Spanyol, Gudang Pemain Bintang Masa Depan

Ketika gelandang 17 tahun Gavi turun ke lapangan untuk debutnya bersama Spanyol melawan Italia di Nations League pada hari Rabu, itu hanya penampilan senior kedelapan sepanjang karirnya.

Tetapi selama 83 menit dia berada di lapangan dalam kemenangan 2-1 di semifinal, dia bermain seperti seseorang dengan 20 kali angka itu di bawah ikat pinggangnya.

Penggemar Barcelona telah melihat bukti dari kontrol jarak dekat yang luar biasa, kemampuan berlari dengan bola dan kesadaran posisional dan kemampuan untuk menemukan ruang yang memungkiri tahun-tahunnya dalam tujuh pertandingan yang telah ia mainkan untuk tim senior mereka.

Namun di Milan dia membawanya ke tahap yang lebih tinggi, tidak gentar dan terkadang tak tersentuh melawan juara bertahan Eropa di tempat yang tidak pernah mereka kalahkan.

“Kita sedang membicarakan kasus yang jarang terjadi di Gavi,” kata bos tim nasionalnya Luis Enrique setelah pertandingan Rabu. “Dia bermain di lapangan seolah-olah itu adalah halaman belakang rumahnya. Dia adalah masa kini dan masa depan tim nasional.

“Dia pemain yang bisa bermain di antara garis, tidak kehilangan bola, memiliki teknik yang bagus, dan fisik.

“Kami tahu apa yang akan dia bawa; kepribadian, kemauan untuk bermain, keberanian. Tidak ada yang terlalu berlebihan untuknya. Dia adalah pemain yang sangat lengkap.”

Mengikuti penampilannya yang luar biasa di San Siro, menampilkan seorang pemain yang baru saja menjadi pemain termuda yang tampil untuk Spanyol dalam sejarah mereka.

Berasal dari Los Palacios y Villafranca dekat Seville, Gavi (atau Pablo Martin Paez Gavira, untuk memberinya nama lengkapnya) direkrut pada usia 11 oleh Barca dari akademi Real Betis. Pertumbuhannya dalam enam tahun sejak itu cepat dan mengesankan.

Kemampuan yang ditampilkan di Milan sudah jelas sejak usia dini, seperti yang terlihat dalam video yang diposting oleh Barca bulan lalu di YouTube.

Hal pertama yang mengejutkan Anda dari koleksi klip adalah cara dia meluncur di atas rumput, sentuhannya sama-sama mengesankan dengan kedua kakinya. Dia mencetak gol dari jarak dekat dengan kaki kanannya pada satu saat, menyerang dengan kaki kirinya pada saat berikutnya.

Dan showreel juga menyoroti kualitas berpasir dalam permainan Gavi, menunjukkan dia menyelam ke dalam kotak enam yard yang dihuni untuk mencetak sundulan yang berani, diikuti oleh gol lain yang dicetak dengan irisan bantalan yang mendorong satu lubang hidung untuk membendung pendarahan.

Tulang punggung seperti itu diperlihatkan lagi pada hari Rabu, di mana ia berulang kali melemparkan dirinya ke dalam tantangan melawan lawan yang lebih besar dan lebih jalanan. Empat tekelnya merupakan gabungan tertinggi dalam permainan dan tujuh pelanggarannya adalah yang tertinggi oleh pemain di kedua sisi, lebih dari dua kali lipat tertinggi berikutnya.

Kualitas seperti itu, ditambah dengan pertumbuhan fisiknya telah membuatnya mengalami kemajuan pesat dalam dua musim terakhir.

Dia beralih dari U-17 langsung ke U-19 – transisi langka untuk pemain di La Masia – dan hanya membuat tiga penampilan untuk tim B klub sebelum lulus ke tim utama yang sangat membutuhkan percikan dan kerinduan untuk pemain lokal baru. pahlawan.

Kesengsaraan keuangan Barca didokumentasikan dengan baik, kehilangan bintang akademi-produk Lionel Messi terlebih lagi, dan perjuangan mereka di lapangan musim ini terlalu menyakitkan untuk dilihat.

Dalam periode singkat dia berada di lapangan, Gavi telah memberikan percikan yang hilang itu.

Manajer bawahan Ronald Koeman mengatakan pemain tersebut telah menunjukkan bahwa dia “memiliki tempat di tim ini”.

Dia menjadi man of the match dalam pertandingan kandang pertamanya melawan Levante dan menjadi asisten menit-menit terakhir untuk menyamakan kedudukan melawan Granada, menunjukkan ketenangan dan eksekusi yang berhasil menghindari rekan satu timnya yang lebih berpengalaman dengan umpan silang untuk disundul Ronald Araujo.

Melawan Bayern Munich di pertandingan pembuka Liga Champions mereka, Barca benar-benar kalah dalam kekalahan kandang 3-0, tetapi Gavi setidaknya membawa beberapa pertarungan ke meja, menghadapi dan menjatuhkan Joshua Kimmich, Thomas Muller dan banyak lagi dengan berapi-api. cameo 30 menit.

Dengan latar belakang, bakat dan namanya yang luar biasa, tak heran jika orang-orang dengan cepat membandingkannya dengan salah satu lulusan terbaik La Masia, Xavi.

Dan dengan rekan remaja Nico Gonzalez yang muncul sebagai pengganti Sergio Busquets dan Pedri yang sangat berbakat sudah beroperasi dalam peran Andreas Iniesta, ada harapan yang sangat optimis bahwa versi baru dari tiga serangkai yang mendominasi dunia dapat ditempa di masa depan.

Mungkin untuk klub dan negara.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *