan fokus pada Harry tetapi ada beberapa momen yang sangat penting yang Harry sampaikan selama dua pertandingan,” kata Southgate, merujuk juga pada kekalahan 1-0 Jumat di Italia.

“Luke adalah contoh lain dari seseorang yang merupakan pesepakbola yang luar biasa, jadi apa yang harus kita lakukan? Tidak memilih Luke Shaw karena dia tidak cukup bermain sepak bola, atau apakah kita memilih pemain yang bisa melakukan apa yang Anda lihat malam ini?

“Itu selalu akan menimbulkan perdebatan, tetapi saya pikir pada saat-saat ini kami harus mendukung pemain terbaik dan paling berpengalaman kami, kecuali jika kami berada dalam situasi di mana hampir tidak dapat dipertahankan dan tidak mungkin untuk memilih mereka.”

Popular News

2F776251-7DD7-41AA-8CCD-84BC0B3CFAEC
Kejutan Berikutnya
06 December 2022
Maroko siap melanjutkan kejutan pada ajang Piala Dunia 2022 yang memang banyak menghasilkan...
L-05
Penderitaan Dalam Baku Tembak
06 December 2022
Kiper Dominik Livakovic menjadi pahlawan, menyelamatkan tiga penalti dalam adu penalti,...
L-04
Pemimpin Yang Luar Biasa
05 December 2022
Inggris akan bertemu Prancis di perempat final Piala Dunia pada Sabtu setelah mengalahkan...
L-03
Pertandingan Kalah, Kualifikasi Terjamin
03 December 2022
Cameroon  mengalahkan tim Brasil yang mengistirahatkan sejumlah pemain reguler...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.