Rio Ferdinand Optimis Inggris Juara

Mantan pemain Manchester United yang juga pemain bertahan timnas Inggris, Rio Ferdinand mengungkapkan optimismenya atas penampilan fantastis timnas Inggris hingga berada dipartai puncak Euro 2020. Ia bahkan sangat yakin bahwa timnas Inggris akan membawa pulang gelar juara.

Saya tidak pernah begitu percaya diri di Inggris di sebuah turnamen seperti yang saya miliki selama Euro 2020, dan hal yang sama berlaku untuk final hari Minggu. Saya sangat menyukai kami melawan Italia.

Saya berharap tentang peluang kami bahkan sebelum kami memulai perjalanan ini, tetapi, dengan melihat setiap langkah yang kami ambil, itu berubah menjadi keyakinan yang tulus bahwa kami bisa terus melaju – saya cukup santai sebelum kami bermain melawan Ukraina, dan Denmark juga.

Dua alasan terbesar untuk itu adalah kedalaman skuat kami dan budaya yang diciptakan Gareth Southgate di kamp, ​​​​di mana tidak ada ego yang diizinkan.

Gabungkan semua itu, dan itu membuat perbedaan – itulah mengapa kami berada di final putra pertama kami selama 55 tahun.

Tidak ada gunanya melihat ke belakang dan bertanya-tanya mengapa kami tidak melakukannya dengan benar di masa lalu, termasuk saat saya bersama Inggris, karena saya ingin menyoroti para pemain ini dan mengapa mereka ada di sini sekarang.

Anda berbicara dengan Gary Lineker atau Alan Shearer dan itu sama. Ini bukan tentang apa yang kami lakukan atau tidak lakukan atau apa yang tidak kami miliki saat itu – kami tidak menang, sesederhana itu.

Kita semua bisa membuat alasan tetapi itu bermuara pada fakta bahwa kita tidak cukup baik.

Orang-orang ini melampaui apa pun yang telah dilakukan generasi saya dan sebelumnya, selain pada tahun 1966. Sekarang mereka memiliki kesempatan untuk menjadi abadi.

Kalahkan Italia, dan nama mereka akan bersinar selama bertahun-tahun yang akan datang, jadi kesempatan yang luar biasa bagi mereka.

Pasukan selalu memenangkan Anda turnamen ini, di dalam dan di luar lapangan, dan kali ini juga sama.

Inggris tidak hanya mendapatkan kualitas yang mereka butuhkan dengan grup ini, mereka juga memiliki sikap dan suasana yang tepat.

Kami memiliki lebih banyak kekuatan secara mendalam daripada yang saya ingat kami miliki di turnamen sebelumnya yang pernah saya mainkan atau tonton.

Artinya, selama pertandingan, Gareth dapat membawa orang-orang untuk membuat dampak menyerang atau melewati saat-saat sulit tanpa level kami menurun seperti yang saya lihat terjadi dengan tim lain dalam beberapa minggu terakhir.

Di semifinal kami, misalnya, terbukti saat Denmark mulai melakukan pergantian pemain bahwa mereka tidak seefektif itu. Namun, kita bisa pergi ke arah lain – untuk meningkatkan taruhan dengan perubahan dan menemukan cara untuk memenangkan permainan, atau melihat semuanya.

Ketenangan yang kami tunjukkan untuk melakukan itu di beberapa menit terakhir perpanjangan waktu pada hari Rabu, ketika ada begitu banyak yang dipertaruhkan, sungguh luar biasa.

Itu datang dari manajer dan itu hanya bagian dari cara Gareth menciptakan lingkungan brilian yang memungkinkan para pemain ini berkembang.

Saya beruntung karena saya bisa berbicara dengan banyak pemain Inggris dan saya tahu mengapa itu berhasil.

Ada banyak elemen di dalamnya, tetapi saya akan mengatakan yang utama adalah tidak ada ego yang diizinkan dalam skuat ini – sebaliknya semua orang sangat rendah hati.

Kami memiliki beberapa pemain luar biasa tetapi Southgate telah menanamkan kebersamaan di kamp yang terasa berbeda dengan apa yang pernah saya lihat sebelumnya.

Permainan telah berubah sejak saya bersama Inggris, ketika rasanya persaingan antara pemain dari klub yang berbeda sedikit lebih intens.

Perasaan seperti itu mungkin masih ada sekarang, antara katakanlah pemain Manchester City dan Liverpool, tetapi cara Southgate mengelola grup ini sejak Piala Dunia 2018, tidak membiarkannya berdampak buruk pada dinamika skuad.

Ketika ada insiden, seperti bentrokan antara Joe Gomez dari Liverpool dan Raheem Sterling dari City pada 2019, Gareth menanganinya dengan cepat, efisien dan efektif.

Ada banyak elemen di dalamnya, tetapi saya akan mengatakan yang utama adalah tidak ada ego yang diizinkan dalam skuat ini – sebaliknya semua orang sangat rendah hati.

Kami memiliki beberapa pemain luar biasa tetapi Southgate telah menanamkan kebersamaan di kamp yang terasa berbeda dengan apa yang pernah saya lihat sebelumnya.

Permainan telah berubah sejak saya bersama Inggris, ketika rasanya persaingan antara pemain dari klub yang berbeda sedikit lebih intens.

Perasaan seperti itu mungkin masih ada sekarang, antara katakanlah pemain Manchester City dan Liverpool, tetapi cara Southgate mengelola grup ini sejak Piala Dunia 2018, tidak membiarkannya berdampak buruk pada dinamika skuad.

Ketika ada insiden, seperti bentrokan antara Joe Gomez dari Liverpool dan Raheem Sterling dari City pada 2019, Gareth menanganinya dengan cepat, efisien dan efektif.

Dengan komunikasi yang tepat, dia memastikan para pemain tahu apa yang diharapkan dari mereka dan mereka tahu dia tidak akan menerima hal lain.

Mereka telah membeli ke dalamnya karena, sejak Rusia, Gareth telah memberi mereka ide ini ada jalan menuju periode yang benar-benar sukses dengan Inggris – mereka dapat melihat di mana dia mencoba untuk mendapatkan mereka.

Sepertinya saya bahwa mereka semua benar-benar ingin menjadi bagian dari itu dan setiap orang dari mereka tepat di belakangnya, apakah mereka memulai pertandingan atau tidak. Tidak ada yang merajuk jika mereka ditinggalkan – mereka semua ingin menjadi bagian dari ini, saya juga.

Jelas ada ikatan yang kuat antara semua orang di skuad dan staf, dan saya suka cara mereka begitu santai di depan media juga karena itu telah membantu membangun hubungan yang lebih baik dengan para penggemar.

Sekali lagi itu datang dari Southgate.

Saya mengatakan sebelum Euro 2020 bahwa saya tidak berpikir saya pernah melihat seorang manajer Inggris menangani hal-hal itu sebaik yang dia miliki, dan itu adalah bagian penting dari pekerjaan itu.

Pada waktu saya bersama Inggris, kami hampir melihat pers sebagai musuh, yang ada di sana untuk menjebak kami. Southgate sendiri akan berada di skuad di mana itu sangat berduri antara kami dan media dan memahami bagaimana hal itu memengaruhi pemain, jadi dia telah mencoba mengubah banyak hal.

Memiliki media di dalam dan di sekitar grup, terutama di Rusia dan sejak itu, telah membangun hubungan yang lebih kuat. Itu telah membantu membuat liputan beberapa orang sedikit lebih bertanggung jawab dan juga berarti para pemain kurang dijaga dalam wawancara.

Saya tidak melihat mereka duduk di sana dengan perisai mereka lagi, seperti yang mungkin saya lakukan di masa lalu.

Masih harus ada jarak, tentu saja, tetapi karena pemain tidak berusaha melindungi diri mereka sendiri, mereka dapat berbicara dengan sangat terbuka dan fasih. Mereka terdengar informasi, dan informatif apakah Anda sedang menonton atau membaca di rumah. Ini sangat mengesankan.

Semua ini lebih mudah dilakukan ketika Anda memenangkan pertandingan, tentu saja, tetapi memiliki suasana positif di sekitar kamp adalah salah satu hal yang membantu hal itu terjadi.

Kerja keras telah terbayar. Sekarang mereka berada dalam situasi brilian di mana ada satu pertandingan tersisa, di Wembley, dengan seluruh bangsa di belakang mereka.

Setelah apa yang semua orang lalui dalam 18 bulan terakhir, saya pikir publik datang ke turnamen ini menunggu dan berharap sesuatu untuk memberi mereka dorongan.

Apapun yang terjadi pada hari Minggu, Inggris telah melakukannya.

Popular News

tabel-roullete-amerika
Aturan dalam Bermain Roulette
10 March 2018
Hari ini kita akan membahas salah satu jenis kasino yang juga merupakan favorit jutaan...
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
save-
Virtus Pro menandatangani Save- ke daftar Dota 2 setelah 2 turnamen sebagai pengganti
31 October 2019
Virtus Pro adalah salah satu tim paling dominan sepanjang musim Sirkuit Dota Pro...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.