Perjuangan Untuk Indonesia Emas!

Indonesia baru saja memastikan 1 medali emas dari cabang olahraga badminton, Greysia Polii / Apriyani Rahayu mencetak sejarah baru menjadi pasangan ganda wanita pertama Indonesia yang membawa pulang gelar tertinggi olahraga itu.

Dengan penonton dilarang dari sebagian besar tempat Olimpiade karena pandemi COVID-19, tidak ada yang biasa “IN-DO-NE-SIA!” nyanyian, atau dentuman petir keras yang biasanya mengiringi kemenangan para pemain.

Namun ribuan mil dari stadion, di tanah air, legiun penggemar bulu tangkis Indonesia sangat senang.

Di antara mereka adalah Cindy Susanti, 33, seorang fotografer, yang bangun pagi untuk menonton setiap pertandingan bulu tangkis di Olimpiade.

Dari apartemennya di Jakarta Utara, Susanti berteriak kegirangan saat Polii dan Rahayu meraih kemenangan dua set langsung: 21-19 dan 21-17.

“Ada orang di bawah unit apartemen saya yang juga menonton pertandingan. Saya bisa mendengar teriakan mereka dari sini,” Susanti tertawa: “Mereka berteriak IN-DO-NE-SIA!”

Bulutangkis memiliki banyak pengikut di Asia Pasifik dan Indonesia telah lama dikenal sebagai salah satu raksasa olahraga, terkenal tidak hanya karena pemainnya yang berbakat tetapi juga semangat para penggemarnya; dedikasi yang tidak pernah padam bahkan di tengah pandemi yang menghancurkan.

Susanti menyukai permainan ini sejak kecil. Dia ingat banyak siswa akan membawa raket dan shuttlecock ke sekolah dan bermain selama kelas pendidikan jasmani dan waktu istirahat.

“Saya akan pergi ke rumah tetangga saya untuk menonton pertandingan karena mereka memiliki televisi berwarna. Milik saya masih hitam putih,” kenangnya, seraya menambahkan bahwa dia akan berusaha untuk tidak melewatkan satu turnamen pun. Sejak tinggal di Jakarta, ia bertekad untuk pergi ke stadion indoor Istora, tempat olahraga top negara itu, setiap tahun untuk menonton Indonesia Open.

Menjadi penggemar bukan tanpa kekecewaan, tentu saja.

Pada hari Sabtu yang sama saat duet putri Indonesia menorehkan sejarah, Cindy juga menyaksikan pasangan ganda putra semusim, Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan, kalah dari Aaron Chia/Wooi Yik Soh dari Malaysia.

“Ada kalanya tim nasional kami tidak menang seperti yang kami harapkan, tetapi saya akan selalu ada untuk mereka,” katanya. “Saya akan selalu menjadi pendukung yang bangga.”

Bangsa ini memenangkan dua medali emas pertamanya dari bulu tangkis – tunggal putri dan putra – di Olimpiade 1992 di Barcelona, ketika bulu tangkis pertama kali menjadi ajang Olimpiade.

Sebagian besar kejayaan Olimpiade Indonesia datang dari cabang olahraga yang didominasi negara-negara di Asia Pasifik. Hanya 13 dari 116 medali yang dianugerahkan dalam turnamen tersebut yang diberikan kepada atlet non-Asia.

“Karena bulu tangkis, Indonesia bisa dikenal secara global,” kata Broto Happy, juru bicara Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI)

Happy, yang merupakan jurnalis olahraga senior sebelum bergabung dengan PBSI, mengatakan tim bulu tangkis Indonesia adalah kebanggaan nasional.

Dia mengingat kemenangan penting pertama ketika tim bulu tangkis memenangkan Piala Thomas, turnamen bulu tangkis paling bergengsi, di Singapura pada tahun 1958, hanya 13 tahun setelah kemerdekaan. Hingga saat ini, Indonesia telah menorehkan kemenangan terbanyak di Piala Thomas, dengan 13 kemenangan. China berada di belakangnya dengan sembilan kemenangan.

Indonesia juga telah memenangkan beberapa gelar di Kejuaraan All England, turnamen bulu tangkis tertua di dunia, di mana ia berada di posisi keempat dalam hal kemenangan keseluruhan dengan 48 gelar, di belakang China dengan 85, Denmark dengan 88, dan Inggris dengan 189.

“Di negara kita bulu tangkis adalah satu-satunya olahraga yang memiliki pusat latihan nasional,” kata Happy. “Kami juga memiliki asrama. Jadi pemain bulu tangkis kami bisa berlatih di sana tanpa gangguan sepanjang tahun. Bahkan saat pandemi. Yang harus mereka lakukan adalah fokus pada pelatihan mereka.”

Djoko Pekik Irianto, pakar olahraga dari Universitas Negeri Yogyakarta, mengatakan penting bagi Indonesia untuk memastikan ada pemain muda yang naik peringkat untuk memastikan kesuksesan internasional yang berkelanjutan.

“Ganda putra bangsa kita didominasi oleh pemain lama kita seperti Mohammad Ahsan dan Hendra Setiawan,” kata Irianto.

Ahsan dan Hendra kini masing-masing berusia 33 dan 36 tahun. Hingga Selasa, mereka saat ini berada di peringkat kedua untuk ganda putra di Peringkat Dunia BWF, di belakang Marcus Fernaldi Gideon yang berusia 30 tahun dan Kevin Sanjaya Sukamuljo yang berusia 24 tahun, yang juga dari Indonesia.

“Di tim putri, bahkan lebih sulit [untuk melihat talenta baru]. Jadi, masalahnya ada di regenerasi. Kita perlu mencari lebih banyak talenta lintas daerah, untuk menemukan talenta yang bisa menggantikan atlet seperti Liliyana Natsir dan lainnya,” ujarnya.

Irianto berharap Indonesia bisa lebih mengembangkan pemainnya untuk menyamai kesuksesan tahun 1990-an.

“Kami berharap Indonesia bisa menghidupkan kembali masa-masa kejayaan itu, sehingga ketika orang berpikir tentang Indonesia, mereka akan memikirkan bulu tangkis,” kata Irianto.

Sementara itu, di rumahnya di Sumatera Utara, Arofah menanti laga final Senin nanti.

Polii dan Rahayu kembali ke lapangan dan mengincar emas, sementara Anthony Sinisuka Ginting memperebutkan perunggu di tunggal putra.

Bayi tidur di lengan kirinya, ponselnya di tangan lain dan headphone di telinganya, Arofah akan mengawasi. Dia hanya berharap bahwa segera mereka akan dapat melakukannya secara langsung lagi.

“Saya berharap pandemi ini segera berakhir,” katanya. “Kami rindu meneriakkan IN-DO-NE-SIA untuk tim nasional kami di Istora.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *