Lewis Hamilton Mengaku Mercedes Sempat Remehkan Kecepatan Ferrari di Kualifikasi GP Austria

Lewis Hamilton

Pilot jet darat Mercedes Lewis Hamilton mengakui bahwa timnya telah meremehkan langkah Ferrari ketika pembalap merela Charles Leclerc mengambil posisi terdepan di kualifikasi GP Austria pada hari Sabtu (29/06/19).

Leclerc tampil dominan di Sirkuit Red Bull Ring untuk membuat selisih dua persepuluh di depan Hamilton, yang kemudian terkena penalti ke urutan keempat karena menghalangi laju pembalap Alfa Romeo, Kimi Raikkonen, selama Q1.

“Kami sudah berusaha keras tetapi sejak awal kami melihat ada sedikit defisit untuk Ferrari,” kata Hamilton, sebelum terkena penalti.

“Kami rasa itu akan sedikit lebih dekat daripada sebelumnya, tetapi mereka menambah waktu di P3 dan kemudian masuk kualifikasi.

“Kami benar-benar meremehkan seberapa cepat mereka, saya akan katakan dan saya rasa pada akhirnya di jalan lurus mereka benar-benar mengalahkan kami di jalan lurus.” tambah Hamilton.

Setelah sesi yang tidak seperti biasanya untuk tim Silver Arrows, bos Mercedes Toto Wolff mengakui bahwa keberhasilan Ferrari lebih dari sekadar kecepatan garis lurus.

“Kami kehilangan momentum itu di jalan lurus, tetapi saya juga harus mengatakan bahwa Ferrari telah melakukan pekerjaan yang layak dengan kinerja menikung mereka,” kata Wolff.

“Performa berkecepatan tinggi terlihat bagus, dan jika Anda bisa menggabungkan semuanya, itu membuat Anda unggul. Saya hanya berpikir cara kami mengemas mobil kami, kami sedikit marjinal pada pendinginan.

“Jika Anda menambahkan dua faktor ketinggian dan panas bersama-sama, yang menempatkan kami dalam situasi kompromi bahwa kami hanya harus membuka lebih dari yang kami inginkan. Ferrari telah melakukan pekerjaan yang lebih baik di bidang itu.” tambah Wolff.

Leclerc nyaris tampil sempurna di seluruh kualifikasi dan kemungkinan akan memuncaki timing dalam ketiga sesi jika bukan karena fakta bahwa penampilan pertamanya di Q1 memastikan dia tidak harus keluar jalur lagi, tidak seperti rival Mercedes dan Red Bull.

“Saya hanya sangat berharap bahwa besok (Minggu) semuanya akan baik-baik saja, dan balapan yang bersih dan semoga kemenangan pertama di akhir itu,” kata Leclerc.

“Kami cukup senang dengan strategi kami. Ini jelas berbeda dengan Mercedes dan Red Bull. Hanya waktu yang akan mengatakan apakah kami membuat pilihan yang tepat tetapi saya senang dengan itu.” tambah pembalap asal Monako tersebut.

Leclerc sukses meraih posisi pole pertama dalam karirnya awal musim ini di Bahrain, tetapi gagal meraih kemenangan perdananya dengan masalah mesin dalam perlombaan yang ia dominasi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *