Upaya Yang Heroik - Berita Olahraga | Betting Online | Kasino Online

Upaya Yang Heroik

Ukraina yang heroik membangkitkan semangat, usaha, dan keberanian untuk mengejutkan Skotlandia dan meraih final play-off Piala Dunia yang bersejarah melawan Wales.

Dengan negara mereka diselimuti trauma di tengah perang yang sedang berlangsung dengan Rusia, sebuah tim yang diangkut bersama bersinar terang di Hampden yang bermandikan sinar matahari.

Andriy Yarmolenko dan Roman Yaremchuk mencetak gol di kedua sisi babak pertama, sebelum Callum McGregor memberi harapan kepada Skotlandia di penghujung waktu. Tapi Artem Dovbyk memastikan pertarungan Qatar 2022 di Cardiff pada hari Minggu dengan tendangan bola terakhir.

Sementara gambar penggemar menonton di Ukraina yang dilanda perang beredar, 3.500 penggemar dihiasi dengan warna biru muda dan kuning – termasuk 65 anak yatim yang diundang oleh FA Skotlandia – dirayakan dengan meriah di Glasgow pada malam yang tidak akan dilupakan oleh siapa pun.

Itu adalah malam yang dimulai dengan lirik lagu kebangsaan Ukraina yang menyentuh nada emosional di Hampden yang didakwa.

Beberapa saat setelah tim mereka melangkah ke lapangan yang terbungkus bendera tanah air mereka, kata-kata yang dikibarkan memiliki makna yang sama sekali baru. “Kemuliaan dan kebebasan Ukraina belum musnah. Keberuntungan masih akan tersenyum pada kita saudara-Ukraina.”

Seperti yang terjadi, keberuntungan tidak ada hubungannya dengan kemenangan tim mereka di sini. Mungkin di saat-saat terbaik mereka, mereka tak tertandingi.

Pertandingan ini sudah lama terjadi. Awalnya direncanakan untuk bulan Maret tetapi ditunda dengan harapan Ukraina akan mampu memainkan pertandingan tersebut, hanya serangkaian pertandingan persahabatan yang harus disiapkan oleh Olexandr Petrakov.

Ini merupakan perjalanan yang menyayat hati, dengan air mata di wajah Oleksandr Zinchenko dalam konferensi pers pra-pertandingan hari Selasa menawarkan pengingat pedih untuk semua apa arti permainan ini dengan latar belakang perjuangan Ukraina.

Tapi di Glasgow, tidak ada kelelahan emosional. Tidak ada tanda-tanda adrenalin memudar, tidak ada bau acara yang semakin baik dari mereka.

Membatasi reli terlambat dari tuan rumah, pasukan Petrakov mengekspos kerentanan Skotlandia, yang dibuat lebih jelas dengan tidak adanya Kieran Tierney dari Arsenal. Pembuka pada menit 33 mengartikulasikannya dengan sempurna.

Yarmolenko mengatur waktunya untuk melakukan umpan terobosan dengan sempurna saat garis tinggi Skotlandia gagal. Hanya dia dan bagian putih mata Craig Gordon. Mata itu segera menatap ke atas saat bola melayang dengan indah di atas kepala penjaga gawang dan masuk ke bagian belakang gawang.

Steve Clarke mengocok ranselnya di babak pertama, melempar Ryan Christie. Tapi hanya empat menit setelah restart, Skotlandia kembali terbuka dengan mudah.

Oleksandr Karavaev diberi kebebasan dari Mount Florida untuk melakukan bowling dalam umpan silang lain dan Yaremchuk menangani perhatian Aaron Hickey tanpa banyak kesulitan, sundulannya yang melengkung kembali melewati gawang.

Clarke berdiri diam di tepi area teknisnya saat striker Benfica berlari ke rekan senegaranya di belakang gawang.

Sebenarnya, tanda-tanda peringatan sudah ada di sana. Gordon menggagalkan upaya Viktor Tsygankov pada setengah tendangan voli, sementara kiper Hearts menyelamatkan Yarmolenko dari jarak dekat dengan pertandingan tanpa gol.

Kemudian datang saat ketika Skotlandia melihat dunia mereka berkedip di depan mereka. John McGinn, kesayangan Tartan Army, dihadiahi sebuah sundulan dari jarak enam yard setelah Georgiy Bushchan mengepakkan umpan silang. Dengan tujuan pada belas kasihan, pria Aston Villa menuju lebar. Dia memandang dengan tidak percaya.

Di pinggir lapangan, Clarke tampak bergeming, menyiapkan dua pemain pengganti untuk serangan telat.

Skotlandia menyerang tetapi tetap bekerja keras, namun dengan 11 menit mereka diberikan garis hidup. Upaya McGregor sekali lagi tidak ditangani oleh Bushchan yang semakin terguncang, yang mengoper bola ke udara dan hanya melewati garis sebelum diretas dengan jelas. Hampden meletus dalam raungan harapan yang putus asa daripada harapan yang mendasar.

Tetapi ketika Skotlandia mendorong, mereka bahkan lebih terbuka di belakang. Serangkaian tendangan panjang di babak penutupan gagal, dengan satu lemparan dadu terakhir memungkinkan pemain Ukraina itu maju jauh ke masa injury time.

Pengganti Dovbyk memiliki semua waktu yang dia inginkan untuk akhirnya mengirim bola melalui Gordon. Penyerang Dnipro-1, yang tidak memainkan pertandingan kompetitif sejak Desember, menunjukkan sedikit emosi saat bola mengacak-acak jaring. Di sekelilingnya, rekan-rekan senegaranya merayakan dengan liar pada malam yang mencengangkan bagi Ukraina sebagai tim sepak bola, dan sebuah bangsa.

Dalam apa yang mungkin merupakan momen terbaik bagi tim nasional Ukraina, bahkan dalam kemenangan, perayaannya dilakukan dengan latar belakang yang suram.

Pelatih Petrakov berbicara dari hati dalam konferensi pers pasca-pertandingannya. Dia mendedikasikan hasilnya untuk orang-orang Ukraina, dan mereka mungkin masih memiliki bab lain untuk ditulis dalam kisah ini pada hari Minggu. Jangan bertaruh melawannya.

Clarke mengakui bahwa timnya dikalahkan oleh lawan mereka, dan kapten Andy Robertson mengatakan Skotlandia tidak muncul. Sulit untuk berdebat dengan kedua poin.

Untuk Skotlandia, ada beberapa momen yang benar-benar memar dalam mengejar turnamen sepak bola sejak Prancis ’98. Tapi sengatan dari yang satu ini akan menggerogoti lebih dari kebanyakan.

Tingkat harapan seputar tim nasional telah dinaikkan. Terlepas dari kondisi lawan, ada keyakinan bahwa Skotlandia akan berada di Wales Minggu ini.

Tapi apa yang kita lihat mengingatkan pada harapan palsu yang mengempis yang dialami di Euro musim panas lalu, ketika Ceko memberikan pukulan telak kepada Skotlandia. Mereka tampak terpesona oleh kesempatan itu. Tembakan kemuliaan tidak jatuh melalui genggaman mereka, itu ditarik pergi.

Karena baik Ukraina atau Wales dapat menantikan Qatar dengan penuh semangat, refleksi diri akan menjadi pemikiran langsung bagi Clarke dan para pemainnya apa pun yang terjadi dalam beberapa hari mendatang.

Hampir setiap non-Skotlandia bersedia di Ukraina dan mereka mendapatkan keinginan mereka sebagai sisi Steve Clarke jatuh ke kekalahan Hampden menghukum, mengakhiri upaya mereka untuk mencapai Qatar 2022. 24 tahun menunggu Skotlandia untuk kembali ke final bergulir.

Sementara Ukraina berkembang pada emosi mentah kesempatan itu, penampilan olahraga besar pertama negara mereka sejak invasi Rusia dimulai pada Februari, tim tuan rumah membeku.

Itu bisa dibilang permainan terbesar Skotlandia selama satu generasi, namun kurangnya kinerja mereka sangat mencolok. Mereka adalah bayangan dari tim yang telah mengalahkan Denmark yang terbang tinggi di Hampden enam bulan sebelumnya untuk menjamin keuntungan tuan rumah untuk semifinal play-off.

Setelah delapan pertandingan tak terkalahkan sebelum Ukraina tiba, rekor Skotlandia berakhir dengan rengekan.

Sebagai akibat dari konflik di Ukraina, dasi yang diatur ulang terjadi 69 hari setelah tanggal asli dan penambahan yang diperpanjang membawa sorotan yang meningkat di kedua belah pihak.

Apakah tekanan dan intensitas kesempatan itu – mengetahui bahwa dunia menentang mereka – membuktikan kejatuhan Skotlandia?

“Kami berbicara tentang itu dalam perjalanan menuju pertandingan, seluruh emosi luar yang mengelilinginya, kami mencoba untuk memblokirnya,” kata gelandang Ryan Christie, yang turun dari bangku cadangan saat turun minum saat Skotlandia tertinggal 1-0.

“Saya pikir kami telah melakukan hal itu sejak kami bertemu untuk kamp. Kesampingkan semua itu, mereka hanya bermain lebih baik dari kami pada malam itu. Itu hal yang paling membuat frustrasi.”

Kiper Craig Gordon, 39, kadang-kadang bertindak sebagai barikade satu orang tetapi tahu bahwa kesempatan terakhirnya bermain di Piala Dunia kini telah terlepas dari jarinya. Dia merasa Skotlandia kehabisan tenaga pada saat yang paling tidak tepat.

“Tidak, saya tidak berpikir bahwa [emosi] adalah faktornya,” kata Gordon. “Kami memiliki pekerjaan yang harus dilakukan untuk keluar dan memenangkan pertandingan untuk negara kami dan itu bukan sesuatu yang bermain di pikiran kami.

“Hanya jumlah permainan yang dimainkan semua orang, ini adalah akhir dari musim yang panjang dan sulit dan kami tidak berhasil mengatasinya dan mereka melakukannya.

“Kami hanya tidak menampilkan salah satu penampilan terbaik kami saat kami membutuhkannya. Tidak ada alasan, kami dikalahkan oleh tim yang lebih baik.”

Untuk kapten Skotlandia Andy Robertson, kekalahan 3-1 menyelesaikan tiga pukulan sakit hati yang akan memakan waktu cukup lama untuk mereda.

Setelah direbut gelar Liga Inggris oleh Manchester City, kemudian kalah di final Liga Champions dari Real Madrid, penderitaan terus datang untuk bek kiri Liverpool.

Pada saat Skotlandia bangkit di babak kedua, mereka telah meninggalkan terlalu banyak hal untuk dilakukan saat tertinggal 2-0. Callum McGregor membalaskan satu gol, tetapi seperti yang sering terjadi dengan Skotlandia, harapan itulah yang berlaku untuk Anda, dengan kekalahan yang dikonfirmasi oleh Artem Dovbyk jauh ke dalam waktu tambahan.

“Anda harus bertanya kepada Ukraina apakah emosi itu membuat perbedaan bagi mereka,” kata Robertson. “Saya tidak bisa menjawab untuk mereka.

“Saya tahu kami sangat termotivasi, sangat bertekad untuk mencapai Piala Dunia, sesuatu yang belum pernah dicapai grup ini sebelumnya.

“Kami sedang membangun sesuatu di sini, saya percaya, kadang-kadang Anda perlu mengambil gundukan di jalan dan ini tentu saja sangat besar.

“Secara pribadi ini adalah 10 hari terberat dalam karir saya. Secara emosional, mental, fisik, semuanya. Saya akan menghadapinya sendiri, saya akan pergi dan memikirkannya, tapi saya kecewa karena mereka ada di sana.

“Jelas saya sangat ingin mereka pergi ke Piala Dunia dan bermain di panggung terbesar dan sayangnya kami gagal, tetapi kami harus siap pada waktu berikutnya untuk datang.”

Popular News

DA74E1D6-1591-4598-86E9-52BEC5B4BEF1
Kebenaran
18 August 2022
Krisis yang dialami Manchester United nampaknya semakin parah beberapa hari terakhir...
H-11
Fakta Yang Sulit Untuk Dihindari
18 August 2022
Ini adalah tanda dari masa-masa sulit di Rangers bahwa untuk semua kualitas seismik...
H-10
Kembali Lebih Kuat
16 August 2022
Manajer Jurgen Klopp telah berjanji striker baru Darwin Nunez akan belajar dari...
1BF789E9-B957-4320-9262-0C765BBA2DBA
Festival Meriah di Inggris
16 August 2022
Layaknya sebuah acara festival yang berlangsung meriah, Liga Primer Inggris pekan...
Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter

SHARE THIS ARTICLE WITH FRIENDS

Share on facebook
Facebook
Share on twitter
Twitter
Share on pinterest
Pinterest
Share on google
Google+

Leave a Comment

Your email address will not be published.