Perubahan Dalam Waktu 12 Bulan - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Perubahan Dalam Waktu 12 Bulan

Inggris telah berubah dari didorong oleh niat baik suatu bangsa menjadi mendengar gejolak ketidakpuasan dan keluhan tentang konservatisme dalam waktu 12 bulan.

Kali ini tahun lalu, Inggris asuhan Gareth Southgate membuka Final Euro 2020 yang tertunda dengan kemenangan atas Kroasia di Wembley sebelum membawa gelombang euforia ke final besar pertama mereka dalam 55 tahun, kalah adu penalti dari Italia.

Maju cepat ke hari ini dan Inggris mendiami lingkungan yang agak melelahkan dunia, dengan pemain dan pendukung mungkin menderita kelelahan sepak bola dan skuad Southgate di bawah mikroskop di tengah kekhawatiran mereka tidak bermain seperti yang diharapkan.

Latar belakang keluhan ini adalah tiga penampilan yang sangat mengecewakan dalam kampanye UEFA Nations League mereka hingga saat ini, dimulai dengan kekalahan di Hungaria, satu poin yang diselamatkan oleh penalti Harry Kane di Jerman sebelum hasil imbang tanpa gol dalam pertandingan “di balik pintu tertutup” melawan Italia di Molineux pada hari Sabtu.

Tidak ada gol dari permainan terbuka. Sedikit yang berharga dalam hal inspirasi, kegembiraan atau energi. Inggris tidak memiliki ‘Faktor X’ apa pun.

Inilah sebabnya mengapa Southgate dan Inggris membutuhkan kemenangan, lebih disukai yang meyakinkan, ketika para penggemar berduyun-duyun datang untuk mengisi Molineux dalam pertandingan kembali dengan Hongaria pada hari Selasa.

Asosiasi Sepak Bola juga akan berharap pertandingan berlangsung tanpa insiden setelah sejarah perilaku penonton dalam pertandingan terakhir antara negara-negara tersebut.

Pertandingan pembukaan Liga Bangsa-Bangsa Inggris di Budapest dirusak oleh beberapa penggemar Hungaria yang mencemooh para pemain tamu yang berlutut.

Penggemar tersebut berjumlah lebih dari 20.000 orang karena mereka mengeksploitasi celah dalam peraturan UEFA yang mengizinkan anak-anak ditemani oleh orang dewasa untuk menghadiri apa yang dimaksudkan sebagai pertandingan tertutup sebagai hukuman atas perilaku rasis dan homofobik selama Euro 2020.

Cemoohan itu menyusul insiden pada September tahun lalu ketika, karena pertandingan itu berada di bawah yurisdiksi FIFA, para penggemar Hungaria diizinkan untuk menghadiri kualifikasi Piala Dunia di Budapest. Pemain Inggris dilecehkan secara rasial, mengakibatkan penutupan dua pertandingan stadion untuk Hongaria, dengan satu pertandingan ditangguhkan.

Bulan berikutnya fans Hungaria bentrok dengan polisi di Wembley kemudian mencemooh dengan berlutut, yang membuat fans mereka dilarang oleh FIFA untuk hadir di pertandingan negara berikutnya, melawan Polandia, sebagai hasilnya.

Konteks harus diterapkan pada situasi saat ini ketika menilai posisi Southgate dan Inggris saat ini.

Untuk semua upaya untuk menambahkan kilau persaingan ke perlengkapan Liga Bangsa-Bangsa, para pemain Inggris dapat dimengerti terlihat lelah, dalam beberapa kasus kelelahan, di akhir musim yang melelahkan.

Hanya ada begitu banyak yang bisa mereka berikan dan banyak tangki terlihat kosong. Bahkan profesional yang paling sempurna dan berdedikasi dapat dimaafkan karena melihat sekilas ke arah pantai, meskipun hanya sesaat.

Ini berarti Southgate harus mengatur menit bermain dan susunan pemain. Seharusnya tidak mengejutkan bahwa kaki terlihat seperti timah.

Dan dua hasil terakhir bukanlah bencana besar.

Tidak dapat dihindari, bagaimanapun, bahwa tiga pertandingan lagi dari pertandingan pembukaan Piala Dunia Inggris melawan Iran di Qatar mereka tidak terlihat seperti tim yang akan mengirim orang-orang seperti Brasil dan Prancis berlari untuk berlindung pada bulan November.

Inggris masih sangat bergantung pada kapten Kane sebagai ancaman serangan dan harus berharap kapten Manchester United Harry Maguire, yang masih menjadi andalan Southgate di bek tengah, memulihkan performanya bersama klubnya pada awal musim depan.

Jika Southgate mulai menggunakan empat bek, maka Maguire dan John Stones mungkin akan menjadi pasangan pilihannya. Dan akan ada rasa frustrasi karena Phil Foden dari Manchester City, yang berpotensi menjadi sumber kreasi yang begitu kaya, telah absen untuk pertandingan Liga Bangsa-Bangsa karena Covid.

Sejak kalah dari Italia di Final Euro 2020, Inggris telah memainkan 12 pertandingan. Mereka menang tujuh kali, seri empat kali, dan kalah sekali. Mereka telah mencetak 36 gol dan kebobolan lima, meskipun itu termasuk 20 gol dalam tiga pertandingan melawan Andorra, San Marino dan Albania, mengubah statistik itu.

Di permukaan rekor yang sangat layak. Gores di bawah dan masalah perlu ditangani.

Kane telah mencetak tepat sepertiga dari gol tersebut dan berikutnya dalam daftar setelah 12 golnya datang dari Maguire dan Bukayo Saka dengan tiga gol. Ini cukup ketidakseimbangan.

Tammy Abraham dari Roma tidak mengambil perubahan besar untuk menempatkan dirinya dalam bingkai sebagai wakil alami Kane di kebuntuan Italia, membiarkan pintu terbuka bagi pemain Everton Dominic Calvert-Lewin untuk menyalakan kembali aspirasi Piala Dunianya jika dia tetap fit di awal musim depan .

Pasangan Manchester United Marcus Rashford dan Jadon Sancho juga akan mengincar Qatar tetapi jelas memiliki banyak alasan untuk diperbaiki, Southgate mengatakan: “Mereka memiliki banyak hal yang harus dilakukan untuk kembali ke skuat.”

Southgate sendiri tidak kebal terhadap kritik terhadap gaya konservatif yang dirasakan Inggris belakangan ini, bukan sekadar jeritan tetapi tentu saja lebih dari sekadar bisikan.

Dia menyadari pengawasan pada pendekatan Inggris, meskipun dia menambahkan bahwa dia telah menerima banyak tepukan di punggung dan mengerti mengapa pelanggan yang membayar mungkin ingin melihat orang-orang seperti Saka, Foden dan Jack Grealish dalam tim.

Southgate memiliki tugas untuk mencapai keseimbangan sebagai lawan untuk memenuhi fantasi sepak bola, tetapi tidak diragukan lagi Inggris telah terlihat, paling-paling, seperti pekerja dalam tiga pertandingan ini.

Perdebatan ini menyebabkan komentar menarik Southgate bahwa dia “tidak akan melewatkan sambutan saya”, meskipun dia terikat kontrak hingga Desember 2024 dan Inggris akan menjadi salah satu favorit Piala Dunia di Qatar.

Ini masih terasa seperti jeda internasional Inggris yang telah berjuang untuk memulai, yang telah memberikan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban tentang status dan arah mereka saat ini – sebagian karena ini, kadang-kadang, terasa seperti pertandingan yang terlalu jauh untuk pemain yang berlari dengan asap. .

Inggris dapat mengubah mood dan penekanan dengan kemenangan pertama mereka di kampanye Nations League ini dengan mengalahkan Hungaria untuk mengakhiri musim ini dengan setidaknya contoh kecil dari faktor perasaan senang yang menyertai mereka setahun yang lalu.

Inggris akan melakukan pemeriksaan terlambat pada kebugaran Phil Foden untuk melihat apakah dia bisa memainkan pertandingan Liga Bangsa-Bangsa Selasa dengan Hungaria di Molineux.

Foden melewatkan pertandingan di Hungaria, Jerman dan di kandang Italia setelah dites positif terkena virus corona.

Boss Gareth Southgate berkata: “Kami benar-benar harus mengobrol dengan para pemain fisik kami dan tim medis kami.

“Dia kembali berlatih tetapi ada kenyataan betapa banyak pengkondisian yang dia alami selama tiga minggu terakhir.”

Pertandingan melawan Hungaria akan dimainkan di depan penonton yang berjumlah sekitar 32.000 orang terjual habis.

Pertandingan Liga Bangsa-Bangsa pertama di Budapest – dan pertemuan Inggris dengan Italia di Molineux – dimainkan di depan anak-anak tunggal dan orang dewasa yang menyertainya sebagai akibat dari hukuman masing-masing terhadap FA Hungaria dan Inggris.

Inggris berada di dasar Grup A3 setelah kalah 1-0 di Hungaria dan seri dengan Jerman dan Italia.

Gelandang Conor Gallagher adalah satu-satunya pemain lapangan yang belum bermain bulan ini.

“Dia akan memiliki kesempatan,” tambah Southgate. “Alasannya hanya tim yang kami pilih, formasi yang kami pilih, belum tentu cocok hingga saat ini.

“Juga, Anda harus mendapatkan caps Inggris Anda. Meskipun kami mencoba untuk melihat berbagai hal, semua orang harus bersabar.”

Inggris hanya mencetak satu gol bulan ini – penalti akhir Harry Kane melawan Jerman untuk gol internasionalnya yang ke-50.

Raheem Sterling adalah satu-satunya pemain lain dalam skuad dengan angka ganda untuk gol Inggris.

Kapten Kane berkata: “Jika Anda melihat dua, tiga tahun terakhir, kami pasti memiliki gol di area yang berbeda dalam hal set-play, bek mendapatkan gol, gelandang mencetak gol.

“Di tim papan atas mana pun, Anda mungkin akan memiliki striker utama yang mencetak sebagian besar gol, seorang penyerang sayap utama yang akan mencetak beberapa gol.

“Saya yakin setiap pemain yang mengenakan seragam Inggris ingin mencetak gol dan mendapatkan assist dan mempengaruhi permainan.”

Popular News

tabel-roullete-amerika
Aturan dalam Bermain Roulette
10 March 2018
Hari ini kita akan membahas salah satu jenis kasino yang juga merupakan favorit jutaan...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
Takut Terpapar Covid-19, Serena Williams Ogah Tampil di Olimpiade Tokyo
Takut Terpapar Covid-19, Serena Williams Ogah Tampil di Olimpiade Tokyo
28 June 2021
Petenis wanita Amerika Serikat, Serena Williams, menegaskan bahwa dirinya tidak...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.