Rekor Buruk, Tersingkir Lagi

Manajer Arsenal Mikel Arteta meminta maaf atas penampilan timnya setelah mereka tersingkir dari Piala FA di babak ketiga oleh Nottingham Forest untuk kedua kalinya dalam empat tahun.

Lewis Grabban melepaskan umpan silang yang mengundang Ryan Yates tujuh menit dari waktu untuk mengejutkan pemenang 14 kali.

The Gunners tampaknya telah mengubah sudut akhir-akhir ini tetapi tidak bersemangat melawan lawan Championship mereka.

“Kami tidak cukup baik dan kami harus meminta maaf untuk itu,” kata Arteta.

“Kami membutuhkan lebih banyak dorongan, lebih banyak rasa lapar untuk menang dengan biaya berapa pun dalam setiap aksi, lebih banyak lagi. Kami tidak berada di level kami.

“Saya sangat kecewa dengan performanya, pertama-tama. Bukan dengan sikap tetapi seberapa besar tujuan yang kami miliki dan tekad apa yang kami tunjukkan untuk mengubah permainan ketika sulit untuk bermain melawan cara mereka bermain.

“Saya telah bermain di pertandingan seperti itu selama 18 tahun terakhir dan saya tahu betapa rumitnya untuk datang ke sini. Tidak mengherankan kesulitan yang akan Anda hadapi. Tetapi ketika kami melakukan itu, kami harus menghadapinya dengan cara yang berbeda. .

“Ini benar-benar menyakitkan. Ini adalah kompetisi yang sangat terkait dengan sejarah kami dan untuk keluar darinya adalah hal yang besar.”

Arteta membuat banyak perubahan tetapi pemain sayap Inggris Bukayo Saka, playmaker Norwegia Martin Odegaard dan Gabriel Martinelli yang sedang dalam performa terbaik semuanya bermain di City Ground.

Forest, yang bangkit kembali di bawah manajer Steve Cooper, sekarang dapat menantikan derby East Midlands dan pertemuan lain dengan tim Liga Premier, juara bertahan Leicester City, di babak keempat.

Tim Championship, yang mengalahkan The Gunners 4-2 pada tahap yang sama pada 2018 dan tidak pernah kalah dalam pertandingan kandang dalam enam tahun, bermain fisik sejak awal.

Cooper senang dengan penampilan bertarung timnya, yang terbaru dari serangkaian penampilan impresif sejak dia mengambil alih pada bulan September.

“Saya pikir kami pantas menang,” katanya. “Kami menghadapi tim yang sangat bagus. Kami memiliki rencana permainan yang jelas. Kami ingin berani dengan tekanan kami dan menyerang mereka melalui serangan balik dan begitulah cara kami mencetak gol.

“Saya sangat bangga dengan para pemain, senang dengan penampilannya. Sangat brilian untuk lolos dan saya berharap para pemain sekarang benar-benar percaya dengan apa yang kami lakukan.”

Pemain debutan Kienan Davis, memimpin lini depan setelah menyelesaikan peminjaman dari Aston Villa, menyebabkan masalah bagi pertahanan tim tamu selama babak pertama di mana Arsenal gagal untuk menegaskan diri mereka sendiri.

Frustrasi Arteta diilustrasikan ketika ia mengganti bek kiri Nuno Tavares – yang penampilannya disimpulkan oleh umpan balik liar yang harus ditepis kiper tamu Bernd Leno dari gawang – untuk Kieran Tierney setelah 34 menit.

Bek Portugis membuang sarung tangannya saat dia meninggalkan lapangan dan tidak mengakui manajernya di pinggir lapangan.

Setelah turun minum, Leno menggagalkan upaya Philip Zinckernegal ketika ia terhubung dengan manis dengan umpan silang Johnson yang mengundang kemudian menggagalkan tendangan bebas kuat Joe Garner.

Namun dengan delapan menit tersisa, pemain pengganti Grabban menyambut umpan silang Yates untuk membuat Arsenal tersingkir lagi di babak ketiga di East Midlands.

Ada hampir 25.000 orang memadati City Ground dan kerumunan jelas menginspirasi anak buah Cooper, yang memenangkan pertempuran di seluruh lapangan.

Djed Spence, dengan status pinjaman dari Middlesbrough, tampil impresif di posisi bek kanan, menggagalkan upaya Martinelli.

Arsenal telah diperingatkan tentang ancaman yang ditimbulkan Forest dari umpan silang di awal babak kedua, tetapi mereka tidak belajar dan membayar harga pada malam yang menyedihkan bagi pasukan Arteta.

Arsenal, yang mengenakan seragam serba putih untuk mendukung kampanye ‘No More Red’ melawan kejahatan pisau, telah meningkatkan performa mereka dalam beberapa pekan terakhir sehingga ini adalah kemunduran yang tidak mereka duga.

Mereka tidak beruntung melawan pemimpin Liga Premier Manchester City pada Hari Tahun Baru tetapi gagal menunjukkan aplikasi yang sama di sini.

Sundulan lemah Eddie Nketiah dari umpan silang Saka – yang merupakan pemain paling cerdas bagi tim tamu – adalah yang terbaik yang bisa mereka kumpulkan.

Rekor pemenang Piala FA hanya kalah dua kali di putaran ketiga sejak 1996 – dan kedua kali berada di tangan Forest.

Popular News

Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
save-
Virtus Pro menandatangani Save- ke daftar Dota 2 setelah 2 turnamen sebagai pengganti
31 October 2019
Virtus Pro adalah salah satu tim paling dominan sepanjang musim Sirkuit Dota Pro...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
5dad47bf8f7af
Ole Minta Pemain Bintang Baru Musim Depan
13 May 2021
Head Coach Manchester United, Ole Gunnar Solskjaer meminta manajemen mendatangkan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *