Virtus.pro selamat dari upaya comeback ganda dari EG

Virtus.pro telah meraih kemenangan kedua mereka di Grup D ESL Pro League Musim 13, mengalahkan Evil Geniuses 2-1 dalam urusan bolak-balik yang membuat tim Amerika Utara itu membawa lawan mereka ke batas dengan dua upaya comeback menakutkan dari 4 -14 garis skor. Peter “⁠stanislaw⁠” Jarguz & co. sekarang duduk di rekor 1-1 di grup dengan pertandingan melawan fnatic, Liquid, dan Endpoint tersisa untuk dimainkan selama tiga hari ke depan.

Virtus.pro memiliki Overpass di bawah kendali sejak awal saat mereka mendominasi babak pertama, dengan Evil Geniuses berjuang untuk menemukan cara melalui pertahanan tim CIS melampaui beberapa cengkeraman 1v2 dari stanislaw dan Vincent “⁠Brehze⁠” Cayonte. Sisi Amerika Utara hanya memiliki empat putaran untuk diperebutkan setelah berpindah sisi dan kemudian kehilangan putaran pistol, juga, tetapi meskipun tertinggal sepuluh putaran mereka tetap tenang dan mulai bangkit kembali dari defisit besar.

Brehze memainkan peran besar dalam comeback, membukukan 12 kill selama lima ronde berikutnya untuk memulai upaya Evil Geniuses untuk memaksakan perpanjangan waktu. Di sana, perjuangan Virtus.pro berlanjut pada awalnya sementara Brehze memasang dua ronde besar lagi, tetapi kemudian Dzhami “⁠Jame⁠” Ali dan Mareks “⁠YEKINDAR⁠” Gaļinskis menjadi hidup dengan beberapa permainan individu besar mereka sendiri untuk dikunci pembuka 19-17.

Evil Geniuses mengikat segalanya pada Vertigo setelah paruh pertama yang dekat, di mana cengkeraman 1v2 Brehze dan stanislaw membantu tim Amerika Utara menjaga Virtus.pro dalam jarak yang dekat. Sebuah pelanggaran hampir sempurna diikuti dengan Owen “⁠oBo⁠” Schlatter dan Tsvetelin “⁠CeRq⁠” Dimitrov melempar dengan multikill kunci, dan EG memaksa penentuan pada 16-9.

Virtus.pro tampaknya menutup seri dengan cara dominan setelah mereka memulai Inferno dengan keunggulan 8-0 di belakang permainan agresif tanpa henti YEKINDAR di atas banana, mengunci babak pertama 11-4, tetapi seperti di Overpass Evil Geniuses terbukti tangguh untuk menyelesaikan. Turun 4-14 untuk kedua kalinya secara seri, stanislaw & co. memasang dinding di sisi CT setelah mereka mendapatkan senjata di tangan, tetapi mereka terhuyung-huyung di rintangan terakhir karena mereka gagal untuk mengubah keunggulan 15-14, dengan Virtus.pro melakukan perpanjangan waktu untuk menarik napas lega.

“Telapak tangan saya berkeringat, lutut lemas, lengan terasa berat,” canda YEKINDAR yang selalu tersenyum dalam wawancara pasca pertandingan di siaran tersebut setelah menyangkal Evil Geniuses comeback kedua di Inferno. “Jika kita kehilangannya, itu salahku, mungkin karena aku sudah sekarat.”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *