Pemain Termuda - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Pemain Termuda

Pemain Arsenal Ethan Nwaneri menjadi pemain Liga Inggris termuda berusia 15 tahun dan 181 hari saat The Gunners mengalahkan Brentford untuk kembali ke puncak klasemen.

Mikel Arteta mengirim gelandang sekolah di saat-saat penutupan dengan timnya memimpin 3-0.

Fans keliling Arsenal menyambut penampilan Nwaneri dengan bernyanyi: “Sekolah pagi, dia sekolah pagi.”

William Saliba membuat Arsenal menuju kemenangan keenam dalam tujuh pertandingan papan atas musim ini setelah bek Prancis itu menanjak tinggi untuk menyundul tendangan sudut Bukayo Saka yang membentur tiang gawang.

Skor menjadi 2-0 dalam setengah jam pertama saat penyerang Brasil Gabriel Jesus, yang dikontrak £45 juta dari Manchester City pada Juli, menanduk bola tendangan Granit Xhaka melewati David Raya untuk mencetak gol keempatnya bersama Arsenal.

Gelandang Portugal Fabio Vieira menutup penampilan dominan Arsenal dengan menandai awal Liga Premier pertamanya sejak bergabung dari Porto dengan gol dari jarak 25 yard.

Brentford tidak terkalahkan dalam tiga pertandingan sebelumnya dan bisa saja naik ke urutan kelima dalam tabel dengan kemenangan, tetapi mereka jarang mengancam karena penyerang Ivan Toney, yang telah dipanggil oleh Inggris untuk pertama kalinya, berjuang untuk servis.

Arsenal telah memulai akhir pekan di puncak klasemen tetapi turun ke posisi ketiga setelah Manchester City dan Tottenham menang pada hari Sabtu.

Kemenangan ini, bagaimanapun, menempatkan The Gunners pada 18 poin, satu lebih dari rival terdekat mereka sebelum pertandingan berikutnya melawan Spurs dalam derby London utara di Stadion Emirates pada 1 Oktober.

Stylish Gunners menunjukkan bahwa mereka serius

Arsenal diganggu dalam pertandingan yang sama musim lalu dan dengan mudah kalah 2-0 melawan Brentford yang baru dipromosikan pada hari pembukaan kampanye 2021-22.

Setelah pertandingan itu, striker Brentford, Toney, sedikit menyinggung The Gunners dengan men-tweet ‘tendangan bagus tentang anak-anak’, sesuatu yang bek Arsenal Gabriel dengan cepat meninjau kembali setelah kemenangan hari Minggu.

Banyak yang telah berubah sejak saat itu dan ini adalah tim Gunners yang sangat berbeda yang penuh dengan ketabahan, determinasi, dan karakter.

Setelah kemunduran pertama musim ini di Manchester United dalam pertandingan Liga Premier mereka sebelumnya, semua mata tertuju pada bagaimana mereka akan merespons melawan tim Brentford yang mempermalukan United lima minggu sebelumnya.

Meski absennya kapten berpengaruh Martin Odegaard karena cedera, mereka mendominasi dari awal hingga akhir.

Gabriel Martinelli sekali lagi melakukan pergantian yang menarik, Saliba kuat di belakang sementara Saka, yang juga memberi umpan kepada Vieira, menyelesaikan dengan dua assist saat The Gunners meraih kemenangan tandang ketiga tanpa kebobolan musim ini.

Ben White, tersingkir dari skuad Inggris terbaru, juga memainkan peran kunci sementara margin kemenangan bisa saja lebih banyak tetapi untuk dua penyelamatan bagus oleh Raya pada skor 3-0 untuk mencegah Jesus dan Saka.

Arsenal belum pernah bermain di Liga Champions sejak 2016-17.

Jalan masih panjang, tetapi tanda-tanda tampak menjanjikan bagi Arteta karena Arsenal terus membangun awal yang kuat dan memberi harapan kepada para pendukung mereka bahwa mereka dapat lolos ke kompetisi paling bergengsi sepak bola klub Eropa.

Brentford terbaik kedua

Belum ada tanda-tanda “sindrom musim kedua” di Brentford setelah kemenangan besar atas Manchester United dan Leeds.

Namun, mereka jelas terbaik kedua melawan Arsenal namun masuk ke jeda internasional di bagian atas tabel.

Ada banyak hal yang harus dirayakan di klub selama 18 bulan terakhir, paling tidak Toney menjadi pemain Bees pertama yang dipanggil oleh tim senior Inggris sejak 1939.

Toney nyaris mencetak gol bagi tuan rumah setelah tendangan bebas tetapi Brentford berada di bawah par karena mereka gagal mencetak gol di Liga Premier untuk pertama kalinya sejak 2 Mei.

Brentford telah datang sejauh ini dalam waktu singkat tetapi ini adalah hari untuk dilupakan.

Gelandang serang Inggris, yang lahir pada Maret 2007, menggantikan Fabio Vieira untuk The Gunners pada masa tambahan waktu di Brentford Community Stadium.

Berusia 15 tahun 181 hari, Nwaneri mengalahkan rekor yang dipegang Harvey Elliott.

Gelandang Liverpool Elliott berusia 16 tahun 30 hari ketika ia bermain untuk Fulham pada 2019.

Nwaneri menggantikan Vieira, yang mencetak gol ketiga, pada menit ke-91 dan dua detik. Dia terlibat selama tiga menit dan 42 detik sebelum pertandingan berakhir setelah 94 menit dan 44 detik.

Dia adalah pemain pertama di bawah usia 16 yang bermain di Liga Premier.

“Kami memiliki peluang untuk mendatangkan pemain muda,” kata manajer Arsenal Mikel Arteta sebelum pertandingan.

“Kami cukup pendek dan peluang datang ketika masalah muncul.”

Nwaneri telah membuat beberapa penampilan untuk Arsenal U-18 dan bermain untuk Inggris U-16 ketika dia berusia 14 tahun.

Kemenangan Arsenal atas Brentford membawa mereka kembali ke puncak klasemen menyusul kemenangan untuk Manchester City dan Tottenham pada Sabtu.

Minggu lalu anak sekolah Irlandia Utara Christopher Atherton menjadi pemain sepak bola senior termuda di Inggris berusia 13 tahun dan 329 hari ketika ia bermain untuk Glenavon.

Siapa Nwaneri?

Nwaneri lahir pada 21 Maret 2007 setelah Emirates Stadium, rumah tempat Arsenal pindah setelah meninggalkan Highbury, dibuka pada 2006.

Dia dengan cepat terkesan selama waktunya bersama The Gunners.

Di usia 14 tahun, ia menandai debutnya di bawah 18 tahun dengan sebuah gol melawan Reading dan diikuti dengan sejumlah penampilan yang menarik.

Dia telah diharapkan untuk menghabiskan musim dengan U-18 tetapi dengan cepat dipromosikan ke U-21.

Pada tanggal 8 Agustus, ia mencetak gol dalam kemenangan 3-0 setelah masuk sebagai pemain pengganti Inggris dalam pertandingan U-17 melawan Kepulauan Faroe.

Cedera pada kapten Martin Odegaard dan Oleksandr Zinchenko membuat Arteta kekurangan pilihan lini tengah melawan Brentford.

“Itu adalah firasat murni,” tambah bos Arsenal ketika ditanya tentang saat dia memutuskan untuk mengirim Nwaneri.

“Saya bertemu bocah itu dan sangat menyukai apa yang saya lihat. Per Mertesacker dan staf akademi memberi saya informasi yang sangat bagus, Edu juga. Saya bertemu dengannya, dia berlatih beberapa kali bersama kami.

“Kemarin dia harus datang karena kami mengalami cedera, terutama cedera Martin Odegaard, dan kemudian saya memiliki perasaan dari kemarin bahwa jika ada kesempatan, saya akan melakukannya dan saya melakukannya.”

Penggemar Arsenal sekarang berharap dia dapat melanjutkan perkembangannya dan mengikuti orang-orang seperti Emile Smith Rowe dan Bukayo Saka untuk menjadi bintang muda di klub.

Popular News

I-12
Langkah Ke Arah Yang Benar
27 September 2022
Gareth Southgate mendapatkan apa yang dia inginkan dari Inggris jika ukurannya adalah...
images-1
Konflik Kevin Sanjaya dengan Pelatih, Netizen Ikut Terpecah
26 September 2022
Konflik yang terjadi antara Kevin Sanjaya Sukamuljo dan pelatih ganda putra Indonesia...
9B587B4E-C5B9-4BF5-9C61-D3697FC2B8DB
Singa Ompong
26 September 2022
Tim nasional Inggris yang akrab disapa The Three Lions memang tak pernah sepi dari...
3434586353
Tisha Salah Satu Sosok Penting Kedatangan Shin Tae Yong
26 September 2022
Mantan Sekretaris Jenderal PSSI Ratu Tisha Destria menjadi sorotan setelah Timnas...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.