NIP melumpuhkan Heroic dari Flashpoint 3

NIP bangkit dari keterpurukan untuk mengalahkan Heroic 2-1 dan membukukan tempat di final konsolidasi Flashpoint 3 melawan G2. Setelah selamat dari tiga seri eliminasi, tim Denmark — tim dengan peringkat tertinggi yang hadir — tampak siap untuk lolos dengan mudah ke babak berikutnya saat mereka memenangkan Nuke dengan cara yang meyakinkan, tetapi NIP membalas Overpass setelah menangkis dua match point sebelumnya. membuat kerusuhan di Mirage, di mana Fredrik “⁠REZ⁠” Sterner menghasilkan tampilan yang gemilang.

Kemenangan ini membuat Ninja akan memiliki kesempatan untuk membalas dendam kepada G2 setelah kalah dari tim internasional di semifinal upper bracket, Minggu. “Saya pikir kami akan kembali dan menonton demo peta itu,” kata Nicolas “⁠Plopski⁠” Gonzalez Zamora ketika ditanya tentang persiapan tim untuk pertandingan berikutnya. “Itu benar-benar dekat terakhir kali, permainan berakhir dengan kawat dan bisa saja berjalan dengan cara apa pun.”

Heroic mengatur nada untuk pertandingan saat mereka memimpin 6-2 di sisi T Nuke, dengan NIP berjuang untuk mendapatkan ritme mereka selama tahap awal. Ninja kemudian mengumpulkan beberapa putaran dan membawa defisit seminimal mungkin sebelum Heroic membangun kembali kontrol untuk mengakhiri babak di wilayah dua digit.

NIP keluar dari istirahat dengan sisi yang lebih tegas dan dengan cepat mengikat skor, tetapi satu kesalahan terbukti menjadi bencana bagi mereka. Situasi berubah secara dramatis setelah Heroic memenangkan ronde ramah lingkungan setelah melakukan ramp rush, dengan tim Denmark menguasai permainan setelahnya.

Tim Denmark menjaga momentum dan melompat untuk memimpin 6-1 di Overpass. Sama seperti Nuke, NIP meningkatkan tekanan pada lawan mereka dalam upaya untuk menghentikan pendarahan, tetapi babak berakhir dengan keunggulan 9-6 untuk Heroic meskipun upaya berani oleh Nicolai “⁠device⁠” Reedtz, yang duduk di puncak papan skor dengan 17 frag, sembilan lebih banyak dari rekan satu timnya.

Sekarang bermain di sisi CT, NIP menarik level dari belakang pistol yang sempurna, dengan permainan kemudian berubah menjadi urusan karena tidak ada pihak yang bisa mengendalikan proses. Heroic akhirnya mencapai titik seri pada 15-13 setelah kopling 1v3 yang menakjubkan oleh Martin “⁠stavn⁠” Lund, hanya satu putaran setelah Casper “⁠cadiaN⁠” Møller hampir berhasil membalikkan skenario 1v4. Dengan NIP kekurangan uang, permainan tampaknya sudah berakhir, tetapi tim Swedia bangkit kembali dan memenangkan peta dalam dua kali perpanjangan waktu.

Sifat kucing dan tikus berlanjut di Mirage, peta penentuan, di mana hanya satu putaran yang memisahkan kedua tim saat istirahat setelah babak pertama yang berlangsung sengit. Namun, babak kedua membawa perubahan dalam tempo permainan. Kopling 1v2 oleh Plopski memulai serangan NIP saat Swedia mengamuk dan merobek pertahanan Heroic.

“Kami ingin melaju sejauh mungkin karena ini adalah jalan menuju Stockholm Major,” kata Plopski dalam wawancara pasca-pertandingan. “Saya pikir semua orang ingin bermain di sana, terutama kami karena kami orang Swedia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *