Mengembalikan Kepercayaan Diri

Ketika Philippe Coutinho bergabung dengan Barcelona dari Liverpool pada Januari 2018, dia menggambarkan kepindahan itu sebagai “mimpi”. Tapi empat tahun sejak itu sebagian besar merupakan mimpi buruk bagi penyerang Brasil itu.

Dibeli untuk menggantikan Neymar, yang disamakan dengan Lionel Messi, dengan tugas Liga Premier bintang di bawah ikat pinggang dan label harga rekor Inggris untuk menunjukkan untuk itu, Coutinho menjadi ketidakcocokan Barca.

Pada hari Jumat, hampir empat tahun sejak meninggalkan Inggris, pemain berusia 29 tahun itu bergabung dengan Aston Villa dengan status pinjaman selama sisa musim 2021-22.

Ini mengembalikannya ke panggung di mana dia bersinar paling terang, menyatukannya kembali dengan seorang rekan lama di Steven Gerrard dan menyediakan platform baginya untuk menemukan kembali sentuhannya.

Namun apakah kepindahan ke Villa Park akan menghidupkan kembali karier Coutinho?

Tidak ada yang menyamarkan kekecewaan bos Liverpool Jurgen Klopp saat Coutinho hengkang pada 2018.

“Dengan sangat enggan kami – sebagai tim dan klub – bersiap untuk mengucapkan selamat tinggal kepada teman baik, orang yang luar biasa, dan pemain fantastis dalam diri Coutinho,” kata pelatih asal Jerman itu. “Hubungan yang kami miliki untuknya berarti dengan berat hati kami mendoakan yang terbaik untuknya.”

Klopp melambaikan tangan kepada seorang superstar – mungkin bukan yang paling konsisten di gudang senjatanya, tapi bisa dibilang yang paling kreatif dan lincah.

Dia pergi setelah menyumbangkan 12 gol dan delapan assist dalam 20 penampilan di 2017-18, termasuk lima gol di banyak pertandingan Liga Champions.

Ini sebagai bagian dari kontribusi keseluruhan 54 gol dan 45 assist dalam 201 pertandingan Liverpool – cukup dekat dengan kontribusi satu gol setiap dua pertandingan.

Dan dia berspesialisasi dalam yang spektakuler – sebuah tendangan panjang yang membentur mistar gawang di Southampton pada Februari 2015, pemain 30 yard di Stoke enam bulan kemudian, tendangan bebas tepat di Arsenal pada pertandingan pertama musim 2016-17.

Gerakan khasnya adalah memotong dari kiri, meninggalkan bek mundur yang ketakutan di tengah debu dan membiarkannya terbang dengan sepatu bot kanannya.

Dia mencetak 19 gol Premier League dari luar kotak penalti untuk The Reds. Hanya manajer barunya Gerrard (dengan 33) yang berhasil lebih banyak untuk klub di papan atas Inggris.

Namun Liverpool belum menoleh ke belakang. £ 105 juta yang mereka terima di muka sebagai bagian dari kesepakatan £ 142 juta sudah sebagian dihabiskan untuk Virgil van Dijk ketika dia pergi, dengan Alisson untuk mengikuti. Mohamed Salah sudah berada di dalam gedung.

Mereka mencapai final Liga Champions di musim yang ditinggalkan pemain Brasil itu, memenangkannya pada musim berikutnya dan kemudian mengklaim gelar liga utama Inggris untuk pertama kalinya dalam 30 tahun pada 2019-20.

Sementara The Reds melambung, Coutinho terpuruk.

Dia tiba di Nou Camp setelah kepergian Neymar dengan rekor dunia 200 juta poundsterling ke Paris St-Germain.

Namun Barcelona langsung menekannya. Mereka memuji dia tidak hanya sebagai pengganti rekan setimnya di Brasil, tetapi juga sebagai penerus Andres Iniesta yang akan segera pergi – salah satu gelandang terbaik di generasinya.

“Dengan cepat terlihat – seperti yang seharusnya selalu terjadi – bahwa Coutinho tidak cocok dengan salah satu peran barunya yang diharapkan,” penulis sepak bola Spanyol Andy West menjelaskan dalam sebuah artikel untuk BBC Sport pada bulan Desember. “Dia ingin bermain lebih ke depan daripada peran disiplin lini tengah Iniesta dan lebih ke tengah daripada slot sayap kiri Neymar.

“Sebaliknya, dia lebih suka menjelajahi area tengah dan menemukan ruang antara lini tengah dan pertahanan lawan. Tapi Barca sudah memiliki seseorang yang memenuhi peran itu dan tidak mungkin Coutinho akan merebut Lionel Messi sebagai pencipta utama tim.

“Jadi Coutinho akhirnya secara umum menghalangi jalan Messi, mengganggu ritme tim dengan mengambil terlalu banyak sentuhan dan dikurangi menjadi serangan jarak jauh yang penuh harapan dengan kesuksesan sporadis – membuat media sosial dengan sarkastis menjulukinya ‘Shootinho’.”

Tidak semuanya buruk. Ia menyumbangkan sembilan gol dan delapan assist dalam 22 penampilan di musim 2017-18. Tapi statistiknya kemudian berkurang secara spektakuler.

Berbicara di podcast Liga Euro BBC Radio 5 Live, pakar sepak bola Spanyol Guillem Balague mengatakan: “Dia menjalani enam bulan yang sangat baik ketika dia pertama kali tiba di Barcelona.

“Mereka mengira dia adalah pengganti Iniesta – gelandang dengan ketenangan yang bisa mengoper bola. Coutinho bukan pemain itu. Dia mengemudi dengan bola – dia juga tidak secepat itu – dan dia memiliki tembakan bagus dari luar kotak.

“Dua atau tiga trik yang dia temukan sangat awal. Level dan kepercayaan dirinya turun dan dia tidak pernah memberontak terhadap itu.”

Coutinho menjalani musim 2018-19 yang mengecewakan. Barcelona kemudian mengontrak Antoine Griezmann, dan pemain Brasil itu dikirim ke Bayern Munich dengan status pinjaman selama satu musim, yang diharapkan Barca akan dibuat permanen.

Tapi dia tampil di kurang dari setengah pertandingan Bayern, dan dikirim kembali pada akhir masa pinjamannya. Ternyata, momen terbaik Coutinho di Bayern adalah melawan klub induknya, ketika ia masuk dari bangku cadangan untuk mencetak dua gol dalam kekalahan 8-2 Liga Champions yang terkenal dari Barca pada Agustus 2020.

Dia kembali ke klub yang berantakan di bawah kepresidenan Josep Bartomeu dan manajemen Ronald Koeman. Coutinho menunjukkan harapan selama beberapa pertandingan, tetapi kemudian absen selama delapan bulan setelah menderita cedera lutut serius pada Desember 2020.

Sekarang fit kembali tetapi tanpa ujian nyata tentang bagaimana cedera itu mungkin mempengaruhinya, Coutinho telah menyadari bahwa dia tidak memiliki masa depan di bawah penerus Koeman, Xavi.

Dia bergabung dengan Villa dengan 36 gol dan 23 assist atas namanya dalam 144 pertandingan untuk Barca dan Bayern.

Jika Coutinho dapat menemukan kembali performanya yang mendekati levelnya di Liverpool, Aston Villa memiliki tawaran di tangan mereka – mereka memiliki opsi untuk menjadi pemain permanen di musim panas seharga £33 juta.

Tetapi seperti yang dijelaskan Balague, ada skeptisisme yang dapat dibenarkan tentang apa yang dapat ditawarkan Coutinho sekarang, empat tahun setelah meninggalkan Anfield.

“Aston Villa sedikit berada di level Coutinho sekarang,” katanya. “Dia bukan pemain empat besar, lima besar lagi.

“Itu masalah mental. Disarankan dia bisa pergi ke Brasil dan saya pikir itu bukan ide yang buruk baginya untuk mendapatkan kepercayaan diri dan kemudian kembali ke Eropa.

“Tetapi untuk datang ke Liga Premier, dengan kecepatan dan intensitas – sesuatu yang hilang dengan kurangnya waktu pertandingan – saya tidak melihatnya berhasil.”

Apa yang seharusnya membantu reintegrasi Coutinho kembali ke Liga Premier adalah kehadiran Gerrard, yang menjadi kaptennya di Liverpool selama dua setengah tahun.

“Steven Gerrard adalah kaptennya dan jika dia menghormatinya maka saya pikir Anda akan menghormati apa yang dia lakukan,” kata mantan striker Crystal Palace Clinton Morrison kepada BBC Radio 5 Live’s Football Daily. “Mereka berdua memiliki hubungan dan persahabatan dan saya pikir itu akan baik-baik saja.

“Ini adalah penandatanganan yang sangat bagus. Gerrard ada di sana dan dia bermain dengan Coutinho. Dia tahu kemampuannya dan saya pikir itu adalah langkah brilian untuk Coutinho dan juga Aston Villa.

“Dia akan membawa mereka ke level berikutnya. Dia pesepakbola yang fantastis dan kami belum pernah melihat yang terbaik darinya sejak dia meninggalkan Liverpool. Dia berusia 29 tahun dan masih memiliki banyak hal untuk ditawarkan.”

Popular News

Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
save-
Virtus Pro menandatangani Save- ke daftar Dota 2 setelah 2 turnamen sebagai pengganti
31 October 2019
Virtus Pro adalah salah satu tim paling dominan sepanjang musim Sirkuit Dota Pro...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
5dad47bf8f7af
Ole Minta Pemain Bintang Baru Musim Depan
13 May 2021
Head Coach Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer meminta manajemen mendatangkan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *