Masa Keemasan - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Masa Keemasan

Wales mengatasi upaya monumental lainnya dari Ukraina untuk lolos ke Piala Dunia pertama mereka sejak 1958 pada malam penuh emosi dan drama di Cardiff.

Setelah mengalahkan Skotlandia di semifinal yang menguras emosi empat hari sebelumnya, Ukraina – dengan latar belakang perang negara mereka dengan Rusia – sekali lagi sangat mengesankan tetapi gagal dalam upaya mereka untuk hanya mencapai Piala Dunia kedua dalam sejarah mereka.

Sebaliknya, Wales yang mencapai prestasi itu di Stadion Kota Cardiff yang mengigau.

Gol kemenangan mereka datang melawan jalannya permainan saat tendangan bebas babak pertama Gareth Bale secara tidak sengaja disundul oleh kapten Ukraina Andriy Yarmolenko, cara yang sangat kejam bagi tim tamu untuk kebobolan setelah mendominasi sebelumnya.

Kedua tim lelah tetapi melemparkan pemain ke depan di babak kedua yang kacau, dengan Bale menyia-nyiakan peluang emas dan pemain pengganti Brennan Johnson membentur tiang untuk Wales.

Ukraina juga memiliki beberapa peluang untuk menyamakan kedudukan tetapi digagalkan oleh kiper fenomenal Wayne Hennessey dan pertahanan Ben Davies.

Ini bukan penampilan klasik Welsh tetapi mereka bermain dengan tekad yang besar, dan adegan perayaan di dalam Stadion Kota Cardiff yang memekakkan telinga berbicara tentang betapa katarsis bagi negara sepakbola ini untuk melepaskan diri dari kekeringan Piala Dunia 64 tahun.

Sekarang Wales akhirnya dapat berharap untuk menjadi bagian dari kompetisi sepakbola terbesar pada bulan November, di mana Inggris, Amerika Serikat dan Iran menunggu di grup mereka di Qatar.

Adapun tim Ukraina ini, bermain dengan latar belakang invasi Rusia ke tanah air mereka, mereka telah menjadi inspirasi.

Mereka disoraki di Cardiff oleh para pendukung mereka yang bersemangat, termasuk 100 pengungsi yang diberikan tiket gratis oleh Asosiasi Sepak Bola Wales, sementara para penggemar tuan rumah menunjukkan penghargaan mereka kepada tim tamu dengan tepuk tangan hangat sebelum kick-off.

Namun, mantra Wales dalam mempersiapkan permainan ini – sedingin kedengarannya – adalah bahwa mereka harus menghilangkan emosi dari kesempatan ini dan untuk sementara mengesampingkan belas kasih mereka.

Sejak satu-satunya penampilan mereka di Piala Dunia pada tahun 1958, sejarah sepak bola Welsh dipenuhi dengan kisah nyaris celaka. Dari Skotlandia pada tahun 1977 dan 1985 ke Rumania pada tahun 1993, Wales telah berdiri di ambang sejarah sebelumnya – hanya untuk tersandung pada rintangan terakhir.

Tapi ini adalah waktu yang berbeda. Ini adalah era keemasan Wales, di mana para pemainnya tidak terbebani oleh masa lalu itu.

Kualifikasi ke Euro 2016 mengakhiri penantian 58 tahun mereka untuk turnamen besar dan mencapai semifinal pertama di Prancis membawa sepak bola Welsh ke level baru.

Kemudian mereka mengikuti kesuksesan itu dengan lolos ke Euro 2020 – tetapi Piala Dunia adalah level lain lagi.

Dan sementara tim Wales ini mungkin tidak terbelenggu oleh kenangan kegagalan sebelumnya, pasukan Robert Page tidak akan pernah membuatnya mudah bagi diri mereka sendiri.

Wales mulai panik, bergegas melakukan tekel dan mengambil kartu kuning untuk Joe Allen dan Daniel James dalam dua menit saat Ukraina mengendalikan pertukaran awal.

Tim tamu mendominasi penguasaan bola dan memaksa Hennessey melakukan penyelamatan awal, sementara gol Oleksandr Zinchenko dianulir setelah melepaskan tembakan dari tendangan bebas yang terlalu cepat.

Sementara kontingen biru dan kuning Ukraina yang berisik menikmati awal yang bersemangat dari tim mereka, perasaan tidak nyaman menyebar ke seluruh penggemar tuan rumah di Stadion Cardiff City.

Kecemasan mereka meningkat saat Zinchenko, mengatur hal-hal dengan cerdik di lini tengah, memanggil Hennessey untuk beraksi lagi dengan tembakan kaki kiri yang kuat dari jarak jauh.

Namun untuk semua tekanan Ukraina, itu Bale – siapa lagi – yang menyulap momen, dengan sedikit keberuntungan, yang menyebabkan gol pembuka Wales.

Peripheral selama setengah jam pertama, kapten Wales melepaskan tendangan bebas ke arah gawang Ukraina tetapi, karena bola tampak melebar, bola itu diarahkan oleh Yarmolenko yang sedang menyelam.

Kapten Ukraina mengira dia akan memiliki kesempatan untuk menebus dirinya sendiri ketika dia tampaknya dijegal oleh Allen di dalam kotak Wales tetapi, setelah pemeriksaan VAR, tidak ada penalti yang diberikan.

Meskipun gol itu mungkin terjadi, keunggulan Wales membuat Ukraina menyerang dengan abai di babak kedua dan membuat pertahanan mereka rentan.

Aaron Ramsey memiliki peluang bagus saat Kieffer Moore menarik bola kembali ke dalam kotak penalti Ukraina, tetapi tendangan gelandang Juventus itu melebar.

Permainan segera menjadi begitu terbuka sehingga menjadi kacau, kedua belah pihak saling bertukar peluang seperti dua petinju mabuk yang saling bertukar pukulan.

Hennessey memblokir secara naluriah dari Viktor Tsygankov, sebelum Davies meluncur untuk menyangkal Yarmolenko dalam intervensi penyelamatan gol yang mengingatkannya pada bloknya melawan Slovakia di Euro 2016.

Johnson masuk untuk membentur tiang dan, beberapa saat kemudian, Bale hanya bisa menembak langsung ke kiper Ukraina Georgiy Buschchan dari jarak dekat.

Semakin lama Wales tidak mencetak gol kedua, semakin gugup saat Ukraina memberikan lebih banyak tekanan.

Hennessey melakukan penyelamatan gemilang dan terbang untuk menyangkal Artem Dovbyk dan, semakin banyak waktu berlalu, semakin putus asa serangan Ukraina.

Komitmen mereka tidak salah, tetapi begitu pula Wales saat mereka berpegang teguh untuk membebaskan suatu bangsa dari masa lalunya.

Wales baru saja mencatat apa yang digambarkan kapten mereka Gareth Bale sebagai “hasil terbesar” dalam sejarah mereka – tetapi ini adalah situasi yang unik, pertandingan yang menentukan generasi dengan perbedaan.

Sungguh luar biasa bahwa lawan mereka bahkan ada di sini. Dengan perang berkecamuk di tanah air mereka setelah invasi Rusia, pesepakbola Ukraina telah mengerahkan upaya heroik untuk mengalahkan Skotlandia di semifinal play-off dan hampir mengulangi prestasi di Cardiff.

Saat para pemain mereka yang kelelahan menangis di tengah hujan setelah kalah 1-0, Anda tidak bisa menahan diri untuk tidak tersentuh.

Setelah euforia awal peluit akhir, ketika para pemain Wales berlutut dan melihat ke langit, mereka bangkit dan berjalan ke sudut suporter Ukraina sebelum penonton tuan rumah memulai perayaan mereka dengan sungguh-sungguh.

Tidak ada pendukung, di Wales merah atau biru dan kuning Ukraina, telah meninggalkan kursi mereka. Dengan lengan menghibur di bahu lawan mereka, para pemain Wales bertepuk tangan untuk para penggemar Ukraina, yang membalas isyarat itu.

Petir tandang kemudian menyebar ke seluruh penonton Stadion Cardiff City, termasuk mereka yang berasal dari Wales yang telah dibawa ke tempat yang lebih tinggi oleh pencapaian bersejarah tim mereka tetapi meluangkan waktu sejenak untuk mengenali pengunjung mereka yang menginspirasi.

“Kami hanya ingin menunjukkan penghargaan kami kepada mereka dan apa yang mereka alami sebagai bangsa,” kata manajer Wales Robert Page.

“Saya pikir tim mereka luar biasa dalam dua pertandingan dan mereka pantas mendapatkan banyak pujian atas apa yang telah mereka lakukan, dan juga para pendukung mereka. Kami ingin menunjukkan rasa hormat itu kepada mereka.”

Sementara kekaguman terhadap Ukraina sangat tulus, ini juga merupakan malam yang penting bagi Wales.

Dalam setengah abad yang tandus yang mengikuti satu-satunya penampilan mereka yang lain di Piala Dunia pada tahun 1958, hubungan Wales dengan kompetisi telah ditentukan oleh kegagalan yang menyakitkan, sering kali pada rintangan terakhir.

Dan meskipun generasi emas ini telah lolos ke Kejuaraan Eropa back-to-back – dan membawa Wales ke ketinggian baru yang bersejarah dengan semifinal pertama di 2016 – ketidakhadiran mereka dari Piala Dunia masih merupakan hambatan psikologis yang harus mereka bersihkan.

Para pemain ini menerima tantangan terbaru ini dan, tanpa terbebani oleh masa lalu bangsa mereka, mereka mengatasinya.

Oleh karena itu, rasanya pas bahwa mereka telah mengadopsi ‘Yma o Hyd’, sebuah lagu protes ikonik tentang kemerdekaan Welsh oleh dafydd Iwan, sebagai lagu kebangsaan tim.

Lirik chorus – ‘Er gwaetha pawb a phopeth, ry’n ni yma o hyd’ – diterjemahkan sebagai ‘Meskipun semua orang dan segalanya, kita masih di sini’. Lagu tersebut telah melambangkan kelangsungan hidup Wales dan bahasa Welsh melalui sejarah yang panjang dan bergejolak, di mana mereka telah menghadapi banyak ancaman.

Iwan meneteskan air mata setelah menyanyikan ‘Yma o Hyd’ di Stadion Cardiff City sebelum kemenangan semifinal play-off Piala Dunia bulan Maret atas Austria, dengan kerumunan penonton meneriakkan kata-katanya kembali padanya.

Dia kembali lagi pada hari Minggu, bernyanyi sebelum kick-off dan, kali ini, setelah peluit akhir juga.

Para pemain Wales berkerumun di garis tengah untuk bergabung. Fakta bahwa hanya segelintir dari mereka yang berbicara bahasa Welsh tidak menjadi masalah – ini adalah lagu yang mengikat mereka.

Bale, salah satu dari mayoritas yang tidak bisa berbahasa Welsh, memimpin jalan, bergoyang dari sisi ke sisi dengan lengan di bahu rekan satu timnya saat dia mengucapkan kata-kata itu seolah-olah itu adalah lagu kebangsaan.

Pria yang tendangan bebasnya dibelokkan menyelesaikan pertandingan ini telah ada cukup lama untuk mengingat beberapa masa lalu sepakbola Welsh yang buruk. Dia ada di sana ketika Wales mendekam di luar 100 besar peringkat dunia.

Dan sebagai protagonis dari masa keemasan Wales – dan inilah hari-harinya – Bale dan rekan satu timnya dapat mengatakan dengan pasti dan bangga saat mereka menuju ke Qatar: “Ry’n ni yma o hyd. Kami masih di sini.”

Popular News

DA74E1D6-1591-4598-86E9-52BEC5B4BEF1
Kebenaran
18 August 2022
Krisis yang dialami Manchester United nampaknya semakin parah beberapa hari terakhir...
H-11
Fakta Yang Sulit Untuk Dihindari
18 August 2022
Ini adalah tanda dari masa-masa sulit di Rangers bahwa untuk semua kualitas seismik...
H-10
Kembali Lebih Kuat
16 August 2022
Manajer Jurgen Klopp telah berjanji striker baru Darwin Nunez akan belajar dari...
1BF789E9-B957-4320-9262-0C765BBA2DBA
Festival Meriah di Inggris
16 August 2022
Layaknya sebuah acara festival yang berlangsung meriah, Liga Primer Inggris pekan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.