Tanpa AWP Astralis tidak bisa mengambil tempat No.1 untuk beberapa waktu

Kapten Astralis Lukas “⁠gla1ve⁠” Rossander percaya bahwa timnya akan kesulitan untuk kembali ke puncak peringkat dunia selama mereka terus bermain tanpa AWP khusus.

Tim Denmark harus menempatkan AWP di tangan Peter “⁠dupreeh⁠” Rasmussen untuk menebus kepergian Nicolai “⁠device⁠” Reedtz, yang dipindahkan ke NIP pada bulan April setelah lebih dari lima tahun dengan organisasi Denmark. dupreeh belum mampu memberikan ancaman yang sama, dengan jumlah yang menurun sejak perubahan tersebut.

Astralis menuju IEM Cologne berharap untuk memulihkan di LAN beberapa keajaiban lama dan menghentikan penurunan stabil yang membuat mereka turun ke peringkat kedelapan menjelang acara Jerman. Setelah keluar lebih awal dalam tiga turnamen terakhir mereka, Astralis secara luas dianggap sebagai orang luar untuk IEM Cologne — sentimen yang tampaknya dimiliki oleh gla1ve, yang mengakui bahwa kurangnya AWP yang berdedikasi adalah kelemahan terbesar tim saat ini.

“Mudah-mudahan, kami akan memenangkan semuanya [di Cologne], menghancurkan semua tim dan kami akan menyebut diri kami tim terbaik di dunia [dalam dua minggu] karena kami kembali ke LAN,” katanya dalam sebuah konferensi pers ketika ditanya berapa lama waktu yang dibutuhkan tim untuk menjadi No.1 dengan daftar saat ini. “Tapi itu mungkin tidak akan terjadi.

“Ini mungkin akan memakan banyak waktu. Tidak memiliki pemain AWP tertentu cukup merugikan kami. Itu bagian terburuk tentang kami saat ini. Jika kami memiliki pemain AWP yang konsisten yang ingin memainkan AWP. dupreeh ingin menembak tetapi dia memainkan AWP karena dia harus melakukannya.

“Jika kami memiliki pemain AWP, saya pikir kami bisa menjadi tim terbaik di dunia lagi. Tapi karena kami tidak memilikinya, saya tidak melihat kami mengambil tempat No.1 untuk beberapa waktu.”

Tanpa manfaat dari AWP kelas dunia, Astralis akan beralih ke Emil “⁠Magisk⁠” Reif untuk mendapatkan inspirasi setelah ia mengatasi penurunan performa yang mengkhawatirkan. Rifler berusia 23 tahun, yang memiliki rata-rata peringkat tim tinggi 1,07 dalam tiga bulan terakhir, menjelaskan bahwa dia telah merawat dirinya sendiri dengan lebih baik dan kepergian device itu telah menyalakan kembali api dalam dirinya.

“device meninggalkan tim memberi saya banyak motivasi,” kata Magisk. “Itu memberi saya rasa lapar untuk membuktikan bahwa itu bukan keputusan yang tepat.

“Bagi saya, ini pasti tentang mengerjakan hal-hal di luar permainan. Senang bisa membantu tim lebih banyak dan memasang angka yang lebih baik juga.”

Astralis akan memasuki server hanya pada hari Jumat karena mereka adalah salah satu dari delapan tim yang telah mendapatkan akses langsung ke panggung utama IEM Cologne. Mereka telah ditempatkan di Grup B, yang juga akan mencakup Natus Vincere, FURIA, Heroic, dan empat tim yang keluar dari babak Play-In.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *