Restorasi Timnas Jerman

Baru enam bulan yang lalu tim sepak bola nasional Jerman mengalami salah satu penghinaan terbesar mereka.

Kekalahan 2-1 pada bulan Maret oleh Makedonia Utara – kekalahan kandang ketiga di kualifikasi Piala Dunia dalam sejarah mereka – dilihat oleh banyak orang sebagai bukti lebih lanjut dari krisis dalam sepak bola Jerman, setelah tersingkirnya mereka di babak penyisihan grup Piala Dunia 2018.

Manajer Joachim Low telah mengumumkan bahwa dia akan mengakhiri 15 tahun kepemimpinannya sebagai pelatih Jerman setelah Kejuaraan Eropa musim panas – turnamen yang berakhir dengan kekalahan komprehensif dari Inggris di babak 16 besar.

Namun, dengan pertandingan kembali Senin di Makedonia Utara menjulang, fans Jerman melihat alasan untuk optimisme lagi.

Bos baru Hansi Flick, yang bergabung setelah 18 bulan bertugas di Bayern Munich, telah membimbing mereka meraih empat kemenangan dari empat pertandingan kualifikasi, termasuk tiga clean sheet dan kembali ke pendekatan ‘Bavarian’ yang menjadi dasar Jerman dalam sebagian besar kesuksesan mereka.

Kekalahan oleh Makedonia Utara, yang berada di peringkat 65 dunia saat itu, menonjolkan semua hal yang salah dengan tim Jerman di tahap akhir masa jabatan Low.

Mereka memiliki banyak penguasaan bola tetapi bergerak perlahan di lapangan. Kurangnya pergerakan dalam serangan-serangan Jerman membuat pertahanan Makedonia Utara jarang dikalahkan. Ketika Jerman kehilangan penguasaan bola, tidak ada counter-pressing untuk merebut bola kembali.

Dengan mengadopsi pendekatan taktis yang sama seperti yang dia lakukan di Bayern, Flick telah meningkatkan kemampuan Jerman untuk menjaga tekanan pada lawan mereka. Keragu-raguan dalam bertahan dan pendekatan yang mengutamakan keselamatan – yang menjadi ciri permainan mereka – sudah berlalu karena Flick menuntut tempo tinggi, gaya progresif, dan tekanan tinggi.

Karena pendekatan itu adalah elemen khas dari identitas sepakbola Bayern dan banyak pemain kunci terikat kontrak di juara Jerman, tim nasional menjadi lebih Bavaria – karena kembali ke gaya yang melayani mereka dengan baik antara 2006 dan 2014.

Yang mengatakan, Flick tidak berarti hanya mengawasi mantan majikannya dan mengabaikan klub lain.

Dia berhubungan dengan pelatih seperti Thomas Tuchel dari Chelsea, Pep Guardiola dari Manchester City dan Mauricio Pochettino dari Paris St-Germain, karena ketiganya melatih pemain internasional Jerman.

Dia juga mendorong para manajer Bundesliga untuk mengajukan ide-ide taktis untuk tim nasional. Frank Kramer, yang mengelola Arminia Bielefeld, sebuah klub tanpa pemain internasional Jerman saat ini, telah secara terbuka mengkonfirmasi bahwa dia diizinkan untuk “membuat saran”.

Ketika Flick memutuskan untuk memperkenalkan perubahan taktis, seperti memindahkan Leroy Sane dari kanan ke sayap kiri, dia berbicara dengan pelatih Bayern Sane, Julian Nagelsmann, untuk memastikan bahwa keduanya berada di halaman yang sama. Itu terbayar seketika.

Flick tahu dia tidak bisa hanya mengandalkan bakat pemain menyerangnya dan harus spesifik dengan instruksinya. Melawan Armenia dan Islandia, Sane bermain dekat dengan garis lapangan dalam peran yang terisolasi, sehingga dia bisa bermain satu lawan satu di mana kekuatan terbesarnya berada. Sementara itu, Serge Gnabry memainkan peran terbalik di sisi kanan dan membuat banyak drive ke arah gawang, mencetak tiga gol sebagai hasilnya.

Jerman memiliki sekelompok pemain mapan untuk peran menyerang dalam formasi 4-2-3-1 Flick, sementara generasi berikutnya sudah di ambang terobosan.

Di belakang orang-orang seperti Sane, Gnabry, Marco Reus dan Thomas Muller adalah talenta-talenta yang sangat berbakat seperti Jamal Musiala dari Bayern, Florian Wirtz dari Leverkusen dan Kai Havertz dari Chelsea. Mereka kemungkinan akan memimpin Jerman memasuki paruh kedua dekade ini.

Dengan Karim Adeyemi, saat ini bermain untuk Red Bull Salzburg, Jerman bahkan mungkin memiliki nomor sembilan lagi, setelah bertahun-tahun mempekerjakan gelandang serang di depan.

Ada desas-desus bahwa baik Borussia Dortmund dan Bayern Munich mungkin mengejar Adeyemi musim panas mendatang. Striker kelahiran Munich itu dilepas dari akademi Bayern pada usia 10 tahun karena alasan disiplin. Tidak menutup kemungkinan dia ingin kembali ke kampung halamannya dan memakai jersey juara Jerman itu lagi.

Hal yang baik baginya adalah bahwa penampilan untuk tim nasional memberinya rasa pertama tentang bagaimana rasanya bermain dengan gaya Bavaria.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *