Tidak Berjalan Dengan Baik - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Tidak Berjalan Dengan Baik

“Sepak bola adalah permainan sederhana. Dua puluh dua orang mengejar bola selama 90 menit dan pada akhirnya, Jerman selalu menang.”

Tampaknya sudah lama sejak mantan striker Inggris Gary Lineker menciptakan ungkapan yang tak terlupakan ini – namun itu mencerminkan kenyataan yang terasa lebih jauh setelah kekalahan Jerman di Piala Dunia terbaru di Qatar.

Jerman, yang pernah dianggap sebagai kepastian untuk masuk jauh ke turnamen besar, tersingkir dari Piala Dunia karena selisih gol meskipun menang 4-2 melawan Kosta Rika, dengan kemenangan Jepang atas Spanyol membuktikan harapan mereka.

Ini adalah Piala Dunia kedua berturut-turut di mana Jerman gagal keluar dari grup mereka, mengalami nasib yang sama di Rusia pada 2018.

Itu belum pernah terjadi di 16 turnamen sebelumnya sebelumnya.

Mengingat rekor itu, Jerman sekarang menemukan diri mereka nyaris tergelincir ke dalam ‘Daftar B’ sepak bola.

Pemandangan para pemain Jerman yang memandangi deretan kursi merah yang kosong adalah akhir yang suram dari kampanye yang menyakitkan, nasib mereka sudah diketahui sebelum peluit akhir dan mendorong banyak penggemar mereka untuk mengosongkan tempat tersebut.

Itu terjadi di penghujung malam yang menjanjikan – setidaknya untuk beberapa menit – menjadi salah satu yang paling penting dalam sejarah Piala Dunia, Kosta Rika membalikkan keunggulan awal Jerman berkat gol Yeltsin Tejeda dan Juan Pablo Vargas.

Ini berarti, selama tiga menit yang memabukkan, Kosta Rika akan bermain bersama Jepang.

Hebatnya, Jerman dan Spanyol sedang menuju pintu keluar. Berapa peluangnya sebelum bola ditendang?

Tapi itu tidak bertahan lama. Kai Havertz mencetak dua gol untuk memulihkan keteraturan, dengan gol keempat Niclas Fullkrug tanpa penghiburan sama sekali.

Jerman memiliki kemenangan yang mereka butuhkan untuk memberi mereka kesempatan bertahan hidup – tetapi tidak berhasil. Kemenangan Jepang atas Spanyol memastikan hal itu.

Pelatih kepala Jerman Hansi Flick tampak hancur pada peluit akhir, bek Antonio Rudiger merosot dan penjaga gawang veteran Manuel Neuer menatap kosong – tidak percaya – ke kejauhan.

Tersingkirnya Jerman merupakan kejutan, berdasarkan reputasi dan sejarah masa lalu saja, tetapi mereka tidak memiliki keluhan, sama seperti mereka tidak memiliki keluhan di Rusia ketika mereka berada di posisi terbawah grup yang diungguli oleh Swedia, kalah dari Meksiko dan Korea Selatan. .

Jadi mungkin kekecewaan terbaru untuk negara dengan sejarah yang begitu membanggakan dan kaya ini seharusnya tidak terlalu mengejutkan.

Sejarah baru-baru ini telah mengikis reputasi mereka sebelumnya yang tak tertembus, yang membuat mereka mengalahkan Argentina untuk memenangkan trofi pada tahun 2014, tetapi melihat tanda-tanda pertama dari armor yang penyok hanya empat tahun kemudian.

Jerman rata-rata di Euro 2020, pergi ke Inggris di babak 16 besar setelah turnamen yang tidak istimewa, dan semua bukti menunjukkan bahwa tidak ada faktor ketakutan lama yang terkait dengan kemeja putih terkenal itu.

Flick mengambil alih dari Joachim Low pada 2021 tetapi pria yang memenangkan Liga Champions di Bayern Munich mewarisi pekerjaan pembangunan kembali yang besar.

Mereka memulai dengan buruk di Qatar dengan kekalahan dari Jepang. Ini membuat mereka rentan dan terbukti meskipun poin yang diperoleh dengan susah payah melawan Spanyol dan kemenangan melawan Kosta Rika ini.

Begitulah tuntutan untuk sukses – memang harapan untuk sukses – di Jerman sehingga kemunduran terbaru ini pasti akan memicu penyelidikan panjang tentang bagaimana kesalahannya dan apa yang diperlukan untuk memperbaikinya. Ini akan mengejutkan sistem mereka.

Flick dan hierarki sepak bola Jerman ingin rehabilitasi berjalan cepat dan efektif dengan negara yang menjadi tuan rumah Euro 2024. Kegagalan serupa di depan pendukung mereka sendiri tidak terpikirkan.

Jerman memiliki talenta muda yang luar biasa dalam diri Jamal Musiala yang berusia 19 tahun dan Havertz dari Chelsea baru berusia 23 tahun, tetapi ada tanda-tanda bahwa penjaga lama yang telah menopang mereka melalui begitu banyak kesuksesan baru saja mulai terdesak.

Neuer berusia 36 tahun dan pasti memainkan Piala Dunia terakhirnya. Thomas Muller sekarang berusia 33 tahun dan dikeluarkan dari sini, kontribusi utamanya kehilangan peluang sundulan mudah sejak dini. Ilkay Gundogan dari Manchester City berusia 32 tahun.

Fullkrug, wildcard Piala Dunia Flick, mencetak gol melawan Spanyol dan Kosta Rika tetapi dia berusia 29 tahun dan baru masuk ke dalam skuad karena cedera pada Timo Werner dari RB Leipzig dan Lukas Nmecha dari Wolfsburg.

Joshua Kimmich, pada usia 27 tahun, akan menjadi pemain vital di tahap selanjutnya dalam perkembangan Jerman, tetapi pasti akan ada pembicaraan sulit begitu mereka kembali ke rumah dan pulih dari kegagalan di Qatar.

Havertz menyarankan ada masalah yang harus diatasi dalam wawancara pasca-pertandingannya: “Ketika Anda tersingkir dua kali di babak pertama dan sekali di babak 16 besar, itu sangat pahit,” katanya.

“Kami harus jujur ​​dan mengatakan bahwa selama empat tahun, semuanya tidak berjalan dengan baik.

“Sekarang kami sudah tersingkir dua kali di babak penyisihan grup. Saya rasa kami bukan tim turnamen lagi.”

Flick berkata: “Kami baru saja tersingkir. Kami dapat bangkit dengan cepat dan pulih. Kami akan melihat seperti apa masa depan dan bagaimana kami dapat menerapkan ide-ide kami.

“Kami perlu menilai Piala Dunia kami dan menuju ke arah yang berbeda. Ini adalah langkah selanjutnya yang akan kami ambil dan kami akan melakukannya segera. Kami membutuhkan dasar-dasarnya lagi.

“Saya orang yang sangat kritis dan kami akan menilai semuanya.”

Intinya adalah bahwa sepanjang turnamen ini Jerman tidak menunjukkan soliditas yang mereka kenal di pertahanan dan berpuas diri setiap kali mereka maju. Ini adalah kombinasi yang mematikan dalam turnamen sepak bola.

Suasana tak terkalahkan Jerman telah lama berlalu dan beberapa minggu terakhir ini mungkin merupakan konfirmasi akhir dari fakta tersebut.

Mereka terbang keluar dari Qatar sebagai raksasa sepak bola dunia yang jatuh.

Apakah bola melewati garis?

Itu adalah pertanyaan Piala Dunia kuno untuk Jerman, yang tersingkir saat Jepang mengalahkan Spanyol berkat pemenang yang memecah belah pendapat yang membuat banyak orang menggaruk-garuk kepala.

Cut-back Kaoru Mitoma untuk tap-in Ao Tanaka terjadi tepat setelah bola tampaknya telah melewati byeline.

Bahkan setelah memotong dan memperbesar tampilannya terlihat sangat dekat. Akhirnya diputuskan bahwa bola belum sepenuhnya melewati garis.

Dengan kata lain, jika Anda menggambar garis imajiner ke atas 90 derajat dari tepi jauh kapur, itu akan tetap melewati lekukan bola, meskipun hanya bagian bola yang menyentuh tanah. sepenuhnya melewati batas.

Gol tersebut awalnya dianulir oleh asisten wasit setelah jeda yang lama, kemudian VAR turun tangan dan akhirnya keunggulan Jepang akan bertahan – dan mereka akan menang.

“Saya telah melihat sebuah foto yang pasti telah dimanipulasi, tidak mungkin foto ini asli. Itu harus dimanipulasi,” kata bos Spanyol Luis Enrique.

“Saya merasa ada sesuatu yang mencurigakan terjadi ketika VAR mengambil banyak waktu untuk memutuskan… Saya tidak punya apa-apa untuk dikatakan.

“Untungnya tim hanya masuk ke mode runtuh setiap empat tahun sekali, kalau tidak saya tidak akan mampu mengatasinya.”

Kontroversi tersebut membangkitkan ingatan tentang “gol hantu” Frank Lampard melawan Jerman pada 2010, ketika Inggris tersingkir di babak 16 besar, dan – tidak diragukan lagi bagi penggemar Jerman pada zaman tertentu – pada 1966 dan upaya perpanjangan waktu Geoff Hurst ketika Inggris memenangkan Piala Dunia.

Di Qatar, tiga poin untuk Jepang itu membuat Jerman tersingkir, juara empat kali itu tersingkir di babak penyisihan grup untuk turnamen kedua berturut-turut.

Itu hanya satu momen di malam Piala Dunia yang penuh dengan drama yang menggelitik.

Popular News

B-04
Membutuhkan Waktu Menjadi Lebih Baik
04 February 2023
Penandatanganan rekor Inggris Enzo Fernandez melakukan debutnya di Chelsea tetapi...
B-03
Hat-trick Yang Menakjubkan
03 February 2023
Christian Burgess tidak percaya dengan apa yang baru saja dilihatnya. Sisinya, Royale...
4ACFCFAE-2747-4148-B7B2-CD2050955A41
The Magpies Yang Baru
02 February 2023
Newcastle United akan menghadapi Manchester United dalam laga final Piala Carabao...
B-02
Selalu Bertujuan Mengejar Kehormatan
02 February 2023
Manchester United melewati leg kedua semifinal Piala EFL mereka dengan Nottingham...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.