Performa Terbaik - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Performa Terbaik

Kevin de Bruyne dalam performa terbaiknya saat Belgia bertahan dari serangan balik yang penuh semangat dari Wales untuk membuat mereka tertatih-tatih di ambang degradasi di Nations League.

De Bruyne dengan santai mencetak gol pembuka dari tepi kotak penalti dan membentur tiang dengan tembakan lain dari jarak yang sama sebelum memberikan umpan kepada Michy Batshuayi untuk mencetak gol kedua bagi tim tuan rumah.

Keunggulan 2-0 Belgia di babak pertama bukanlah cerminan dari banyaknya peluang mereka, dan keunggulan itu terpotong setengah ketika Kieffer Moore menyundul umpan silang indah dari Brennan Johnson.

Setelah Belgia mendapat penalti yang dibatalkan oleh asisten video wasit ketika tayangan ulang menunjukkan Joe Morrell telah merebut De Bruyne dengan bersih, Wales mendorong untuk menyamakan kedudukan yang tidak mungkin tetapi digagalkan oleh tim tuan rumah yang tidak bisa membayangkan kesimpulan yang gugup seperti itu untuk permainan yang tampaknya mereka lakukan. ditakdirkan untuk menang di canter.

Dengan Polandia kalah di kandang dari Belanda, Wales sekarang harus mengalahkan Polandia di Cardiff pada hari Minggu untuk mempertahankan tempat mereka di papan atas Liga Bangsa-Bangsa.

Robert Lewandowski dan kawan-kawan akan memberikan tantangan keras lainnya kepada pasukan Robert Page dan, sementara Polandia mungkin tidak memiliki standar yang sama dengan tim Belgia yang luar biasa ini, Wales masih akan tanpa banyak pemain tim utama karena cedera.

Absennya pemain seperti Ben Davies, Aaron Ramsey, Joe Allen dan Harry Wilson sangat terasa di Brussel, tetapi penampilan berani di babak kedua memberikan dorongan yang cukup untuk menyarankan Wales berada di level ini.

Ini adalah pertemuan kesembilan antara tim-tim ini dalam 10 tahun dan yang keempat dalam 18 bulan terakhir; Bisa dimaklumi kalau De Bruyne sebelumnya bilang dia “bosan” menghadapi lawan-lawan ini.

Gelandang Manchester City adalah gambaran ketidakpedulian yang keren untuk tujuannya, dengan acuh tak acuh melepaskan tembakan pertama kali dengan kaki kirinya yang menipu Hennessey, yang memegang bola tetapi tidak bisa mencegahnya meringkuk di sudut bawah.

De Bruyne hampir tak terbendung terlepas dari lawannya, jadi itu hanya memperburuk masalah bagi Wales karena mereka sangat dermawan dalam penguasaan bola dan lamban dalam menutup maestro Belgia.

Matt Smith memberikan bola untuk gol pembuka, sementara para pemain bertahan Wales tampil angkuh ketika De Bruyne melepaskan tembakan dari jarak 20 yard yang membuat Hennessey tidak bergerak karena tembakannya membentur tiang gawang.

Penjaga Wales menjalani babak pertama yang sibuk dan, jika bukan karena penyelesaian Belgia yang tidak patuh dengan berbagai tembakan lain yang melebar, tim tamu akan menghadapi pukulan keras.

Seperti yang sering terjadi dalam pertandingan terakhir, Wales tanpa beberapa pemain berpengaruh karena cedera.

Absennya Davies, Ramsey, Allen dan Wilson berjumlah 260 caps yang hilang, sedangkan kapten Gareth Bale – veteran 106 penampilan – hanya di bangku cadangan.

Itu membuat susunan pemain awal Wales dengan 364 caps, 104 di antaranya milik Hennessey, sedangkan Belgia 899 caps.

Jurang dalam pengalaman – dan jurang yang lebih lebar dalam kualitas – terlihat jelas di babak pertama di mana lini tengah Wales tidak bisa menjaga bola atau melacak pelari lawan dan pertahanan mereka berjalan compang-camping.

Para pengunjung tampak siap untuk meronta-ronta saat mereka tertinggal saat istirahat tetapi, untuk kredit mereka, mereka memulai babak kedua dengan tujuan dan mengejutkan Belgia dengan gol dari nol.

Johnson brilian dalam menciptakannya, berlari ke bek tuan rumah yang ragu-ragu sebelum memotong umpan silang yang menyenangkan ke tiang belakang, di mana Moore menjulang di atas pengawalnya untuk menyundulnya.

Gol itu menghidupkan kembali Wales, yang memberikan ancaman yang meningkat saat jeda dengan kecepatan Dan James dan terutama Johnson, yang terkadang tampak menakutkan lawan-lawannya.

Bale masuk untuk setengah jam terakhir dan, saat pertandingan memasuki tahap penutupan, Wales menyerang dengan putus asa dengan Neco Williams melihat tembakan diselamatkan oleh Thibaut Courtois dan Chris Mepham menyundulnya melebar.

Serangan akhir itu tidak berhasil, membuat Wales harus membalas kekalahan 2-1 mereka dari Polandia pada Juni ketika mereka bertemu lagi pada hari Minggu untuk menghindari degradasi ke tingkat kedua Liga Bangsa-Bangsa.

Popular News

I-12
Langkah Ke Arah Yang Benar
27 September 2022
Gareth Southgate mendapatkan apa yang dia inginkan dari Inggris jika ukurannya adalah...
images-1
Konflik Kevin Sanjaya dengan Pelatih, Netizen Ikut Terpecah
26 September 2022
Konflik yang terjadi antara Kevin Sanjaya Sukamuljo dan pelatih ganda putra Indonesia...
9B587B4E-C5B9-4BF5-9C61-D3697FC2B8DB
Singa Ompong
26 September 2022
Tim nasional Inggris yang akrab disapa The Three Lions memang tak pernah sepi dari...
3434586353
Tisha Salah Satu Sosok Penting Kedatangan Shin Tae Yong
26 September 2022
Mantan Sekretaris Jenderal PSSI Ratu Tisha Destria menjadi sorotan setelah Timnas...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.