TI10 Fnatic: Latihan pengendalian kerusakan Tim

Asia Tenggara tidak memiliki kinerja TI yang baik selama lima tahun berturut-turut, atau empat edisi. Itu kembali pada tahun 2016 ketika Fnatic menempatkan 4 teratas dan TNC Predator selesai di 8 besar di TI6 dan sejak itu tidak satu pun dari keduanya berhasil meniru kesuksesan. Tim lain juga tidak mampu bangkit selama bertahun-tahun, Mineski menjadi satu-satunya organisasi lain yang mampu meraih tiket TI di 2018 dan 2019, tetapi kedua tahun mereka kembali ke rumah dengan hanya hasil akhir 9-12.

Sayangnya, situasi COVID-19 semakin menghambat kawasan SEA. Beberapa organisasi terpaksa menutup divisi Dota 2 mereka karena ketidakpastian keuangan dan bahkan lebih banyak lagi mengalami beberapa perubahan daftar hingga tahun 2020. Hal itu menyebabkan peningkatan ketidakstabilan di wilayah tersebut dan secara langsung berdampak pada kinerja masing-masing tim.

Bagi Fnatic, 2020 berarti beberapa perubahan roster yang memicu pencarian identitas baru. Yang pertama melepaskan adalah Nuengnara “23savage” Teeramahanon, yang meskipun selama tugasnya membawa tim meraih lima gelar juara, menjelang akhir musim panas, ia melihat prospek yang lebih cerah untuk bergabung dengan Vici Gaming.

Tempatnya digantikan oleh Marc “Raven” Fausto, yang kembali ke Fnatic setelah GeekFam menjatuhkan tim Dota 2 mereka. Perubahan roster berlanjut dengan Anucha “Jabz” Jirawong sekali lagi hidup, mati dan lagi, tetapi pukulan terbesar datang pertengahan September ketika Daryl Koh “iceiceice” Pei Xiang memutuskan untuk tidak memperbarui kontraknya dengan organisasi. Dia sudah lama tidak aktif ketika dia merasa perlu perubahan besar, dan ketika dia pindah ke Evil Geniuses untuk bermain untuk pertama kalinya dalam karirnya yang panjang di wilayah yang berbeda, Fnatic dibiarkan berebut untuk menemukan perbaikan.

Berurusan dengan sekelompok kecil pemain offlane profil tinggi di SEA membuat upaya untuk menemukan seseorang untuk mengisi beberapa sepatu besar yang ditinggalkan oleh iceiceice tugas yang cukup menakutkan.

Era Baru
Kepergian iceiceice memicu era baru bagi Fnatic dalam segala aspek. Satu di mana pencarian awal untuk pengganti membawa Natthaphon “Masaros” Ouanphakdee ke tim. Dia direkrut dari Motivate.Trust Gaming, tim yang mengambil dua seri besar dari Fnatic pada tahun 2020, di BTS Pro Series Season 3 dan ESL One Thailand 2020. Dengan dia di offlane, Jabbz beralih ke posisi 4 dan Raven di posisi carry , Fnatic mampu mengembangkan gaya bermain berorientasi pertarungan tim yang kuat dan ketika DPC datang, mereka memusnahkan lawan di musim pertama liga SEA dengan kombo hero carry Io, Tidehunter, Enigma (diperankan oleh Jabz), Elder Titan, Puck atau Invoker . Mereka unggul 6-1 di liga dan mengamankan unggulan playoff di Major pertama tahun 2021.

Namun, meskipun diadakan di wilayah mereka, sehingga mereka tidak memerlukan penyesuaian zona waktu untuk Singapore Major, Fnatic menjalani turnamen yang buruk. Mereka kurang beruntung memiliki Evil Geniuses sebagai musuh pertama mereka, sekarang bertarung dengan icex3 di pihak mereka, sehingga mendapatkan ide yang lebih baik tentang pola draft dan ide game Fnatic secara keseluruhan. Selain itu, rekor 5-0 Raven dengan carry Io dalam permainan liga musiman membuat EG merasa harus terlebih dahulu melarangnya di kedua game. Terlepas dari pikiran terbuka dan keinginan Fnatic untuk menghadirkan game menghibur dengan taruhan tertinggi, EG siap untuk memilih Techies dan tidak miring bahkan ketika RTZ menjadi korban bom pada Naga Siren enam slot.

Turun ke braket bawah, Fnatic diadu melawan OB.Neon, perwakilan SEA lainnya di Major dan tersingkir di posisi 9-12 oleh tim yang dipaksa untuk stand-in menit terakhir dan beberapa penyesuaian peran untuk mengakomodasi Yang ” Deth” Wu Heng di line-up mereka.

Menyusul kinerja yang mengecewakan di Singapura, Masaros dipindahkan kembali ke mantan timnya saat Fnatic mengerjakan lebih banyak perbaikan. Mereka menyambut Ng “ChYuan” Kee Chyuan di offlane, tetapi karena liga musiman kedua mereka cukup sulit dan mereka tidak bisa mengamankan tempat di AniMajor, lebih banyak perubahan roster ikut bermain. Kam “Moon” Boon Seng dilepas, sementara ChYuan dipindahkan ke posisi mid lane dan Deth, yang menjadi pusat perhatian di Singapura bersama OB.Neon, bergabung di offlane.

Fnatic roster :

Marc Polo Luis “Raven” Fausto
Kee Chyuan “ChYuan” Ng
Wu Heng “Deth” Yang
Anucha “Jabz” Jirawong
Djardel “DJ” Mampusti
coach: Jeong Jae “SunBhie” Lee

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *