Suhu Panas Diawal Musim - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Suhu Panas Diawal Musim

Manajer melakukan perampokan di sela-sela Stamford Bridge dalam perayaan atau konfrontasi bukanlah hal baru.

Tetapi bahkan ‘Yang Istimewa’ Jose Mourinho mungkin telah mengangkat alis pada kejenakaan dua penggantinya di kursi panas Chelsea pada Minggu malam.

Bos The Blues Thomas Tuchel dan pelatih kepala Tottenham Antonio Conte saling berhadapan, bahkan bertatap muka, bahkan saling berhadapan dalam pertengkaran yang meningkat yang berakhir dengan keduanya menerima kartu merah pasca-pertandingan.

“Suhunya panas, panas di antara bangku cadangan, panas di lapangan dan panas di antara penonton – semua yang Anda inginkan dan harapkan dalam pertandingan seperti ini di awal musim,” kata Tuchel sambil tersenyum.

Sementara tiff touchline mengancam untuk membayangi urusan Liga Premier yang mendebarkan, Tuchel bisa dibilang lebih marah dengan wasit Anthony Taylor di peluit akhir daripada dengan rekan ceria Conte.

Jadi apa sebenarnya yang terjadi dalam derby London berapi-api lainnya yang berakhir imbang 2-2?

Percaya atau tidak, pertandingan yang diwarnai dengan begitu banyak kekacauan di kuarter terakhir ini sebenarnya merupakan pertandingan yang relatif tenang – dengan sedikit pelanggaran dan hanya dua peringatan – hingga menit ke-68 ketika suasana hening.

Saat itulah pemain daisy-cutter dari jarak 20 yard dari Pierre-Emile Hojbjerg membatalkan gol pembuka dari tendangan voli Kalidou Koulibaly – dan mantan bos The Blues Conte membuat Tuchel kesal dengan kegembiraannya yang menggebu-gebu.

Tuchel menyamakan kedudukan menjadi lawannya sebelum kedua bangku dan ofisial melangkah untuk memisahkan pasangan itu saat protes Chelsea tentang keabsahan gol dimulai.

Kai Havertz mengeluh dia telah dilanggar oleh Rodrigo Bentancur dalam persiapan, sementara pemain pengganti Spurs Richarlison muncul offside dan di garis pandang kiper Chelsea Edouard Mendy ketika Hojbjerg melepaskan tembakan.

Chelsea merasa keadilan ditegakkan ketika Reece James membuat mereka unggul sembilan menit kemudian, memicu serangan mirip Mourinho dari Tuchel,

Tapi kemudian, di menit terakhir enam tambahan, sundulan Harry Kane menyambar poin Spurs yang nyaris tidak layak.

Beri isyarat lebih banyak kekacauan di ruang istirahat saat Conte dan Tuchel kembali bentrok, yang terakhir dibuat marah oleh rambut Cristian Romero yang menarik bek sayap Marc Cucurella di sudut yang mendahului gol Kane.

“Saya pikir kedua gol itu tidak teratur dan ini sangat sulit diterima pada saat VAR,” kata Tuchel. “Saya minta maaf untuk mengatakan tetapi wasit memiliki peran yang menentukan hari ini, tidak ada orang lain.

“Kedua gol mereka tidak bisa bertahan. Ada pelanggaran yang jelas pada Kai dan situasinya terus berlanjut. Richarlison offside dan kapan Anda bisa menarik rambut di lapangan sepak bola?

“Saya tidak mengerti bagaimana gol pertama tidak offside dan saya tidak mengerti bagaimana pemain bisa menarik rambut orang lain dan tetap di lapangan. Ini untuk saya tanpa penjelasan apapun dan saya tidak mau menerima apapun.

Tuchel bahkan menyarankan agar Taylor tidak memimpin pertandingan Chelsea di masa depan.

“Saya tidak berpikir bahwa hanya beberapa penggemar yang berpikir seperti itu – saya dapat meyakinkan Anda bahwa seluruh ruang ganti kami, setiap orang berpikir demikian,” tambahnya.

Kedua manajer sangat ingin mengecilkan pertengkaran mereka setelah pertandingan, meskipun Tuchel mengkritik apa yang dia rasakan sebagai kurangnya ketulusan dalam jabat tangan pasca-pertandingan Conte – dan yang terakhir hampir tidak menyesal.

“Saya pikir ketika kami berjabat tangan, Anda saling memandang, dia memiliki pendapat yang berbeda – itu tidak perlu, tetapi banyak hal yang tidak perlu,” kata pria Jerman berusia 48 tahun itu.

Conte, sementara itu, menolak untuk ditekan pada gejolak, menambahkan: “Jika ada masalah, itu antara saya dan dia.

“Saya pikir apa yang terjadi, kami menikmatinya. Lain kali saya akan lebih memperhatikan, hanya berjabat tangan dan menyelesaikan masalah. Saya akan tetap di bangku saya, dia akan tetap di bangkunya.”

Tuchel yang menyesal bahkan mengeluarkan permintaan maaf setengah untuk selebrasi paraunya ketika Chelsea kembali memimpin.

“Di tengah-tengah itu saya pikir saya tidak boleh melakukan ini, tetapi terkadang pertandingan membuat Anda benar-benar, pertandingan ini menyedot saya,” akunya.

“Itu adalah kegembiraan murni dan mungkin menyinggung lawan, tetapi mereka melakukan hal yang sama ketika mereka menyamakan kedudukan.”

“Tidak ada perasaan sulit – saya merasa itu adalah tekel yang adil darinya dan tekel yang adil dari saya,” adalah analogi lebih lanjut dari situasi itu dari Tuchel.

“Kami tidak saling menghina, kami tidak saling memukul, kami berjuang untuk tim kami. Saya terkejut kami berdua mendapat kartu merah untuk itu.”

Sejak Liga Premier dibentuk, Spurs telah kalah 22 kali di semua kompetisi di Stamford Bridge, seri 12 kali dan menang hanya sekali, mungkin karena kegembiraan mereka menyelamatkan poin langka di sana.

“Stamford Bridge bukan tempat terbaik kami selama bertahun-tahun sehingga untuk mendapatkan satu poin, terutama di akhir, adalah perasaan yang baik,” aku kapten Tottenham Inggris Kane.

“Mengecewakan melihat kartu merah. Jelas itu adalah pertandingan yang emosional, derby London, semangat dari kedua belah pihak, kedua tim ingin menang. Terkadang itulah yang terjadi dalam pertandingan ini.”

Semua mata sekarang akan tertuju pada pertandingan kembali pada bulan Februari – kecuali pertemuan piala apa pun sebelum itu.

Popular News

I-12
Langkah Ke Arah Yang Benar
27 September 2022
Gareth Southgate mendapatkan apa yang dia inginkan dari Inggris jika ukurannya adalah...
images-1
Konflik Kevin Sanjaya dengan Pelatih, Netizen Ikut Terpecah
26 September 2022
Konflik yang terjadi antara Kevin Sanjaya Sukamuljo dan pelatih ganda putra Indonesia...
9B587B4E-C5B9-4BF5-9C61-D3697FC2B8DB
Singa Ompong
26 September 2022
Tim nasional Inggris yang akrab disapa The Three Lions memang tak pernah sepi dari...
3434586353
Tisha Salah Satu Sosok Penting Kedatangan Shin Tae Yong
26 September 2022
Mantan Sekretaris Jenderal PSSI Ratu Tisha Destria menjadi sorotan setelah Timnas...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.