Melewatkan Partai Akhir Pekan

Setidaknya ada delapan pemain Liga Premier akan dilarang bermain untuk klub mereka akhir pekan ini setelah otoritas sepak bola Brasil memicu aturan FIFA untuk mencegah mereka tampil.

Liverpool, Manchester City, Chelsea, Manchester United, dan Leeds United semuanya akan terpengaruh.

Pemain yang tidak dirilis untuk jendela internasional dapat dilarang selama lima hari setelah jendela berakhir di bawah peraturan FIFA.

Keputusan itu berlaku pada 10-14 September.

Brasil mengajukan larangan setelah Liga Premier menghentikan pemain untuk tampil untuk negara mereka jika itu berarti melakukan perjalanan ke negara-negara daftar merah.

Pemain yang bepergian ke negara-negara daftar merah harus melewatkan beberapa pertandingan saat mereka kembali karena periode isolasi 10 hari yang diwajibkan berdasarkan aturan Inggris.

Selain absen dalam pertandingan akhir pekan tim mereka, bek Chelsea Thiago Silva dan gelandang Manchester United Fred juga tidak akan diizinkan bermain dalam pertandingan pembukaan Liga Champions tim mereka melawan Zenit St Petersburg dan Young Boys Selasa depan.

Namun, dipahami bahwa Brasil tidak meminta pemain depan Everton Richarlison untuk tidak tampil melawan Burnley pada hari Senin. Dirasakan Brasil menunjukkan keringanan hukuman dalam kasus khusus itu karena Everton mengizinkan Richarlison bermain di Olimpiade ketika peraturan tidak memaksa mereka untuk melakukannya.

Langkah ini juga mempengaruhi tiga pemain Liverpool, Roberto Firmino, Fabinho dan Alisson; Pasangan Manchester City Ederson dan Gabriel Jesus; dan penyerang Leeds Raphinha, yang telah dipanggil ke dalam skuat Brasil untuk pertama kalinya.

Itu berarti delapan klub Liga Premier akan ditolak pemainnya akhir pekan ini setelah langkah sebelumnya dari federasi sepak bola Meksiko, Paraguay dan Chili untuk menghentikan Raul Jimenez, Miguel Almiron dan Francisco Sierralta dari bermain akhir pekan ini.

Dapat dipahami bahwa klub telah diberitahu tentang situasi tersebut oleh FIFA dan sekarang sedang mempertimbangkan situasi tersebut.

Negosiasi terus berlanjut di belakang layar dan dipahami bahwa klub Liga Premier tidak menganggap ini sebagai fait accompli.

Presiden FIFA Gianni Infantino sebelumnya meminta pemerintah Inggris untuk memberikan pengecualian kepada pemain untuk memungkinkan mereka menghormati komitmen internasional mereka, bahkan jika itu berarti mereka bepergian ke negara-negara daftar merah.

Dapat dipahami bahwa badan pengatur dunia akan terus mendorong ini mengingat kemungkinan situasi yang sama muncul lagi di sekitar pertandingan internasional pada bulan Oktober dan November.

Liga Premier juga diketahui berbicara dengan para pemangku kepentingan di seluruh pertandingan untuk mencoba mencari jalan terbaik ke depan.

Langkah ini telah terjadi sejak menjadi jelas tidak akan ada pengecualian untuk pemain, seperti yang diminta FIFA dan masalah sepenuhnya belum diketahui mengingat beberapa negara belum mengatakan apakah mereka memicu aturan tersebut atau tidak.

Karena pembatasan otomatis untuk non-rilis berada dalam buku aturan FIFA, badan pengatur dunia harus menentang tuntutan negara-negara yang percaya bahwa mereka dirugikan untuk menghentikan penerapan aturan lima hari. Itu tidak akan terjadi.

Sebagai klub yang paling terpengaruh, setidaknya pertandingan Liga Champions Liverpool dan Manchester City minggu depan berada di luar periode stand-down. Dan untuk Chelsea, setidaknya ada pengetahuan bahwa Zenit telah kehilangan dua pemain juga di Malcolm dan Claudinho karena Brasil telah memicu aturan yang sama untuk duo itu.

Dapat juga dikatakan bahwa menahan pemain dan membuat mereka melewatkan satu pertandingan jauh lebih baik daripada membiarkan mereka pergi dan kemudian menghabiskan 10 hari untuk mengisolasi diri, setelah itu mereka perlu mengejar pekerjaan kebugaran.

Namun, dengan dua jeda internasional lagi yang membayangi, seluruh situasi tidak memuaskan untuk sedikitnya.

Secara teori, klub bisa saja mengabaikan aturan tersebut – tapi itu berarti mereka memainkan pemain yang tidak memenuhi syarat, yang dengan sendirinya bisa memiliki konsekuensi besar.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *