Virtus.pro maju ke playoff EPL setelah kemenangan comeback yang menakjubkan

Virtus.pro lolos ke babak kedua playoff di ESL Pro League Musim 13 menyusul thriller tiga peta melawan ENCE. Tim nomor 4 dunia saat ini memimpin dalam seri dengan kemenangan dominan atas Inferno tetapi tampak terputus-putus pada dua peta berikut, di mana mereka tidak memiliki ketajaman dan percikan kreatif yang biasanya diberikan oleh Mareks “⁠YEKINDAR⁠” Gaļinskis.

Raksasa CIS tampak bingung dan benar-benar kehabisan ide setelah lari 3-23, tetapi mereka berhasil melakukan comeback ajaib yang akan menyengat untuk sementara waktu bagi para pemain ENCE setelah mereka nyaris kesal. Kemenangan tersebut datang sebagai dorongan yang sangat dibutuhkan untuk Virtus.pro, yang terlihat goyah di turnamen ini, tetapi mereka harus mempertajam tindakan mereka untuk bertahan dalam pertandingan berikutnya, yang akan mengadu mereka dengan pemenang Natus Vincere vs Complexity.

Virtus.pro memulai awal yang bagus di Inferno, peta terkuat mereka belakangan ini (hanya satu kekalahan dalam sepuluh game sebelumnya), membawa game ini ke lawan mereka dari posisi offset. Terlepas dari periode singkat di mana mereka bisa berhadapan langsung dengan lawan mereka, ENCE sama sekali tidak bisa mempertahankan tekanan saat Virtus.pro melaju untuk memimpin 10-5. Serangan berlanjut di babak kedua saat ENCE memberikan sedikit perlawanan, hanya memposting satu putaran, berkat quad-kill dari Paweł “⁠dycha⁠” Dycha, sebelum pertandingan berakhir.

ENCE keluar dari Train dengan melihat sisi yang berbeda, memimpin 4-0 menyusul periode dominan di mana mereka hanya menyerah dua frag. Cengkeraman mereka pada permainan mengendur setelah itu, dengan setengahnya berakhir dengan selisih hanya satu putaran antara kedua tim karena Virtus.pro memanfaatkan kesalahan untuk kembali ke permainan. ENCE menenangkan diri selama jeda, bagaimanapun, dan menampilkan kinerja pertahanan yang sempurna di babak kedua untuk membawa seri ke peta ketiga.

ENCE mengambil tempat mereka tinggalkan dan merajalela dari tahap pembukaan di Dust2. Virtus.pro dibatasi hanya pada tiga putaran di babak pertama setelah terlihat ompong di sisi T, dan mereka menyaksikan ENCE mencapai match point dari bagian belakang kopling dari Joonas “⁠doto⁠” Forss di putaran pistol. Semua harapan tampaknya hilang untuk raksasa CIS, tetapi mereka semakin ketat dan segera mengambil alih, memenangkan 12 ronde tanpa menanggapi perpanjangan waktu.

Dengan momentum yang sekarang kuat bersama mereka, Virtus.pro mengambil kendali jalannya pertandingan dan mencapai poin seri dengan sisa satu putaran untuk dimainkan. ENCE masih berusaha untuk menanggapi, hanya untuk meraba-raba lagi di detik terakhir saat mereka menyia-nyiakan keunggulan 4v2 melawan Alexey “⁠Qikert⁠” Golubev dan Dzhami “⁠Jame⁠” Ali dalam akhir yang aneh untuk kontes yang kacau balau.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *