NAVI mengalahkan G2 3-0 untuk memenangkan IEM Cologne

Natus Vincere mengklaim gelar LAN internasional pertama tahun 2021 setelah mengalahkan G2 3-0 di grand final IEM Cologne, menambahkan trofi ke BLAST Premier Global Final, DreamHack Masters Spring dan StarLadder CIS RMR hadiah yang mereka dapatkan secara online di awal tahun .

NAVI, yang memenangkan trofi kedua mereka di ‘Cathedral of Counter Strike’ setelah mengklaim gelar pada tahun 2018 melawan BIG, melanjutkan pertandingan di IEM Katowice (acara LAN terakhir sebelum kompetisi beralih sepenuhnya online), dengan 3- 0 kemenangan melawan G2 dan di peta yang sama persis, meskipun dalam urutan yang berbeda. Kali ini, itu tidak semudah yang ditunjukkan hasilnya. NAVI jelas merupakan tim yang lebih baik di Dust2, tetapi Mirage dan Nuke adalah urusan yang diperebutkan secara ketat yang bisa pergi ke arah yang berbeda seandainya G2 tidak runtuh pada rintangan terakhir.

Saat pertandingan hampir berakhir, tidak mungkin untuk tidak merasa bahwa skornya terlalu keras di G2, terutama pada Nikola “⁠NiKo⁠” Kovač, yang tampil luar biasa di dua peta terakhir setelah Aleksandr “⁠s1mple⁠” Kostyliev telah mencuri pertunjukan di Dust2, di mana ia bahkan memecahkan rekor untuk kartu as terbanyak di Acara Besar.

Tidak butuh waktu lama bagi s1mple untuk membuat kehadirannya terasa. Delapan ronde ke Dust2, ia melepaskan kopling 1v3 di situs B, menebus dirinya karena kehilangan ruang lingkup di ronde sebelumnya dalam skenario yang sama setelah mengirim dua lawan pertama. Sampai saat itu, Denis “⁠elektronik⁠” Sharipov melakukan sebagian besar pekerjaan untuk NAVI, yang unggul 4-0, memaksa G2 ke timeout lebih awal.

Cengkeraman s1mple itu membuat NAVI unggul 6-2 dan menghentikan momentum G2 setelah mereka memenangkan dua ronde berturut-turut, yang kedua dengan quad-kill dari Nemanja “⁠huNter-⁠” Kova. NAVI kemudian menyerahkan kendali ke G2 setelah lengah dalam ronde anti-eko, tetapi masih berhasil memenangkan setengahnya berkat kopling 1v3 dari Ilya “⁠Perfecto⁠” Zalutskiy dan force-buy yang sukses di ronde final.

Babak kedua dimulai dengan kecepatan yang panik, dengan putaran berjalan dua arah karena tidak ada tim yang terlihat mendominasi permainan. Tapi semua itu berubah di ronde ke-20, ketika s1mple dan Valeriy “⁠B1T⁠” Vakhovskiy menentang peluang dan merebut kembali situs B dalam skenario 2v3. G2 dibiarkan menendang diri mereka sendiri setelah ronde itu, dan yang membuat keadaan menjadi lebih buruk, mereka melihat s1mple mendapatkan kartu as yang memecahkan rekor. Dari sana pertandingan berakhir sebagai sebuah kontes karena NAVI menjaga pertahanan mereka tetap ketat dan dengan cepat melewati G2.

Mirage dimulai dengan cara yang sama seperti Dust2, dengan NAVI memimpin lebih awal sebelum G2 membalas. Nemanja “⁠nexa⁠” Isakovic membantu timnya memperkecil ketertinggalan sebelum turun minum dengan beberapa ronde berdampak tinggi, termasuk sebuah ace, menghilangkan sebagian beban dari NiKo, yang tampil luar biasa sepanjang pertandingan.

G2 membawa momentum itu ke babak kedua dan memimpin 11-7, memaksa Andrey “⁠B1ad3⁠” Gorodenskiy untuk melakukan timeout untuk menghentikan pendarahan. Istirahat memiliki efek langsung sebagai NAVI merebut kembali memimpin setelah mantra dominasi. G2 menolak untuk mengalah, dan mereka pikir mereka telah melakukan cukup banyak untuk membawa permainan ke perpanjangan waktu setelah memenangkan pembelian paksa berkat trio frag Desert Eagle oleh NiKo, tetapi taruhan mid-push mereka di ronde ke-30 terbukti membawa bencana dan biaya bagi permainan mereka.

G2 tampak sedikit ketinggalan pada tahap awal Nuke tetapi mereka menepis awal yang lamban itu untuk mengakhiri setengah di depan, dengan nexa dan NiKo bergabung untuk 28 frag. Bakat Bosnia melepas kopling 1v3 di putaran pistol untuk menembakkan G2 lebih jauh ke depan, tetapi jeda tidak akan bertahan lama karena NAVI mengambil kendali setelah memenangkan putaran ketiga dengan pembelian yang lemah.

Tanpa ruang untuk kesalahan, Audric “⁠JaCkz⁠” Jug menyeret timnya keluar dari masalah dengan dua ronde hebat, tetapi kemudian semuanya berantakan untuk G2 setelah mereka gagal memasang bom di ronde yang seharusnya mereka kalahkan, melawan empat pistol dan AWP. Dengan momentum kembali menguntungkan mereka, NAVI terus menekan dan memenangkan dua putaran terakhir yang mereka butuhkan untuk menang.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *