PSG Tak Pandang Klub Liga Super Eropa

Ke-12 klub yang terlibat dalam Liga Super Eropa yang gagal telah diberitahu bahwa rencana mereka adalah “fabulis dan kegagalan” oleh ketua Paris St-Germain Nasser al-Khelaifi.

Klub Liga Premier Arsenal, Chelsea, Liverpool, Manchester City, Manchester United dan Tottenham mengundurkan diri dalam waktu 72 jam setelah mendirikan Liga Super bersama enam klub lain pada bulan April.

AC Milan, Inter Milan dan Atletico Madrid juga mengundurkan diri, sementara Barcelona, ​​Real Madrid dan Juventus belum meninggalkan kompetisi memisahkan diri.

“Saya tidak akan menghabiskan banyak waktu berbicara tentang 18 April dan ‘Liga Super yang tidak terlalu’ karena saya tidak suka fokus pada fabulis dan kegagalan,” kata Al-Khelaifi, saat ia membuat pidato besar pertamanya sebagai kepala baru. Asosiasi Klub Eropa (ECA) di Jenewa.

Seluruh klub Premier League terwakili selain Chelsea yang mengakses prosiding melalui tautan video.

Sembilan klub yang mengundurkan diri dari Liga Super bergabung kembali dengan ECA bulan lalu setelah pergi pada April, tetapi Barcelona, ​​Real Madrid, dan Juventus belum dipulihkan.

Al-Khelaifi menambahkan: “Bersama-sama kami membela kepentingan sepak bola Eropa untuk semua orang. Kami mengandalkan tekad dan kekuatan presiden (Uefa, Aleksander Ceferin), yang menentang kudeta tengah malam. Dia berkata ‘kami akan menang’ dan kita telah melakukannya.

“Sementara tiga klub pemberontak membuang energi, memutarbalikkan narasi dan terus berteriak ke langit, kita semua bergerak maju.”

Al-Khelaifi memang menyambut baik kembalinya enam klub Liga Inggris ke ECA. Diperkirakan perwakilan Liga Premier akan kembali ke komite eksekutif ECA pada hari Selasa.

Terbukti, gairah seputar konsep Liga Super tetap tinggi.

Dalam pidatonya, presiden UEFA Ceferin tidak bisa menahan serangan terhadap mantan ketua ECA, pemilik Juventus Andrea Agnelli, saat ia menyambut penunjukan Al-Khelaifi.

“Saat melewati badai, Anda membutuhkan kapten yang baik, tidak seperti yang di masa lalu, yang pergi dari kapal,” katanya. “ECA memiliki kapten yang baik. Masa depan Anda cerah.”

Kata-kata hangat antara pejabat paling senior UEFA dan orang yang menjalankan PSG akan membuat beberapa orang merasa tidak nyaman.

Untuk semua euforia seputar pertarungan yang sukses melawan Liga Super, jendela transfer musim panas ini mengisyaratkan lebih sedikit klub yang bersaing di akhir pertandingan elit.

Duo Liga Premier Arsenal dan Manchester United sama-sama menghabiskan lebih dari £ 130 juta untuk pemain. Manchester City memecahkan rekor transfer Inggris untuk membeli Jack Grealish dari Aston Villa dan Chelsea hampir menyamai biaya £ 100 juta itu dengan menghabiskan £ 97,5 juta untuk penyerang Inter Milan Romelu Lukaku.

Lionel Messi dan Sergio Ramos memimpin kuartet kedatangan gratis transfer di PSG yang akan mendapatkan upah yang sangat besar, sementara klub Prancis juga menolak tawaran lebih dari £ 100 juta dari Real Madrid untuk striker Kylian Mbappe, meskipun ia dapat pergi tanpa bayaran berikutnya. musim panas.

Namun Khelaifi mengatakan dia ingin membawa “stabilitas keuangan” ke sepak bola Eropa sebagai hal yang mendesak dan peraturan Financial Fair Play baru akan diperkenalkan untuk memastikan “piramida sepak bola yang stabil, berkelanjutan, inklusif dan kompetitif”.

Ceferin juga mengatakan Financial Fair Play “bukan tentang daya saing”.

“Sistem pengendalian biaya dan ukuran keseimbangan kompetitif adalah dua bagian yang berbeda dari satu tubuh,” tambahnya.

“Tentu saja mereka saling terkait tetapi mereka memiliki dua tujuan yang berbeda. Kami dapat dan kami akan bekerja sama dalam langkah-langkah yang masuk akal untuk mengatasi ketidakseimbangan kompetitif jika diperlukan.”

Beberapa bulan sebelumnya saat bulan Juli, Juve, Barca dan Real mengatakan mereka akan melanjutkan rencana mereka, mengklaim telah berhasil menentang hukuman apapun oleh UEFA.

Sebelumnya di musim panas, sembilan klub yang menjauhkan diri diberikan hukuman finansial oleh badan sepak bola Eropa, UEFA.

Sisi Liga Premier yang telah mendaftar juga setuju untuk melakukan pembayaran “niat baik” terpisah dengan total £ 22m pada bulan Juni.

ECA mengatakan sembilan klub diizinkan untuk mempertahankan keanggotaan “setelah proses keterlibatan kembali yang melelahkan”.

“Dewan eksekutif ECA mempertimbangkan pengakuan klub bahwa apa yang disebut proyek Liga Super Eropa tidak untuk kepentingan komunitas sepak bola yang lebih luas dan keputusan mereka yang dikomunikasikan secara publik untuk meninggalkan proyek ESL tersebut sepenuhnya,” kata ECA.

“Dewan ECA juga mengakui kesediaan klub untuk terlibat secara aktif dengan ECA dalam misi kolektifnya untuk mengembangkan sepak bola klub Eropa – demi kepentingan semua pihak yang terbuka dan transparan, bukan hanya segelintir orang.

“Keputusan dewan ECA ini menandai akhir dari episode yang disesalkan dan bergejolak untuk sepak bola Eropa dan sejalan dengan fokus tanpa henti ECA untuk memperkuat persatuan dalam sepak bola Eropa.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *