Tidak Ada Tempat Untuk Rasisme

Inggris baru saja melakoni laga final Euro 2020 kontra Italia, laga berlangsung sengit hingga berlanjut ke adu pinalti untuk menentukan pemenang, Italia akhirnya keluar sebagai juara dan menyisakan luka mendalam bagi Inggris yang tengah menggaungkan kembalinya piala ke Inggris.

Pemain depan Inggris dan Manchester United Marcus Rashford meminta maaf atas kegagalan adu penaltinya tetapi mengatakan dia “tidak akan pernah meminta maaf atas siapa saya” setelah dia adalah salah satu dari tiga pemain yang mengalami pelecehan rasis setelah kekalahan final Euro 2020 Inggris dari Italia.

Rashford, bersama dengan Jadon Sancho dan Bukayo Saka melewatkan tendangan penalti mereka.

Ketiganya menjadi sasaran media sosial usai pertandingan.

“Saya merasa seolah-olah saya akan mengecewakan semua orang,” tulis Rashford dalam sebuah pernyataan.

Pemain berusia 23 tahun itu menambahkan: “Saya dapat menerima kritik atas penampilan saya sepanjang hari, penalti saya tidak cukup baik, itu seharusnya masuk tetapi saya tidak akan pernah meminta maaf untuk siapa saya dan dari mana saya berasal.

Sebuah mural di kampung halaman Rashford, Withington, dirusak setelah gagal mengeksekusi penalti, sebelum ditutupi dengan pesan dukungan.

Sebelumnya pada hari Senin, bos Inggris Gareth Southgate mengatakan pelecehan rasis yang dikeluarkan setelah kekalahan itu “tidak termaafkan”, sementara Perdana Menteri Boris Johnson dan Asosiasi Sepak Bola juga mengutuknya.

Polisi Metropolitan sedang menyelidiki pelecehan tersebut dan mengatakan “itu tidak akan ditoleransi”, sementara Unit Pemolisian Sepak Bola Inggris (UKFPU) juga telah meluncurkan penyelidikan.

“Saya bahkan tidak tahu harus mulai dari mana dan saya bahkan tidak tahu bagaimana mengungkapkan perasaan saya saat ini dengan kata-kata.

“Saya mengalami musim yang sulit, saya pikir itu sudah jelas bagi semua orang untuk melihat dan saya mungkin pergi ke final itu dengan kurang percaya diri. Saya selalu mendukung diri saya sendiri untuk penalti, tetapi ada sesuatu yang tidak terasa benar.

“Selama jangka panjang saya menghemat sedikit waktu saya dan sayangnya hasilnya tidak seperti yang saya inginkan. Saya merasa seolah-olah saya telah mengecewakan rekan satu tim saya. Saya merasa seolah-olah saya akan mengecewakan semua orang. A hanya penalti yang diminta untuk berkontribusi pada tim. Saya bisa mencetak penalti dalam tidur saya, jadi mengapa tidak yang itu?

“Sudah bermain di kepala saya berulang-ulang sejak saya memukul bola dan mungkin tidak ada kata yang cukup untuk menggambarkan bagaimana rasanya. Final. 55 tahun. 1 penalti. Sejarah. Yang bisa saya katakan hanyalah maaf. Saya berharap itu terjadi pergi berbeda.

“Sementara saya terus meminta maaf, saya ingin meneriaki rekan satu tim saya. Musim panas ini adalah salah satu kamp terbaik yang pernah saya alami dan Anda semua berperan dalam hal itu.

“Persaudaraan telah dibangun yang tidak dapat dipatahkan. Kesuksesan Anda adalah kesuksesan saya. Kegagalan Anda adalah milik saya.

“Saya telah tumbuh menjadi olahraga di mana saya berharap untuk membaca hal-hal yang ditulis tentang diri saya.

“Apakah itu warna kulit saya, tempat saya dibesarkan, atau, yang terbaru, bagaimana saya memutuskan untuk menghabiskan waktu saya di luar lapangan.

“Saya dapat menerima kritik atas penampilan saya sepanjang hari, penalti saya tidak cukup baik, seharusnya masuk tetapi saya tidak akan pernah meminta maaf atas siapa saya dan dari mana saya berasal. Saya tidak merasakan momen yang lebih membanggakan daripada mengenakan ketiganya. singa di dadaku dan melihat keluargaku menyemangatiku di antara 10 ribu orang.

“Saya memimpikan hari-hari seperti ini. Pesan yang saya terima hari ini sangat luar biasa dan melihat tanggapan di Withington membuat saya hampir menangis. Komunitas yang selalu merangkul saya terus mendukung saya.

“Saya Marcus Rashford, pria kulit hitam berusia 23 tahun dari Withington dan Wythenshawe, Manchester Selatan. Jika saya tidak punya apa-apa lagi, saya memilikinya. Untuk semua pesan yang baik, terima kasih. Saya akan kembali lebih kuat. kembali lebih kuat.”

Asosiasi Pesepakbola Profesional (PFA) mengatakan bahwa berbagi data dengan berita Channel 4 setelah final Euro 2020 menyoroti bahwa lebih dari 850.000 tweet dianalisis di seluruh turnamen dan menunjukkan:

• 1.913 ditandai sebagai berpotensi kasar, khususnya menargetkan Jadon Sancho, Bukayo Saka, Marcus Rashford dan Raheem Sterling.

• 167 pos dianggap sebagai penyalahgunaan “berisiko tinggi”.

PFA mengatakan bahwa, sementara sejumlah tweet ini dihapus – akun tersebut belum ditangguhkan secara permanen oleh Twitter.

“Analisis awal kami menunjukkan volume pelecehan yang ditandai di sekitar final Euro 2020, yang ditujukan terutama pada Jadon Sancho, Bukayo Saka, Marcus Rashford dan Raheem Sterling, lebih tinggi daripada gabungan turnamen lainnya,” tambah PFA.

Twitter mengatakan telah menghapus lebih dari 1.000 posting selama 24 jam terakhir dan menangguhkan sejumlah akun karena melanggar aturannya.

Facebook mengatakan baru-baru ini mengumumkan tindakan lebih keras pada platform Instagram-nya, termasuk menghapus secara permanen akun yang berulang kali mengirim pesan langsung yang kasar.

Kapten Inggris Harry Kane mengatakan kepada orang-orang di balik pelecehan rasis terhadap Rashford, Sancho dan Saka: “Anda bukan penggemar Inggris dan kami tidak menginginkan Anda.”

Striker Tottenham menambahkan di Twitter: “Mereka pantas mendapat dukungan dan dukungan, bukan pelecehan rasis keji yang mereka alami sejak tadi malam.

“Tiga pemuda yang brilian sepanjang musim panas memiliki keberanian untuk maju dan mengambil pena ketika taruhannya tinggi.

“Jika Anda melecehkan siapa pun di media sosial, Anda bukan penggemar Inggris dan kami tidak menginginkan Anda.”

Bek Tyrone Mings juga turun ke Twitter untuk berbicara tentang kebanggaannya dalam tim mencapai final tetapi menambahkan: “Bangun hari ini dan melihat saudara-saudara saya dilecehkan secara rasial karena cukup berani untuk menempatkan diri mereka dalam posisi untuk membantu negara ini, adalah sesuatu yang memuakkan, tetapi tidak mengejutkan saya.”

Dia kemudian mengkritik Menteri Dalam Negeri Priti Patel yang bulan lalu menggambarkan para pemain berlutut melawan rasisme sebagai “politik isyarat”.

Gelandang Inggris Kalvin Phillips mengatakan dia “jijik” atas pelecehan rasis yang ditujukan kepada rekan satu timnya.

“Benar-benar muak dengan pelecehan rasis yang tidak perlu yang saya lihat secara online diarahkan pada rekan satu tim saya,” kata pemain Leeds di Twitter.

“Tidak lain adalah cinta dan hormat untuk saudara-saudaraku atas keberanian mereka BukayoSaka87, Sanchooo10 dan MarcusRashford, tetap tegakkan kepalamu. Kami akan kembali lebih kuat.”

Pada Oktober tahun lalu, Rashford diberi MBE untuk layanan kepada anak-anak yang rentan di Inggris selama pandemi virus corona.

Dia berhasil berkampanye agar pemerintah mengizinkan sekitar 1,3 juta anak untuk mengklaim voucher makan sekolah gratis di liburan musim panas Inggris

Rashford juga mendirikan klub buku agar anak-anak kurang mampu membaca lebih banyak.

Dia sebelumnya telah menyoroti insiden ketika dia menjadi sasaran pelecehan rasial, dengan mengatakan dia menerima “setidaknya 70 hinaan rasial” di media sosial setelah kekalahan final Liga Europa Manchester United dari Villarreal pada Mei.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *