Unai Emery memiliki masalah di Arsenal setelah tindakan Lucas Torreira

Unai Emery memiliki masalah di Arsenal setelah tindakan Lucas Torreira

Lucas Torreira sekali lagi menjadi pahlawan bagi Arsenal pada Sabtu ketika tendangannya pada menit ke-83 menyegel kemenangan penting 1-0 melawan Huddersfield.

Arsenal memiliki banyak peluang untuk mencetak gol sepanjang pertandingan tetapi Pierre-Emerick Aubameyang dan Alexandre Lacazette tidak memiliki sepatu bot mereka.

Lacazette memang memiliki bola di belakang bersih sebelum babak pertama, diakui, tapi setelah pembulatan kiper Jonas Lossl dan mencetak wasit kontroversial meniup untuk offside.

Pada akhirnya, terserah Torreira untuk menyelamatkan hari ketika pemain Uruguay itu secara akrobatik melepaskan tembakan dari sepakan sempurna Aubameyang.

Dia sekarang memiliki dua gol dalam tiga pertandingan untuk Arsenal, dengan yang lain datang selama kemenangan 4-2 Minggu lalu melawan Tottenham dalam derbi London utara.

Fans Arsenal hanya memiliki beberapa bulan untuk mengenal Torreira tetapi mereka benar-benar memujanya dan menganggapnya sebagai gelandang bertahan yang mereka butuhkan begitu lama.

Torreira mungkin hanya berusia 5 ‘6 “dan 22 tahun, tapi dia sangat kuat, cerdas, dan sangat menguasai bola.

Namun, ada satu momen di babak kedua di mana dia benar-benar mengecewakan dirinya.

 

Granit Xhaka, Shkodran Mustafi dan Matteo Guendouzi semua dipesan terhadap Huddersfield untuk simulasi dan rekaman telah muncul menunjukkan bahwa Torreira juga bersalah karena bermain-main.

Dalam video di bawah ini, Torreira menjentikkan bola melewati Aaron Mooy dan disikat wajahnya namun jatuh ke tanah seperti dia telah ditinju.

Miskin. Torreira berhasil mengelabui wasit agar memberi Arsenal tendangan bebas dengan aktingnya, tetapi ini adalah masalah yang harus segera diatasi Unai Emery.

Memiliki tiga pemain yang dipesan dalam satu pertandingan untuk simulasi agak memalukan dan itu seharusnya benar-benar empat dengan menyelamnya Torreira.

Emery memang berbicara tentang perilaku pemainnya setelah pertandingan dan bersikeras bahwa simulasi adalah sesuatu yang tidak pernah ingin dia lihat – bahkan jika itu berhasil.

“Saya tidak ingin simulasi untuk pemain,” kata Emery dalam konferensi pers pasca pertandingan. “Saya ingin lebih banyak irama dalam pertandingan.

“Oposisi bisa memutuskan bagaimana mereka ingin bermain dan bagi saya itu adalah pertandingan yang sulit untuk itu karena mereka banyak berhenti dalam pelanggaran dan kartu kuning ini bagus.”

Popular News

tabel-roullete-amerika
Aturan dalam Bermain Roulette
10 March 2018
Hari ini kita akan membahas salah satu jenis kasino yang juga merupakan favorit jutaan...
Lil
Lil membentuk tim baru Odium; membawa beberapa anggota CIS
04 October 2018
Ilya "Lil" Ilyuk telah memutuskan untuk mengambil banteng dengan tanduk dan menciptakan...
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
Mercedes Lakukan Tes Pribadi pada 5 Juli
05 June 2020
Pembalap Mercedes akan kembali ke trek di sirkuit Silverstone, Inggris, minggu depan...
FGnOT8mUYAAGhqB
Battle Pass Dota 2 yang baru membawa Aghanim's Labyrinth dan Drow Ranger Arcana
16 December 2021
Valve telah mengumumkan awal tahun ini bahwa musim Dota 2 ini (antara TI10 dan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.